Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Konsultan tertulis astrologi/palmistri, kadang penjual numismatik, di kala sengggang menulis masalah arkeologi, sejarah, museum, budaya, numismatik, astrologi, dan palmistri

Arkeolog pejuang mandiri yang mencari nafkah lewat astrologi, palmistri, dan numismatik. Sering menulis di media cetak dan media daring. Beraktivitas di komunitas dan gerakan literasi. Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Melestarikan Tinggalan Berusia 1.700 Tahun di Lahat dengan Wisata Perdesaan

11 Juni 2020   15:21 Diperbarui: 11 Juni 2020   15:25 84 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Melestarikan Tinggalan Berusia 1.700 Tahun di Lahat dengan Wisata Perdesaan
Batu gambar buatan seniman purba (Dok. BPCB Jambi)

Arca-arca batu berukuran besar terdapat di berbagai wilayah di Indonesia. Di Lembah Bada (Sulawesi Tengah), misalnya, bisa dijumpai arca-arca manusia berukuran raksasa. Di Sumatera Selatan juga terdapat benda-benda batu berukuran besar. Benda-benda batu purba itu kebanyakan tersebar di kabupaten Lahat, Pagar Alam, Muara Enim, dan Empat Lawang. Dalam arkeologi dikenal sebagai megalitik Pasemah.

Megalitik, berasal dari kata mega = besar dan litik = batu. Jadi batu besar. Umurnya lebih tua daripada Candi Borobudur. Candi Borobudur saja didirikan pada abad ke-9. Nah, benda-benda batu itu lebih tua sekitar 1.000 tahun. Pasemah merujuk pada nama dataran. Dataran Pasemah, begitu dikenalnya, memanjang di sekitar Kabupaten Lahat dan kota Pagar Alam. Mungkin karena berbatasan dengan Gunung Dempo di sebelah barat daya dan Pegunungan Gumai di sebelah timur laut sehingga daerah tersebut kaya akan tinggalan purba.

Batu macan, kreativitas seniman purba (Dok. BPCB Jambi)
Batu macan, kreativitas seniman purba (Dok. BPCB Jambi)

Alam terbuka

Tinggalan-tinggalan megalitik tersebut tersebar di alam terbuka, seperti hutan, perkebunan, persawahan, dan permukiman. Nah, inilah repotnya kalau berada jauh dari jangkauan manusia. Tentu tidak ada kecemasan bila warga sekitar memiliki kepedulian terhadap tinggalan-tinggalan lama.

Kebudayaan megalitik Pasemah sebenarnya telah diteliti pada akhir abad ke-18. Namun baru terkenal ketika van der Hoop melakukan ekskavasi dan menerbitkan buku pada 1932. Ketika itu Hoop menemukan manik-manik kaca dan benda-benda logam. Dari penelitian para pakar, ditafsirkan megalitik Pasemah bertarikh abad ke-3 Masehi.  Sekitar 1.700 tahun dari sekarang.

Arca megalitik ternyata tidak berdiri sendiri. Di sekitarnya kadang terdapat menhir, dolmen, kubur batu, batu datar, lumpang batu, tetralith, dan lesung batu. Tinggalan-tinggalan batu tersebut, terutama arca batu, ada yang masih in situ atau berada di tempat asal. Jadi mudah dianalisis secara kontekstual lewat hubungannya dengan temuan lain di sekitarnya. Beberapa arca batu menjadi koleksi Museum Balaputeradewa, Palembang dan Museum Nasional, Jakarta.

Kepala BPCB Jambi Pak Iskandar M. Siregar (Dokpri)
Kepala BPCB Jambi Pak Iskandar M. Siregar (Dokpri)

Masyarakat sekitar

Masalah megalit ini menjadi bahan diskusi daring oleh Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jambi pada Kamis, 11 Juni 2020 dengan pembicara Pak Kristanto Januardi (BPCB Jambi), Pak Mario Andramartik (Komunitas Panoramic of Lahat), dan Ibu Maria Tri Widayati (Akademisi), dengan moderator Pak Rhis Eka Wibawa (BPCB Jambi).

Kepala BPCB Jambi Pak Iskandar M. Siregar dalam sambutannya mengatakan acara ini digelar dalam rangka menyambut Hari Lahir Pancasila 1 Juni sekaligus Hari Purbakala 14 Juni. Pada intinya, kata Pak Iskandar, diskusi daring bertopik "Cahaya Negeri Seribu Megalit" ini mencari masukan mau diapakan megalitik Pasemah dan Lahat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN