Mohon tunggu...
Dikdik Kodarusman
Dikdik Kodarusman Mohon Tunggu... Dokter - Dokter

Peminat kajian autofagi

Selanjutnya

Tutup

Healthy Pilihan

Terapi Anak Berkebutuhan Khusus Tanpa Psikotropika

25 Juli 2022   17:10 Diperbarui: 25 Juli 2022   17:12 45 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kesehatan. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Schantalao

Istilah autofagi pada dunia kedokteran memang baru muncul pada tahun 1963. Pada tahun ini Profesor Christian de Duve menemukan lisosom dan menyebut aktivitasnya sebagai autofagi. Hal ini untuk membedakan dengan istilah autolisis yang sebelumnya dikemukakan oleh para ilmuwan di Rockefeller Foundation pada tahun yang sama. Istilah ini kembali populer sejak pemberian Nobel pada Profesor Yoshinori Ohsumi pada tahun 2016. Beliau mengungkapkan perilaku ini pada sel ragi.

Namun sebenarnya praktik terapi berdasarkan prinsip ini sudah diterapkan sebelumnya. Pengobatan ini berbasis obat metformin di tahun 1954. Metformin sendiri sebagai obat ditemukan tahun 1922. Sungguh suatu rentang waktu yang panjang. Apalagi di Amerika Serikat, baru digunakan tahun 1996.

Penggunaan justru dilakukan oleh seorang dokter berkebangsaan Filipina, Eusebio Y. Garcia. Dokter Garcia memanfaatkan metformin ini untuk berbagai penyakit. Padahal indikasi awal obat ini sebagai obat anti diabetes.

Tidak kurang dari penyakit infeksi, skizofrenia dan diabetes itu sendiri, diobati oleh dokter Garcia. Sehingga dokter Garcia menganggap obat metformin memiliki efek anti psikotik dan anti biotik secara langsung. Hal itu tercatat dalam sejarah sains yang diterbitkan oleh kementerian sains Filipina pada tahun 2009.

Sejak tahun 2007 para peneliti yang berminat dengan kajian autofagi telah memahami efek metformin dalam mekanisme autofagi. Meski efeknya belum diketahui pasti, metformin meningkatkan jumlah AMP kinase. Peningkatan AMP kinase ini yang akan memicu mekanisme autofagi walau tanpa pelepasan glukagon.

AMP kinase sendiri, secara natural dihasilkan jika kadar AMP meningkat. AMP ini merupakan produk akhir dalam siklus ATP saat terjadi oksidasi atau penggunaan energi oleh sel. Sehingga semakin banyak AMP kinase akan menghasilkan semakin banyak ATP yang merupakan cadangan energi sel.

Pelepasan energi merupakan reaksi pelepasan fosfat pada senyawa ATP menjadi ADP dan AMP. Sehingga saat energi telah digunakan maka produk akhirnya adalah AMP dan fosfat.
ATP ----> AMP + PP  + Energi ( 45,6 kj/mol)

Pada penggunaan metformin laju metabolisme ini dipercepat. Hingga penggunaan ATP meningkat pula. Akibatnya AMP meningkat hingga memicu pelepasan AMP kinase.

Peningkatan AMP kinase ini yang memicu proses autofagi tanpa harus menunggu aktivasi lisosom oleh glukagon. Profesor Yoshinori Ohsumi  membuktikannya  pada penelitian sel ragi dan memperoleh hadiah Nobel untuk pembuktian jalur tersebut pada tahun 2016.

Sayangnya para peminat autofagi, khususnya kaum spiritualis menafsirkannya sebagai puasa. Padahal gak cuma puasa tapi juga proses oksidasi atau penggunaan energi turut mempengaruhi.

Kembali pada penggunaan metformin. Metformin termasuk obat favorit peneliti autofagi. Banyak yang telah mencoba mengaplikasikan pada berbagai keluhan. Yang paling lengkap datanya adalah pada pengobatan gangguan jiwa. Khususnya skizofrenia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Healthy Selengkapnya
Lihat Healthy Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan