Mohon tunggu...
Didno
Didno Mohon Tunggu... Guru Blogger Youtuber

Guru yang suka ngeblog, jejaring sosial, nonton bola, jalan-jalan, hobi dengan gadget dan teknologi. Info lengkap didno76@yahoo.co.id

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Kenali Murid-murid Kita

25 Juni 2020   14:00 Diperbarui: 25 Juni 2020   13:51 48 3 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kenali Murid-murid Kita
Wali kelas dengan murid-muridnya (Dok. Didno)

Sebagai seorang wali kelas, tentu ada hal-hal menarik dari sikap dan perilaku anak didiknya masing-masing selama 1 tahun berjalan. Dari mulai murid yang cerdas, susah diatur atau memiliki kemampuan daya tangkap yang kurang semuanya sudah diketahui oleh wali kelasnya.
 
Tetapi ada hal menarik saat bagi rapot tahun ini, saya mendapatkan pelajaran berharga dalam hidup ini. Kita (guru) jangan melihat anak dari kekurangannya tetapi lihat juga potensi yang lainnya.

Guru terkadang mengeluh saat ada muridnya yang tidak bisa membaca, berhitung atau tidak bisa mengikuti pelajaran dengan baik di kelas. Lalu biasanya kita langsung memberikan cap anak tersebut dengan sebutan anak "bodoh".

Tetapi pernahkah kita mengetahui, atau mengenal lebih jauh penyebab anak-anak tersebut seperti itu?. Wali kelas mungkin berkunjung ke rumah siswa tersebut atau bertanya kepada orang tua atau wali muridnya secara langsung. Selain itu cobalah tanyakan kepada teman-teman atau orang-orang yang ada di sekelilingnya.

Salah satu orang siswa di kelas, ada yang tidak bisa membaca dengan lancar. Dia hanya bisa mengeja kata perkata. Guru Bahasa Indonesia dan guru lainnya sudah berusaha untuk mengajak siswa ini untuk belajar membaca, tetapi sayangnya tidak berhasil.

Sebagai wali kelas, saya tidak mau kehilangan akal untuk mengajak teman yang memiliki kemampuan lebih untuk menjadi tutor sebaya bagi anak yang belum bisa membaca tersebut. Tapi hingga sampai akhir semester belum ada perkembangan yang signifikan.    

Hingga akhirnya pada saat bagi rapor dan diambil oleh orang tuanya. Saya ingin mendengar secara langsung penjelasan dari orang tuanya tentang permasalahan yang dialami oleh anak tersebut.
 
Ketika seorang bapak masuk ke ruang kelas dan akan membagikan rapor, saya menyempatkan diri untuk bertanya kepada bapaknya. Mengingat bagi rapor kali ini berbeda dengan tahun sebelumnya, karena dibagi 2 sesi.  

Kemudian saya bertanya kepada bapaknya tentang permasalahan yang dialami anak tersebut. Lalu diapun menceritakan permasalahan dari sejak anak tersebut lahir.

Saat usia kandungan 6 bulan, anak yang di kandungan ibunya tidak menunjukkan tanda-tanda perubahan. Timbangan ibunya tidak pernah bertambah hingga menjelang kelahiran.

Ketika isteriya sudah merasakan akan melahirkan, suaminya langsung membawa ke dokter kandungan. Sang dokter pun langsung memeriksa kondisi perut ibu tersebut. Selang beberapa menit sang dokter memberitahukan kabar yang tentu akan membuat orang tua menangis.

Dokter tersebut mengatakan bahwa sang bayi sudah tidak ada pergerakan oleh karena itu dia meminta orang tuanya untuk menyiapkan pemakaman untuk bayi yang akan lahir tersebut.

Mendengar penjelasan tersebut, orang tuanya pasrah dan harus ikhlas menerimanya. Tapi bapak dari bayi ini bersikukuh kepada sang dokter agar diizinkan melihat anak tersebut terlebih dahulu sebelum dibungkus kain kafan.
 
Tetapi sungguh keajaiban datang dari Allah SWT. Bayi yang menurut dokter sudah divonis tidak ada tanda-tanda hidup. Setelah lahir dalam keadaan tanpa nafas, tiba-tiba beberapa menit kemudian sang bayi menangis.

Bapaknya langsung mengadzani anaknya dan menangis haru karena harapan untuk hidup sang bayi tersebut sudah tidak ada. Tetapi  karena Allah adalah Maha Menghidupkan dan Mematikan semua makhluknya.

Orang tuanya yang berniat menyiapkan pemakaman akhirnya tidak jadi dan berganti dengan selamatan untuk bayi yang baru lahir.

Tapi setelah sekolah, anak ini mulai terlihat beberapa perbedaan dengan anak pada umumnya, bahkan dengan adiknya sendiri. Dia pernah tidak naik kelas waktu di SD sehingga kini adiknya sudah kelas 8 SMP sedangkan anak tersebut masih kelas 7 SMP.

Maka bapaknya sangat memahami keadaan anaknya yang memiliki keterbatasan dalam daya ingat. Sudah diberi panjang umur saja Alhamdulillah karena harapannya sangat tipis. Tetapi Allah ternyata memberikan umur panjang kepadanya hingga sekarang.

Namun demikian di tengah kekurang tersebut, ternyata dia memiliki bakat yang luar biasa di bidang olahraga khususnya sepakbola. Dia tergabung dalam tim fustal sekolah dan memiliki tendangan kaki kiri yang sangat keras.

Oleh karena itu jika ada anak yang memiliki kekurangan seperti tidak bisa membaca, berhitungnya sangat lambat atau daya ingatnya lemah, cobalah mencari tahu permasalahannya.  
 
Selain itu cobalah gali apa kelebihan dari bakat dan minatnya. Apakah siswa tersebut hobi dengan melukis, bermain alat musik, menyanyi atau bakat lainnya. Sehingga bakat dan potensinya bisa dikembangkan di kemudian hari.

Karena saya sangat yakin sekali, setiap anak memiliki kelebihan dari kekurangan masing-masing. Mudah-mudahan cerita nyata ini memotivasi orang tua dan guru-guru di sekolah agar tidak patah semangat menghadapi anak-anak yang memiliki kebutuhan khusus tersebut.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x