Mohon tunggu...
Dicky Saputra
Dicky Saputra Mohon Tunggu... Wiraswasta - Talks about worklife and business. Visit my other blog: scmguide.com

-

Selanjutnya

Tutup

Worklife Artikel Utama

Mengatasi Konflik di Tempat Kerja: Belajar Menerima Keputusan Atasan

1 Desember 2023   10:43 Diperbarui: 4 Desember 2023   14:00 191
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Konflik di tempat kerja kadang sulit dihindari. (LinkedIn Sales Solutions/unsplash.com)

Tempat kerja adalah tempat di mana beragam individu dengan latar belakang, pengalaman, dan pandangan hidup yang berbeda bekerja bersama-sama untuk mencapai tujuan bersama.

Dalam proses tersebut, konflik di tempat kerja menjadi hal yang tidak bisa dihindari. Meskipun demikian, penting untuk memahami bahwa tidak semua harapan kita akan selaras dengan keinginan atasan.

Keputusan akhir tetap berada di tangan atasan, dan sebagai anggota tim, kita harus mendukung keputusan tersebut.

Pentingnya Mendukung Keputusan Atasan

Atasan memiliki tanggung jawab besar terhadap keberhasilan organisasi. Mereka dituntut untuk membuat keputusan yang mungkin tidak selalu disukai oleh setiap anggota tim.

Tapi, mereka memiliki pandangan yang lebih luas dan visibilitas jangka panjang terhadap arah yang harus diambil oleh organisasi. Oleh karena itu, sebagai anggota tim, penting bagi kita untuk menyadari bahwa keputusan atasan bukanlah sesuatu yang dilakukan sembarangan.

Keputusan yang diambil oleh atasan bisa dipengaruhi oleh banyak faktor, termasuk pertimbangan strategis, situasi pasar, dan kebutuhan organisasi. Menerima dan mendukung keputusan atasan adalah langkah pertama menuju keharmonisan di tempat kerja.

Meskipun mungkin sulit bagi kita untuk selalu setuju dengan keputusan tersebut, penting untuk menghargai peran dan tanggung jawab atasan dalam mencapai kesuksesan bersama.

Menanggapi Perbedaan Pendapat dengan Bijak

Ketika kita berhadapan dengan perbedaan pendapat dengan atasan, penting untuk menanggapinya dengan bijak dan profesional. Menunjukkan ketidaksetujuan secara terang-terangan tidak akan membantu menciptakan lingkungan kerja yang sehat dan produktif. Sebaliknya, kita harus mencoba untuk memahami perspektif atasan dan membuka dialog konstruktif.

Berikut adalah beberapa langkah yang bisa diambil ketika menghadapi perbedaan pendapat dengan atasan:

  • Refleksi Pribadi: Sebelum mengungkapkan ketidaksetujuan, refleksikan terlebih dahulu apakah keputusan atasan tersebut benar-benar tidak masuk akal atau hanya berbeda dari harapan pribadi. Jangan biarkan emosi mendominasi respons kita.
  • Buka Komunikasi: Jika ada perbedaan pendapat, buka komunikasi dengan atasan secara terbuka dan jujur. Jelaskan pandangan dan pemikiran kita dengan tenang, hindari konfrontasi yang tidak perlu.
  • Ajukan Pertanyaan: Minta klarifikasi jika diperlukan. Terkadang, ada informasi tambahan yang mungkin belum kita ketahui dan bisa mempengaruhi keputusan atasan.
  • Berikan Solusi Alternatif: Jika memungkinkan, ajukan solusi alternatif yang bisa memenuhi kebutuhan dan keinginan kedua belah pihak. Hal ini menunjukkan bahwa kita tidak hanya memprotes, tetapi juga memberikan kontribusi konstruktif.
  • Terima Keputusan dengan Martabat: Jika setelah diskusi keputusan atasan tetap tidak berubah, terima dengan martabat. Jangan biarkan ego menghancurkan hubungan kerja atau merusak lingkungan kerja.

Saatnya Move On?

Meskipun kita harus bersedia mendukung keputusan atasan, ada saat-saat di mana perbedaan pandangan yang mendasar mungkin sulit diatasi. Jika konflik tersebut merugikan kesejahteraan pribadi dan organisasi secara keseluruhan, pertanyaan muncul: apakah saatnya untuk mencari pekerjaan baru?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun