Mohon tunggu...
Dias Ashari
Dias Ashari Mohon Tunggu... Wanita yang bermimpi GILA, itu akuuu..

Mantan Mahasiswa Komunikasi dan Penyiaran Islam

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Menuai Cerita Lewat Langkah Kaki

13 Oktober 2020   10:33 Diperbarui: 13 Oktober 2020   10:53 54 5 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menuai Cerita Lewat Langkah Kaki
pexels.com

Pagi ini aku memiliki janji dengan seorang teman. Dimana ia akan meminjamkan kekasih yang amat dicintainya kepadaku. Entah apa yang membuatnya percaya padaku. Bagaimana jika kekasih yang amat dicintainya itu berpaling padaku. Apa mungkin ia akan menjadi miliku. Entah kita tunggu saja kelanjutan ceritanya.

Aku sudah tak sabar ingin bertemu dengan kekasihnya. Akan kuciumi aroma tubuhnya. Ku obrak-abrik isi dalam dirinya. Hingga dahaga keingintaunku akan terpuaskan.

Dia kekasih yang amat dicintainya bukanlah manusia tapi seorang buku. Entah kegilaan apa yang dimilikinya hingga ia lebih memilih buku dibandingkan wanita manis yang ada di hadapannya. Sudahlah mana mungkin aku bisa mengalahkan daya tarik ilmu dari kekasih yang begitu memikatnya.

Pagi ini aku memutuskan untuk berjalan kaki menuju kampus. Sudah lama rasanya aku tak menggerakan anggota tubuhku dan tak mencium aroma segarnya udara kota ini. Kota yang tak hanya sekedar tempat kelahiranku tapi ia selalu menjadi teman setia dalam perjalanan hidupku.

Selamat pagi Bandung!

Cerita ini ku awali dengan berjalan kaki sepanjang area jalan Jendral Sudirman. Kulihat ada gadis bertubuh mungil dengan celana jeans dan kemeja kotak-kotak dengan warna biru dan hitam yang saling melengkapi. Kupikir dia pun sama sepertiku sedang berjalan kaki untuk menikmati indahnya kota ini.

Di sebuah trotoar luas, kulihat ada seorang bapa paruh baya dengan becaknya yang terlihat usang. Menatap lurus ke arah jalan dengan tatapan kosong. Jika boleh ku tebak mungkin beliau sedang memikirkan adakah penumpang untuknya hari ini?

Rasanya baru 30 menit berjalan nampaknya kakiku sudah mengeluh. Namun sebelum mengeluh lebih lanjut aku melihat ada bapak penjual asongan dengan membawa beban yang cukup berat di sekitar bahunya. Belum lagi tangan kanan yang membawa termos air dan tangan kirinya memegang kresek berwarna hitam yang mungkin bagian dari dagangannya juga.

Kulihat usianya belum terlalu tua mungkin sekitar 40 tahunan. Namun kakinya agak diseret ketika berjalan dan bahunya sedikit menurun akibat membawa beban berat. Tak terbayang berapa kilo meter beliau berjalan setiap hari untuk menjajakan jualannya. Bukankah dari beliau kita harus belajar bersyukur atas apa yang kita miliki? Betul? Tidak?

Kualunkan kembali langkah kaki ini dan mataku terfokus pada sebuah perusahaan mobil yang berada disebrang kiri jalan. Disana ada balon berbentuk manusia yang tangannya memberi kode untuk setiap pejalan agar berhenti sejenak di perusahaan tersebut. Balon itu jatuh mendadak entah kenapa, segeralah karyawannya membetulkan posisinya. Namun ketika diangkat bagian tangan dari balon itu seolah memukul bagian wajah karyawan itu. Aku tertawa di balik masker, karyawan dan temannya juga tertawa dengan senyum lebar tanpa masker.

Hem hidup kadang memang selucu itu maka jika masih punya kesempatan, tertawalah. Sebelum tertawa itu dilarang. Ada kalanya hidup dipenuhi dengan komedi maka jangan biarkan dirimu berada dalam keseriuan terus-menerus, Betul? Tidak?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x