Mohon tunggu...
Diana Apriani
Diana Apriani Mohon Tunggu... mahasiswa fkip ppkn universitas pamulang

pantang menyerah

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Pentingnya Memahami Materi PPKn

11 Juni 2021   23:39 Diperbarui: 11 Juni 2021   23:54 136 1 0 Mohon Tunggu...

Indonesia adalah negara dengan sejuta keberagaman. Keberagaman yang ada telah menjadi simbol persatuan dan dikemas dalam bingkai Bhinneka Tunggal Ika. Oleh karena itu, kita harus menjaganya agar tetap utuh dan harmonis. Namun, belakangan ini Indonesia kerap mengalami krisis toleransi. Perbedaan yang ada justru menimbulkan perpecahan. Padahal, perbedaan itu sendirilah yang seharusnya membuat Indonesia menjadi indah karena lebih "berwarna".

Sebagai warga negara yang baik, kita harus tetap menjaga persatuan dan kesatuan dengan menganut paham toleransi. Jangan sampai Indonesia terpecah-belah akibat isu-isu negatif. Ingat kata pepatah, "bersatu kita teguh, bercerai kita runtuh." Indonesia adalah negara yang kaya, baik dari segi sumber daya alam maupun keberagamannya. Ada beberapa bentuk keberagaman di Indonesia, mulai dari keberagaman suku, keberagaman agama, keberagaman ras, dan juga keberagaman anggota golongan.

Menurut H.A.R Tilaar[1], mengemukakan bahwa wajah Indonesia ialah Bhineka menuntut sikap toleran yang tinggi dari setiap anggota masyarakat. Dengan adanya keberagaman yang ada, seseorang dituntut untuk saling menghargai satu sama lain, agar terciptanya sebuah kehidupan sosial yang harmonisan. Sikap toleransi tersebut harus diwujudkan oleh semua anggota dan lapisan masyarakat agar terbentuknya suatu masyarakat yang kompak. Sikap toleransi ini perlu dikembangkan dalam pendidikan.

pendidikan mulai dari yang paling dini hingga pada perguruan tinggi agar menghasikan penerus-penerus bangsa yang berkompeten dan siap menjalankan hidup berbangsa dan bernegara.

Pendidikan kewarganegaraan di Indonesia diharapkan dapat mempersiapkan peserta didik menjadi warga negara yang memiliki komitmen yang kuat dan konsisten untuk mempertahankan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Hakikat negara kesatuan republik Indonesia adalah negara kebangsaan moderen. Negara kebangsaan moderen adalah negara yang pembentukannya didasarkan pada semangat kebangsaan atau nasionalisme yaitu pada tekat masyarakat untuk membangun masa depan bersama dibawah satu negara yang saman walaupun warga masyarakat tersebut berbeda agama, ras, etnik, atau golongannya.

Dalam pelajaran pendidikan pancasila dan kewarganegaraan terdapat sebuah materi harmoni keberaagaman masyarakat Indonesia, yang berisi tentang (1) makna harmoni dalam keberagaman sosial budaya, ekonomi, dan gender dalam Bhinneka Tunggal Ika, (2) permasalahan dan akibat yang muncul dalam keberagaman masyarakat Indonesia, (3) upaya penyelesaian masalah dalam keberagaman sosial budaya, ekonomi, dan gender.

Kata "Harmonisasi" berasal dari bahasa yunani, yaitu kata "Harmonia" yang artinya terikat secara serasi dan sesuai. Menurut kamus besar bahasa Indonesia harmoni yang artinya pernyataan, aksi, gagasan, dan minat; keselarasan; keserasian[1]. Menurut arti filsafat, harmonisasi diartikan "kerjasama antara berbagai faktor yang sedemikaian rupa, hingga faktor-faktor tersebut menghasilkan kesatuan yang luhur"[2]. Istilah harmonisasi secara etimologis menunjuk pada proses yang bermula dari suatu upaya, untuk menuju atau merealisasi sistem harmoni, istilah harmoni juga diartikan keselarasan, kecocokan, keserasian, keseimbangan yang menyenangkan, menurut arti psikologis, harmonisasi diartikan sebagai keseimbangan dan kesesuaian segi-segi dalam perasaan, alam pikiran dan perbuatan individu, sehingga tidak terjadi hal-hal ketegangan yang berlebihan[3].

Indonesia membutuhkan generasi yang toleran. Generasi penerus harus mampu menghargai keberagaman. Generasi penerus juga harus mampu menciptakan harmoni dalam aneka ragam perbedaan di negeri ini. Agar Indonesia bisa menjadi alunan orchestra, yang terdiri  

 

Pendidikan, adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual, keagamaan, pengendalian diri, keperibadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang di perlukan untuk dirinya, masyarakat, bangsa dan negara [2].

Pendidikan kewarganegaraan sendiri merupakan pendidikan yang mengingatkan kita akan pentingnya nilai-nilai toleransi dalam bermasyarakat agar setiap hal yang dikerjakan sesuai dengan tujuan dan cita-cita bangsa dan tidak melenceng dari apa yang diharapkan. Karena dinilai penting, pendidikan kewarganegaraan ini sudah diterapkan sejak usia dini disetiap jejang  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x