Mohon tunggu...
diana marsono
diana marsono Mohon Tunggu... Mahasiswa - mahasiswi

nama : diana marsono nim : 42321010027 dosen : Apollo, Prof. Dr, M.Si. AK Universitas Mercu Buana

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud

Diskursus Semiotika Komunikasi Umberto Eco

1 Oktober 2022   19:23 Diperbarui: 1 Oktober 2022   19:28 89 2 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Apa itu semiotika menurut Umberto Eco?

A Theory of Semiotics (1976) karya Umberto Eco adalah kritik terhadap teori bahwa makna sinyal atau tanda ditentukan oleh objek (yaitu benda atau peristiwa) yang dirujuknya, dan merupakan penolakan terhadap gagasan bahwa tanda 'ikon' harus serupa dengan objeknya.

Tujuan artikel ini adalah untuk meninjau serangkaian kontribusi semiotik ke media baru, komunikasi yang dimediasi komputer dan penelitian interaksi manusia-komputer, yang berpusat pada karya-karya Umberto Eco. Profesor dan penulis fiksi terkenal Italia ini adalah salah satu pelopor debat tentang hypertext dan teman bicara yang aktif dalam diskusi tentang masa depan buku. Para peneliti yang tertarik pada tekstualitas digital, komunikasi yang dimediasi komputer dan interaksi manusia-komputer juga telah menerapkan teori Eco. Artikel ini memetakan hubungan antara diskusi bidang semiotik dan digital Eco.

Berbicara tentang 'media baru' tidak masuk akal: radio adalah 'media baru' pada 1920-an dan televisi pada 1950-an. Blog dan platform kolaboratif saat ini dianggap sebagai 'media baru', tetapi dalam beberapa dekade mereka akan dianggap sebagai bab lain dalam buku pegangan sejarah media (Scolari 2008c). Oleh karena itu, dalam artikel ini saya akan menulis 'media baru' dalam tanda kutip.

Misalnya Paolo Fabbri mengkritik tidak adanya analisis keadaan gairah dalam pendekatan kognitif murni Eco terhadap interpretasi. Untuk Fabbri 'lektor di fabula mengeksekusi kondensasi, gerakan atau referensi temporal, tetapi tidak mengalami gairah apapun' (1998, hlm. 107). Sebagai perwakilan terpenting dari sekolah Algirdas Greimas di Italia, Paolo Fabbri telah menjadi tandingan semiotik utama bagi Umberto Eco selama lebih dari empat puluh tahun.

Tujuan analisis saya bukan untuk menetapkan 'siapa yang menemukan hiperteks terlebih dahulu' tetapi untuk menggambarkan hubungan berbahaya antara semiotika tekstual, teori hiperteks, dan dekonstruksionisme. Perdebatan animasi antara semiotika dan dekonstruksionisme dapat diikuti melalui Eco (1995a).

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan