Mohon tunggu...
Dhanang DhaVe
Dhanang DhaVe Mohon Tunggu... Dosen - www.dhave.id

Biologi yang menyita banyak waktu dan menikmati saat terjebak dalam dunia jurnalisme dan fotografi saat bercengkrama dengan alam bebas www.dhave.net

Selanjutnya

Tutup

Nature Artikel Utama

Bahan Bakar Kulit Durian

7 Desember 2023   09:35 Diperbarui: 8 Desember 2023   11:04 763
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Serbuk arang kulit durian (dok. pribadi)

Musim durian telah datang. Beragam durian dipanen digantung di tepi-tepi jalan untuk dijajakan pada pejalan yanv melintas. Ada yang beli dan dibawa pulang, ada juga yang makan di tempat. 

"Anyep kami ganti" kata penjualnya. Usai makan durian, kulit dan biji diletakan di belakang balai-balaik, tidak menggunung hanya menggunduk saja, tetapi menimbulkan aroma yang kurang sedap dan banyak lalat.

Kulit dan biji durian menjadi perkara usai makan durian, terlebih saat panen raya. Ditumpuk dan dibiarkan membusuk begitu saja. Bisa saja akan menjadi kompos, tetapi butuh waktu berapa lama. 

Sembari proses pengomposan, pembusukan terjadi dan berdatanganlah lalat-lalat yang mengais sisa-sisa makanan. Aroma dan pemandangan yang tidak sedap tentunya.

Iseng mencoba mencari literatur tentang kulit dan biji durian. Barang dua ini adalah limbah, tentu saja tidak boleh dikonsumsi, terlebih bijinya yang mengandunh zat beracun. 

Dari bacaan, terkandung banyak zat serat dalam kulit durian, dan bijinya banyak mengandung pati. Berpikir, diolah menjadi apa agar bisa bermanfaat dan bisa menghasilkan rupiah jika pun bisa.

Satu karung penuh saya bawa kulit durian sekresek biji durian. Saya bawa di pojok kebun, lalu saya masukkan di tong besi yang bagian bawahnya sudah bocor dan banyak lubang. 

Briket arang kulit durian (dok. pribadi)
Briket arang kulit durian (dok. pribadi)

Saya buat tiga tiang batu, untuk menopang bagian bawah tong. Kayu-kayu sisa saya bakar untuk membakar bagian bawah tong. Api membara, jilatan api masuk dari bawah tong. Api sudah stabil, bagias atas tong saya tutup pakai seng bekas dam ditindih dengan batu.

Nyala api saya bekap, bukan biar mati, tetapi tetap diberi lubang angin agar tetap membara. Semalam saya biarkan begitu, dan paginya saya buka tong. Semua hangus. Saya keluarkan, dan saya pilah mana kulit dam mana bijinya yang sementara hanya kering saja.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Nature Selengkapnya
Lihat Nature Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun