Mohon tunggu...
dewi laily purnamasari
dewi laily purnamasari Mohon Tunggu... Dosen - bismillah ... love the al qur'an, travelling around the world, and photography

iman islam ihsan

Selanjutnya

Tutup

Trip Pilihan

Serunya Petualangan Alam di Desa Tegaljugul Kuningan

2 September 2022   08:51 Diperbarui: 2 September 2022   13:04 155 12 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Suasana desa Tegaljugul di kaki Gunung Ciremai. Dokumen pribadi.

Terkenang masa kecilku  saat liburan sekolah sering sekali diajak Bapa berkunjung ke rumah keluarga di kaki Gunung Ciremai. Saat itu tahun 70-an hingga 80-an jalanan desa masih berbatu besar dan pastinya kendaraan akan melonjak-lonjak dengan gembira ketika melewatinya. Untung saja aku tidak mabuk perjalanan he3 ..

Desa Tegaljugul; sekarang diberi nama Sidamulya. Nama Tegaljugul berasal dari 2 kata yaitu "Tegal" = Lapangan Luas dan "Jugul" = Utusan...yaitu utusan yang dikirim dari masing-masing desa di wilayah kawasaan Kerajaan Pajajaran untuk mengantar Puteri Dyah Pitaloka yang akan dinikahkan kepada Hayam Wuruk, yaitu Raja Majapahit. Tetapi pada saat itu terjadi Perang Bubat, dan pada saat selesai purang bubat Jugul (utusan) dari wilayah desa kami bisa pulang dengan selamat. Sebagai bentuk penghormatan, maka oleh sesepuh desa menamakan desa tersebut dengan nama "Tegaljugul". 

Uniknya ... Walaupun sudah berganti nama: motto desa ini tetap berdasarkan sejarah, yaitu semua warga desa Sidamulya untuk tetap mengingat nama "Tegaljugul". Demi tetap mengingat sejarah terbentuknya desa Sidamulya.

Rumah keluarga di desa Tegaljugul. Dokumen pribadi.
Rumah keluarga di desa Tegaljugul. Dokumen pribadi.

 

"Tegaljugul Pinunjul - Sidamulya Waluya"

Apa saja yang menarik dari desa ini waktu aku kecil? Tentu berbeda dengan keadaan sekarang. Tahun 80-an itu aku masih anak berseragam merah putih, pelajar sekolah dasar di kota Jakarta. Tentu sangat berbeda kehidupan di desa dengan di kota. Sepertinya Bapa ingin aku bisa merasakan serunya petualangan alam di tempat beliau di lahirkan dan hingga lulus sekolah rakyat. Oya ... Bapa SMP di kota Cirebon dan SMA di kota Sukabumi (bukan desa lagi). 

Silaturahim bersama keluarga di desa Tegaljugul. Dokumen pribadi
Silaturahim bersama keluarga di desa Tegaljugul. Dokumen pribadi

Teman Kompasianer yang lahir tahun 70-an sepertinya masih mengalami suasana desa yang benar-benar alami. Ya! Aku pun demikikan. Desa Tegaljugul belum ada listrik. Penerangan malam hari di rumah keluarga menggunakan petromaks dan lampu cempor. Sungguh menarik dan seru sekali melihat pamanku menyalakan patromak. Amazing ... Ada spirtus berwarna biru dan kasa putih yang terpasang di dalam petromaks, lalu setelah disulut api, pamanku akan memompa perlahan ... tiba-tiba ada api menjalar ke kasa dan terus dipompa hingga kasa menjadi terang benderang. 

Kisah ini aku ceritakan kepada Teteh sibungsu ... Dia terheran-heran ha3 ... Entahlah di mana ya sekarang bisa melihat lagi pertunjukan menyalakan petromaks? Aku pernah ajak Teteh ke pasar barang antik di Solo untuk melihat wujud petromaks, sayangnya tidak bisa dinyalakan saat itu.

Ada lagi keseruaan di rumah keluarga ini, yaitu memasak dengan tungku api dan kayu bakar. Cara menyalakan apinya juga unik loh! Bibiku meniup kayu-kayu yang sudah dimasukkan di bawah tunggu, hingga api semakin membesar dan siap untuk memasak. Kadang bibiku melemparkan ubi ke dalam bara api, setelah diperkirakan matang diambilnya ubi itu. Gosong sih ... Tampaknya tidak menarik, tapi rasanya sungguh legit. Maknyuussss ... Udara dingin ditemani ubi hangat sedap ... 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Trip Selengkapnya
Lihat Trip Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan