Mohon tunggu...
Dewi Puspasari
Dewi Puspasari Mohon Tunggu... Konsultan - Penulis dan Konsultan TI

Suka baca, dengar musik rock/klasik, dan nonton film unik. Juga nulis di blog: https://dewipuspasari.net; www.keblingerbuku.com; dan www.pustakakulinerku.com

Selanjutnya

Tutup

Karir Artikel Utama

Merasa Cemas Hendak WFO

1 Januari 2022   21:15 Diperbarui: 2 Januari 2022   14:12 331 10 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
pressfoto/freepik.com

Kantor-kantor sudah mulai menerapkan kerja penuh lima hari. Ada pula yang memberikan kelonggaran dengan kuota 75 persen karyawan tiap harinya. Namun tak sedikit yang masih full WFH, seperti yang kualami. Ketika ada kabar akan mulai kembali WFO, aku merasa cemas.

Aku ingat sekitar tanggal 23 Maret 2020 kami mulai bekerja tak lagi di kantor. Sejak itu kami mulai memaksimalkan sarana digital untuk bekerja.

Sebenarnya hal ini sudah jamak kami lakukan. Kami selama ini sudah terbiasa menggunakan penyimpanan cloud untuk menyimpan file dan bekerja secara kolaborasi. Tak jarang kami juga menggunakan media rapat daring ketika mendapatkan klien di luar kota.

Tapi semenjak pandemi, hal ini seolah-olah menjadi kebiasaan. Alhasil uang transportasi pun diganti dengan uang untuk membeli kuota internet.

Setelah kasus Covid-19 mereda, karyawan diberikan pilihan untuk WFO atau WFH. Aku masih setia dengan WFH. Aku sudah telanjur nyaman bekerja dengan kaus dan celana longgar di kamar.

Paginya bisa memasak untuk sarapan. Siangnya juga masih sempat memasak sendiri. Ya, antara bekerja dan urusan rumah tangga jadinya lebih terkelola dan seimbang selama bekerja dari rumah.

Ketika atasan berkata ada kemungkinan semua kembali seperti sediakala, kami bekerja kembali di kantor kami atau ke kantor klien, aku jadi mulai cemas.

Hal yang sama juga dialami oleh kawanku yang sudah punya momongan. Ia juga jadi mikir-mikir untuk terus bekerja karena sudah telanjur nyaman berbagi waktu merawat anak dan bekerja.

Aku mulai merasai kecemasan. Aku cemas dengan penampilan fisikku yang kurang terawat. Wajah kusam, uban mulai nampak, dan berat badan bertambah.

Aku juga mulai cemas memikirkan transportasi. Ke kantor saja mungkin bukan urusan besar, tapi ketika kami harus sering-sering ke klien untuk mengumpulkan data, diskusi atau presentasi, ini yang mencemaskan. Tak sering klien lokasinya di tempat yang rawan macet atau nun jauh di sana. Dari ujung timur kami harus ke ujung barat atau ke bagian utara.

Aku juga cemas akan bertambah banyak orang. Bertemu teman-teman sekantor, rekan dari divisi lain. Ah jika semuanya sudah kembali bekerja penuh maka aku bisa bertemu dengan ratusan atau ribuan orang. Wah kenapa sekarang aku jadi mulai cemas ya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Karir Selengkapnya
Lihat Karir Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan