Mohon tunggu...
Dewi Puspasari
Dewi Puspasari Mohon Tunggu... Penulis dan Konsultan TI

Suka baca, dengar musik rock/klasik, & nonton film unik. Juga nulis di https://dewipuspasari.net dan www.pustakakulinerku.com

Selanjutnya

Tutup

Film Artikel Utama

Ketika Calon Pengantin Dipaksa Makan Banyak dalam "Flesh Out"

5 Desember 2020   16:36 Diperbarui: 6 Desember 2020   13:21 226 19 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ketika Calon Pengantin Dipaksa Makan Banyak dalam "Flesh Out"
Verida harus makan banyak agar tubuhnya cocok sebagai pengantin yang cantik berdasarkan tradisi (Sumber gambar: Films Boutique via variety)

Adat-istiadat setiap tempat berbeda-beda, termasuk dalam hal menyiapkan pesta pernikahan. Kisah adat-istiadat unik yang harus dilakoni calon pengantin perempuan di Mauritania, Afrika Barat Laut, dikisahkan dalam film berjudul "Flesh Out" yang tayang di Europe on Screen 2020 lalu.

Dalam film ini toloh utamanya adalah gadis  20 tahunan bernama Verida (Verida Beitta Ahmed Deiche). Suatu ketika ia dikejutkan kabar berita bahwa kedua orang tuanya telah menemukan calon suami untuknya. Ia akan menikah sekitar tiga bulan kemudian.

Kabar itu makin alot ketika Verida diminta untuk makan dan minum susu dalam porsi besar, lalu berat badannya ditimbang.

Ia terheran-heran ketika mengetahui ia harus menggemukkan diri sebelum ia siap menjadi calon pengantin. Rupanya ada semacam tradisi di sana yang masih dijalani perempuan baik di pedesaan maupun yang tinggal di perkotaan, walau sudah masuk era modern. 

Pengantin perempuan harus gemuk, karena ada persepsi di sana, pengantin perempuan yang tubuhnya gemuk bulat itu cantik.

Verida makan 10 kali tiap harinya (Sumber gambar: Films Boutique via: moviereel)
Verida makan 10 kali tiap harinya (Sumber gambar: Films Boutique via: moviereel)
Sejak itu ia "dimanjakan" oleh ibunya. Khusus Verida, ibunya membelikan daging jeroan juga menyiapkan susu. Ia harus melahap makanan dalam porsi besar setidaknya 10 kali dalam sehari. Sejak itu ia jadi sibuk makan karena ibunya akan terus menjaganya agar berat badannya terus meningkat.

Kawan-kawan Verida terbagi dua. Ada yang menganggap hal itu lumrah karena dulu ia juga merasai hal yang sama. Tapi teman-temannya yang berpikiran modern dan ingin ke luar dari negara tersebut menganggap budaya itu konyol dan merendahkan perempuan.

Verida merasa dilema. Apalagi ketika ia merasa jatuh cinta dengan pria lainnya. Kenaikan berat badannya juga relatif lambat.

Sebuah Tradisi yang Unik
Mauritania adalah sebuah negara yang pernah dijajah Prancis. Ia adalah negara yang penduduknya mayoritas muslim. Meski demikian, budayanya relatif lebih longgar bagi perempuan sama seperti negara tetangganya di Aljazair dan Maroko. 

Perempuan di film masih terlihat santai berjalan-jalan dengan sesamanya dan nongkrong di kafe gaul.

Oleh karenanya budaya gavage yang disebut salah satu teman Verida sebenarnya kurang cocok untuk perempuan modern. Pasalnya gavage untuk membuat berat badan perempuan itu naik bisa membuat perempuan membenci tubuhnya sendiri dan tertekan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x