Mohon tunggu...
Dewi Puspasari
Dewi Puspasari Mohon Tunggu... Penulis dan Konsultan TI

Suka baca, dengar musik rock/klasik, & nonton film unik. Juga nulis di https://dewipuspasari.net dan www.pustakakulinerku.com

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan featured

Sedotan Plastik Mengancam Kehidupan Satwa Laut, Yuk Kurangi Perlahan

11 November 2017   07:39 Diperbarui: 10 Agustus 2019   13:41 0 9 4 Mohon Tunggu...
Sedotan Plastik Mengancam Kehidupan Satwa Laut, Yuk Kurangi Perlahan
Sedotan plastik sangat sering digunakan tapi dampaknya sangat merugikan kehidupan di lautan (sumber: news.nationalgeographic.com)

Seekor penyu nampak menderita kesakitan. Lubang hidungnya nampak tersumbat sesuatu. Awalnya  diduga penyebabnya adalah cacing, tapi bukan. Ternyata penyebabnya adalah sedotan plastik. Sedotan plastik yang panjang tersebut masuk dan menyumbat hidung si penyu. Adegan penyelamatan si penyu tersebut begitu mengharukan. Mata si penyu mengernyit menahan kesakitan ketika sedotan sepanjang 14 cm tersebut dikeluarkan, sementara darah dari lubang hidungnya menetes.

Kasihan penyu tersebut. Melihat adegan dalam video yang diputar oleh Syir Asih Amanati, Program Manager, Greeneration Foundation,membuat mataku berkaca-kaca. Bagaimana jika korbannya bukan hanya satu penyu, melainkan penyu-penyu lainnya dan tidak terdeteksi.

Pada acara Danone Blogger Academy, Sabtu (4/11), tersebut kemudian ditunjukkan korban-korban sedotan plastik lainnya. Ada berbagai satwa laut yang menderita, ada pula yang meninggal dan isi perutnya adalah sedotan plastik dan sampah plastik lainnya. Para korban tersebut di antaranya paus dan lumba-lumba, juga penguin.

Penyu sering tidak sadar ia mengonsumsi plastik dan sedotan plastik karena mengiranya makanan (sumber: http://www.onegreenplanet.org)
Penyu sering tidak sadar ia mengonsumsi plastik dan sedotan plastik karena mengiranya makanan (sumber: http://www.onegreenplanet.org)
Semakin banyaknya satwa yang terancam oleh sedotan plastik dikarenakan mereka kesulitan untuk membedakan antara makanan dan sedotan plastik. Hal ini dikarenakan bentuk sedotan plastik yang silinder, dimana mereka mengiranya itu makanan dan kemudian masuk ke dalam perut mereka. Keberadaan sedotan plastik yang tidak bisa dicerna itu pun membuat pencernaan mereka terganggu, mereka pun kemudian kelaparan hingga berujung pada kematian.  

Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Plymouth University seperti dilansir oleh laman onegreenplanet.org (1/7), sedotan plastik dan sampah plastik mengancam keberadaan 693 jenis satwa laut. Di dalam tubuh mereka terdapat sedotan plastik, sehingga  jika hal tersebut dibiarkan maka bisa jadi suatu ketika ratusan spesies tersebut akan punah gara-gara sedotan plastik. Padahal keberadaan satu spesies bisa mempengaruhi spesies lainnya dalam hal rantai makanan. Oleh karenanya sedotan plastik bisa mengancam ekosistem lautan.

Sedotan Plastik Memudahkan tapi Berbahaya

Meminum jus, bubble, atau minuman dingin lainnya memang lebih enak dengan sedotan plastik. Minumnya bisa perlahan-lahan dan memudahkan bagi anak-anak. Sedotan plastik membantu manusia, namun, realita menunjukkan sedotan plastik tidak ramah bagi lingkungan dan satwa.

Sedotan plastik bermula pada tahun 1960-an. Sejak saat itu berbagai penjuru dunia menggunakan sedotan plastik terutama usaha yang bergerak di bidang makanan dan minuman. Sedotan plastik dianggap sesuatu yang sederhana, hingga kemudian bahayanya bagi lingkungan dan satwa lautan terdeteksi.

Infografis Sedotan Plastik dan Bahayanya (sumber: http://blogs.worldwatch.org)
Infografis Sedotan Plastik dan Bahayanya (sumber: http://blogs.worldwatch.org)
Tiap tahunnya di America Serikat berdasarkan data yang dirilis oleh Ecocycle rata-rata penggunaan sedotan mencapai 500 juta sedotan plastik, belum di negara-negara lain, termasuk di Indonesia. 

Sedotan plastik itu sangat sulit terurai sehingga jika tidak berakhir di tempat sampah, ya didaur ulang menjadi kerajinan tangan. Sedotan plastik tersebut bisa tertiup angin atau ketika hujan deras dan banjir kemudian hanyut dan masuk ke sungai. 

Sedotan plastik tersebut kemudian bermuara ke lautan. Ada berton-ton sampah plastik yang mengotori lautan, di antaranya adalah sedotan plastik tersebutSedotan plastik sulit terurai. Ketika didaur ulang untuk kerajinan tangan pun prosesnya tidak mudah dan memakan waktu lama.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN