Mohon tunggu...
Dewi Syafrie
Dewi Syafrie Mohon Tunggu... Wiraswasta - Tulisan yang baik akan mendatangkan kebaikan kepada penulisnya. Bismillah!

Ibu bagi 2 putri dan 1 putra yang senang menulis untuk melatih raga dan mengolah rasa

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Penyandang Disabilitas Ini Berdaya, Karena Dukungan dari Lingkungan Terdekat

18 Januari 2022   10:50 Diperbarui: 18 Januari 2022   11:05 340 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Hasnita Taslim, Penyandang disabilitas yang sukses membangun perusahaan untuk sesama disabilitas (foto: ist) 

Keterbatasan fisik  membuat para disabilitas tidak leluasa mendapatkan pekerjaan yang diinginkannya. Sehingga  mereka membutuhkan  pihak yang dapat menjembatani untuk mengkomunikasikan skill yang dimiliki kepada perusahaan yang menerima tenaga kerja disabilitas.

Adanya ketentuan UU No 8 Tahun 2016 tentang Penyandang Disabilitas, di pasal 53  disebutkan,  pemerintah memberi jaminan kepada penyandang disabilitas untuk mendapat kesempatan bekerja. Ketentuan ini menjadi angin segar bagi penyandang disabilitas di Indonesia.

Wajib bagi Badan Usaha Milik Negara (BUMN)  atau Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) mempekerjakan disabilitas dengan prosentase sebanyak 2 persen. Sementara perusahaan swasta juga  diwajibkan mempekerjakan paling sedikit 1 persen penyandang disabilitas dari jumlah pegawai atau pekerja normal.

Namun, lantaran  UU tersebut masih terbilang baru  hingga saat  kini masih disosialisasikan secara bertahap. Sosialisasi diperlukan agar ke depan perusahaan- perusahaan dapat mempekerjakan para disabilitas.

Hasnita Taslim, seorang tuna daksa  melihat ini sebagai peluang baginya untuk mendirikan perusahaan rekruitmen kerja dari kalangan penyandang disabilitas.

Melalui bendera perusahaan PT Disabilitas Kerja Indonesia, Hasnita menjembatani perusahaan yang ingin mempekerjakan para disabilitas, seperti dirinya.

"Sampai saat ini  banyak perusahaan yang mau mempekerjakan para disabilitas, tapi mereka bingung mau mulai dari mana. Mereka konsultasikan ke perusahaan kami. Misalnya, ada perusahaan yang mau mempekerjakan disabilitas, mau skill yang bagaimana. Oh, mereka  butuh orang desain grafis atau yang mahir microsoft office. Oke  untuk desain grafis, talentnya tuna rungu, usianya 32 tahun. Perusahaan  kami yang mendesainkan jenis disabilitas yang cocok bekerja di perusahaan tersebut," tutur Hasnita Taslim, Founder PT Disabilitas Kerja Indonesia, pada acara Live IG Nina Nugroho Solution #akuberdaya, bertajuk 'Menjadi Disabilitas Berdaya' baru-baru ini, di Jakarta.

Tak hanya tuna rungu,  disabilitas yang menggunakan kursi roda pun difasilitasi oleh perusahaan milik Hasnita.

"Awalnya banyak yang bertanya, nanti bagaimana kerjanya kalau pakai kursi roda
Jadi perusahaan kami yang mendesainkan strateginya. Sehingga  yang pakai kursi roda, pakai tongkat  atau tuna rungu bisa kerja di perusahaan-perusahaan, di bank- bank," lanjut wanita yang di usia 22 tahun mengalami kecelakaan  yang berakibat dirinya menjadi disabilitas.

Hadir pada acara Live IG Nina Nugroho Solution #akuberdaya yang dipandu Desainer Nina Nugroho (foto: ist) 
Hadir pada acara Live IG Nina Nugroho Solution #akuberdaya yang dipandu Desainer Nina Nugroho (foto: ist) 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan