Mohon tunggu...
Devi Novianti Fernanda
Devi Novianti Fernanda Mohon Tunggu... Operator - Writer • Motivator • Content Creator • Muslimah Preneur

Seorang muslimah yang sedang jatuh cinta dengan dunia kepenulisan. Menjadikan tulisan sebagai caranya untuk menebar manfaat, menasihati diri, dan berdakwah. Buku pertamanya yang berjudul "Sayap Hijrah" akan segera terbit. Instagram: @denov_fer. Facebook: Devi Novianti Fernanda

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama Pilihan

Pelajaran Berharga dari Kebiasaan Baru

28 September 2021   04:58 Diperbarui: 28 September 2021   05:00 82 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber : freefik.com 

Banyak hal yang berubah saat pandemi. Kita memang dituntut untuk berubah, terutama perihal kebiasaan. Di mana-mana kita temukan orang-orang yang menyerukan tentang kebiasaan baru. Apa itu? Yaitu kebiasan baru untuk mencegah penularan dengan mencuci tangan, menggunakan masker, dan menjaga jarak

Jika kita renungi tentang ketiga hal di atas, kira-kira ada hikmah yang bisa kita ambil tidak, ya? Hmm, pasti ada. Karena kita harus mempercayai bahwa segala sesuatu yang terjadi pasti mengandung hikmah atau pelajaran. Memang apa hikmah yang bisa kita ambil?

Pertama, mencuci tangan. Sejak dulu Rasulullah telah mengajari kita untuk hidup sehat. Beliau juga yang mengajarkan kita untuk thaharah atau menyucikan diri, jauh sebelum manusia mengenal kata mandi. Bahkan, sering dikatakan bahwa kebersihan sebagian dari iman.

Dengan mencuci tangan secara intens, terutama jika kita ingin melakukan hal-hal seperti makan, memasak, atau hal lainnya. Akan membuat tangan kita terhindar dari kuman. Serta mendidik kita agar menjadi orang yang menyukai kebersihan. Mungkin itu secara dzahirnya.

Namun, pernahkah terpikir bahwa dua kata "mencuci tangan" bisa memiliki arti lain selain tangan kita yang dicuci? 

Bisa kita artikan mencuci tangan sebagai pelajaran bahwa kita harus membersihkan tangan kita dari dosa. Membersihkan tangan dari melakukan hal-hal yang melalaikan, bahkan tidak Allah ridhoi. Seperti sebuah peringatan bahwa tangan ini pun harus dibersihkan bukan hanya dengan air, tetapi dengan melakukan kebaikan.

Kedua, menggunakan masker. Bagi orang yang tidak biasa menggunakan masker, banyak sekali yang mengeluh ketika diharuskan untuk menggunakannya. Ada yang mengeluh panas, sesak, dan ribet. Namun, bagi yang sejak awal sudah biasa menggunakannya, merasa nyaman saja. Apalagi ini sudah menjadi kebijakan dari pemerintahan, untuk mencegah penyebarannya makin luas.

Lebih dari itu, ketika kita menutup sebagian wajah kita, terutama mulut. Seolah tanda bahwa baiknya kita juga menutup mulut kita dari perkataan sia-sia. Maksudnya bagaimana? Jadi, jika kita mengambil hikmah dari sisi yang lain. Bisakah kita tidak sekadar menutup mulut kita menggunakan masker untuk menghindari virus, tetapi juga menahan lisan kita dari ucapan yang tidak Allah suka?

Ketiga, menjaga jarak. Apa pelajaran berharga yang kamu dapatkan dari hal ini? Pada dasarnya anjuran satu ini bertujuan agar kita tidak saling menularkan. Jika kita melihat dari sudut pandang yang berbeda. Ini bisa menjadi peringatan untuk kita agar menjaga jarak dari hal-hal yang tidak Allah sukai, agar tidak tertular keburukan.

Misalnya yang paling sering terjadi, kita jaga jarak dari yang bukan mahram kita. Tidak bergaul atau berteman akrab. Atau jaga jarak dari teman-teman yang ketika sudah kumpul, mengajak kita untuk membicarakan orang lain. Atau hal-hal lainnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan