Mohon tunggu...
DEVA SEPTANA
DEVA SEPTANA Mohon Tunggu... Penulis - CONSTRIBUTOR

HR Practitioner

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

"Calm Termination", Apakah Itu?

30 September 2022   20:14 Diperbarui: 30 September 2022   20:19 63 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Humaniora. Sumber ilustrasi: PEXELS/San Fermin Pamplona

Pengakhiran Tenang bisa menjadi hal yang paling buruk yang dilakukan bisnis pada titik mana pun. Cobalah untuk tidak menjadi organisasi itu. Cobalah untuk tidak membiarkan kepala Anda menjadi hanya kepala. 

Ini bisa tampak seperti kata-kata batas yang tak kenal ampun yang datang. Namun, Calm Terminating - setiap kali dewan dengan sengaja memisahkan perwakilan dari peluang berharga untuk berkembang dan berhasil - adalah kebalikan dari apa pun yang perlu dilakukan oleh pakar SDM dan kelompok administrasi. 

Sayangnya, pola ini tidak benar-benar baru: Manajer yang buruk telah memaksa pekerja keluar untuk waktu yang lama dengan sengaja dengan menolak kenaikan gaji, mengabaikan untuk memberikan arahan dan membatasi persiapan.

Pada idealnya, Pemutusan Tenang mengecilkan hati para pekerja. Skenario kasus terbaik, dapat menempatkan bisnis di kondisi darurat yang sah. "Calm Terminating memiliki dampak sosial yang tak terhitung banyaknya," kata Joe Galvin, Pejabat Eksplorasi di Vistage. 

"Pekerja yang sedang 'diberhentikan secara diam-diam' mungkin akan memiliki slip terkait dalam pemenuhan perwakilan, yang kemudian dapat menyebar dengan cepat. Pada saat seorang pekerja entah dari mana diabaikan oleh supervisor mereka dan dianiaya ... untuk menginspirasi mereka untuk berhenti, perwakilan yang berbeda mungkin akan terjebak dalam baku tembak dan pesimisme. Penghentian yang tenang juga membuat perasaan ragu. Pekerja yang berbeda akan melihat strategi ini dalam permainan dan takut hal yang sama terjadi pada mereka secara tiba-tiba."

Diskusikan konsekuensi merugikan yang luas! Perbaikannya harus positif, mediasi proaktif.

Pakar SDM dan administrator canggih perlu mengambil langkah sekarang untuk mencegah atau menghentikan Calm Terminating. Berikut ini adalah dua teknik untuk tetap unggul:

  • Pertahankan asumsi yang disesuaikan. Mungkin masalah terbesar di balik penghentian - dan yang paling berkesan, Penghentian Tenang - adalah asumsi yang miring. Perwakilan dan penyelia mereka sering kali tidak sepenuhnya setuju. Mengapa? Mereka kadang-kadang menghindari diskusi yang lebih mendalam dan berbelit-belit yang membantu pengaturan individu dan kelompok. "Adalah penting bagi direktur untuk memiliki pendaftaran biasa dan membuat jalur korespondensi dan masukan terbuka dengan pekerja. Perwakilan harus membuat beberapa kenangan yang tulus tentang aset dan bidang kemajuan mereka, dan masalah apa pun yang mereka butuhkan untuk bertahan hidup," kata Galvin. "Dengan membuat rasa percaya dan keaslian ini, pekerja dapat merasa terlibat untuk berbicara dengan supervisor mereka tentang apa yang mereka butuhkan untuk berhasil, masalah kehidupan pribadi apa pun yang mungkin memengaruhi presentasi mereka, dan apa tujuan mereka yang lebih besar."
  • Berikan instrumen pengawas untuk melakukan diskusi - terlepas dari apakah itu hanya daftar pertanyaan untuk diajukan dan kegiatan untuk melihat semuanya sampai selesai. Dengan pelatihan, mereka mungkin memiliki pilihan untuk menangani diskusi tanpa instrumen yang diatur. "Diskusi yang tulus ini dapat mengungkapkan ketika pekerjaan tertentu jelas tidak ideal untuk seseorang, namun rentang kemampuan mereka dapat lebih baik digunakan dalam kemampuan alternatif," kata Galvin.

Semoga dua teknik ini bisa mengatasi hal - hal yang tidak baik jika harus melakukan Calm Termination

Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan