Mohon tunggu...
Daffa Amadeuz
Daffa Amadeuz Mohon Tunggu... International Relation

Hanya seorang mahasiswa hubungan internasional yang skeptis tentang dunia dan akhirat

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi

Mengapa Inggris Tidak Menggunakan Euro

8 April 2020   22:22 Diperbarui: 8 April 2020   22:24 996 0 0 Mohon Tunggu...

Uni Eropa dibentuk dan disahkan pada tahun 1957 melalui Rome Treaties, lalu pada tahun 1992 dengan in progress-nya perjanjian Maastricht yang akan membawa proses perpindahan dari Economical union ke Political union. Salah satu masalah yang akan dibawa kedepan nya oleh uni eropa juga adalah Monetary union.

Lalu pada tahun 1997, European Monetary institute  dibentuk dan diresmikan, lalu pada tahun 1999, EURO akhirnya diterima sebagai mata uang untuk anggota EU. Sekarang, ada 17 anggota memasukkan mata uang ke dalam negara nya, namun inggris tetap memakai poundsterling. Ada banyak penyebab tentang masalah ini seperti kepentingan politik, ekonomi, sosial, nasional untuk Inggris. Selain itu, ada juga masalah atau kebijakan ini memengaruhi hubungan Inggris di hal hal lainya

Keyword: EU, England, The Monetary Union, EURO, National Interests.

Gagasan ide adanya integrasi di eropa dimulai pada abad ke 13 dengan munculnya European Coal And Steel Community (ECSC) yang didirikan dari hasil Treaty of Paris setelah perang dunia kedua pada tahun 1951, lalu muncul European Economic Community yang didirikan pada tahun 1957 melalui Treaty of Rome.

EU juga menjalankan integrasi politik dengan Perjanjian Maastricht yang ditandatangani pada tahun 1992 dan mengambil nama Uni Eropa (EU), memulai kebijakan bersama di banyak bidang seperti Kebijakan Luar Negeri dan Keamanan Umum, Kebijakan Komersial Umum, Kebijakan Moneter Umum untuk menyediakan integrasi dengan segala cara. Landasan Kebijakan Moneter Bersama yang muncul sebagai salah satu kebijakan ini diimplementasikan pada 1960-an, langkah konkret telah diambil pada tahun 1999 dengan penerimaan dan implementasi euro sebagai mata uang (Karluk dan Tonus, 1998).

Krisis ekonomi yang telah dimulai pada tahun 2008 dan mempengaruhi dan banyak negara anggota masyarakat seperti Yunani, Italia, mempengaruhi dunia pada umumnya dan Uni Eropa pada khususnya. Meskipun banyak negara menggunakan euro terutama dalam periode ketika masa depan euro dan Uni Eropa dibahas, Inggris tidak menggunakan meskipun menjadi anggota Persatuan, terlihat dalam situasi saat ini memberikan keuntungan bagi Inggris. Sepanjang sejarah, Inggris tidak pernah melihat integrasi yang akan tinggal di Eropa terlalu panas. Karena keduanya tidak menganggap integrasi seperti itu dapat dicapai dan tidak ingin kehadiran kekuatan lain di benua Eropa kecuali itu.

Namun, dengan Maastricht atau Traktat Uni Eropa yang ditandatangani setelah KTT Maastricht pada tahun 1992, Komunitas memasuki proses integrasi politik dan penyelesaian proses Kebijakan Moneter Bersama dalam sebuah kalender telah diputuskan. Selain itu, pada 10 Januari 1994, negara-negara anggota telah menyetujui aturan yang konkret tetapi tidak mengikat tentang perkiraan kebijakan ekonomi. Sejalan dengan langkah-langkah ini, European Monetary Institute didirikan untuk koordinasi kebijakan moneter. Setelah itu, terkait dengan kebijakan moneter tunggal, bank sentral nasional telah diserahkan kepada Sistem Bank Sentral Eropa yang dibuat oleh Bank Sentral Eropa dan struktur ini telah menggantikan European Monetary Institute. 

 Secara historis, negara-negara Persemakmuran penting untuk kebijakan komersial dan luar negeri di Inggris. Negara-negara persemakmuran (Negara-Negara Commonwealth), memiliki andil 43% dalam perdagangan Inggris (Gavin, 2002). Tetapi poin utama di sini adalah bahwa Inggris membuat kebijakan pertanian murah dengan negara-negara Persemakmuran. Dalam pengertian ini, ketika melihat ke Eropa, Kebijakan Pertanian Bersama, adalah kebijakan yang berada di bawah pengaruh Prancis, dan lebih mahal daripada kebijakan Persemakmuran Inggris. Karena kebijaksanaan Kebijakan Pertanian Bersama Eropa dan kelangkaan lahan pertanian di Inggris, dan oleh karena itu fakta bahwa Inggris akan menerima lebih sedikit uang dari Eropa, daripada membayar, Inggris tidak panas dengan masalah ini, ia telah menciptakan keraguan. Karena kebijakan ini akan menciptakan defisit neraca pembayaran di Inggris (Young, 2000). Namun, memburuknya hubungan dengan negara-negara Persemakmuran Inggris pada waktunya membawanya ke EEC. Faktanya, meskipun Inggris tidak panas untuk keanggotaan EEC, ia ingin membuat Perjanjian Perdagangan Bebas dengan EEC dan dengan demikian menutup defisit perdagangan dengan melanjutkan hubungan dengan negara-negara Persemakmuran.

Namun, integrasi Inggris dengan EEC tertunda karena peristiwa politik seperti kebijakan pertanian bersama, pound dan area Rencana Fouchet, Perjanjian Nassau dengan EEC (Young, 2000). Sementara Inggris berusaha membangun hubungan dengan EEC, di sisi lain, ia mencoba melanjutkan hubungannya dengan negara-negara Persemakmuran. Salah satu alasan penting dari ini adalah untuk ini adalah Area Sterling. Inggris menggunakan Pound Sterling dalam perdagangan dengan negara-negara Persemakmuran dan juga menggunakan kelebihan dari sterling muncul di negara-negara Persemakmuran sebagai akibat dari disimpan ke bank-bank London, dalam sistem perbankan dan mencoba untuk menghilangkan defisit perdagangan (Young, 2000). Selain itu, ketika dilihat konjungtur internasional pada periode antar-perang, gangguan ekonomi, dan krisis membawa dunia ke Perang Dunia II, dan dunia terhubung ke dolar oleh sistem Bretton Woods yang dibuat setelah perang. Dengan sistem ini, anggota IMF terikat pada batas tertentu terhadap dolar dan itu disebut nilai tukar tetap. Dengan sistem ini, negara menghubungkan uang mereka dengan dolar, dolar mereka dengan emas. Sekarang, negara-negara yang memiliki kelebihan dolar pada akhir perdagangan mulai mengambil kembali kelebihan ini (Gavin, 2002).

Dalam lingkungan ini, meskipun Inggris menangkap keuntungan dengan Pound Sterling Area, situasi ini mulai memburuk pada tahun 1949. Negara-negara Persemakmuran ingin mengkonversi uang mereka dalam dolar tetapi karena tidak adanya dolar yang cukup di tangan Inggris, itu terpaksa mendevaluasi. Faktanya, Inggris tidak ingin mendevaluasi, dan menolak sampai titik terakhir. Dalam hal ini, ia melarang keluar ke luar negeri untuk pariwisata, membuat pembatasan sterling, pengeluaran militer terbatas, bahkan mulai menarik diri dari timur Suez. Karena devaluasi akan menjadi kehilangan prestige yang signifikan bagi negara yang kuat seperti Inggris. Namun, ketika situasinya memburuk, ia harus pergi ke devaluasi. Dengan devaluasi, nilai uang didevaluasi terhadap mata uang lain, harga barang-barang manufaktur dikurangi terhadap mata uang lain dan ekspor telah didorong (Parr, 2006).

Dalam hal ini meskipun defisit perdagangan berkurang dan itu juga meningkatkan nilai cadangan, negara-negara Persemakmuran yang memiliki lebih banyak Sterling di tangan mereka menderita kerugian dan Inggris yang merupakan pusat keuangan dan perbankan utama telah mengalami kehilangan prestise. Selain itu, meskipun berusaha mengurangi beban pengeluaran militernya dengan membuat perjanjian penggantian kerugian dengan Jerman, itu tidak bisa berhasil, dan pada tahun 1967 ia terpaksa membuat satu devaluasi lagi (Zimmermenn, 2000). Pendekatan EEC Inggris adalah hasil dari situasi ini tetapi ditolak oleh De Gaulle karena alasan politik dan ekonomi. Meskipun, Inggris yang menghubungkan dirinya dengan dolar AS dalam hal sistem keuangan dan perbankan dan mengubah sistemnya dari Sterling menjadi dolar sebagai cadangan dolar terbesar kedua di dunia, menjadi anggota komunitas, ia tidak mematuhi kebijakan moneter umum Komunitas khususnya, menolak untuk menggunakan euro mulai berlaku pada tahun 1999.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN