Mohon tunggu...
Desy Pangapuli
Desy Pangapuli Mohon Tunggu... Be grateful and cheerful

Penulis lepas yang suka berpetualang

Selanjutnya

Tutup

Foodie

Si Hitam Manis Tapai Ketan

11 April 2021   23:01 Diperbarui: 11 April 2021   23:20 161 8 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Si Hitam Manis Tapai Ketan
travel.tribunnews.com

Tidak terasa Ramadhan kembali datang menyapa.  Lucunya di setiap Ramadhan aku auto panik, heboh terikut euforia.  Bukan baru-baru saja, tetapi sudah sejak saat bapak masih bersama.  Malah si bapak lebih kocak, karena biasanya di setiap bulan puasa, pasti deh rumah kami pun di sore hari ikutan tersaji menu berbuka.  Padahal kami tidak puasa,  karena tidak merayakannya.  Tetapi rempong saja meramaikan di saat buka, keikut seru.

Hahah..alasannya sih untuk mbak di rumah yang berpuasa.  Padahal itu cuma caranya mengobati rindu pada menu berbuka yang hanya muncul di saat Ramadhan, misalnya gulai kepala kakap, berbagai es buah, jajan pasar, lemang dan tape ketan hitam.

Ehhmm...apa itu lemang?  Lemang itu kuliner khas Indonesia berbahan dasar beras ketan dan santan yang sebelumnya diisi ke dalam batang bambu berlapis daun pisang kemudian dibakar.  Umumnya orang mengenalnya ini kuliner khas Minang, dan seringkali disantap bersama tape ketan hitam.  Tetapi kalau orang Medan, biasanya dijadikan teman makan rendang ataupun durian.  Ehhmm...rasanya mantul!  Menariknya ternyata di Sulawesi pun ada lemang, yang dikenal dengan nama Nasi Jaha atau Nasi Jahe.  

Bedanya lemang ala Sulawesi Utara ini menggunakan tambahan jahe pada ramuannya.  Disantapnya pun khas sekali dengan abon daging sapi, atau abon ikan cakalang, ataupun gulai dan kari.  Pun di Aceh, keturunan Melayu dan Dayak di Kalimantan Barat dan Tengah juga mengenal lemang yang biasa dimakan dengan hidangan asin seperti rendang.

Serunya, seorang kerabatku itu pengrajin lemang.  Dijualnya dengan harga Rp 50 ribu per batang.  Luarbiasa semua proses pembuatan serta pembakarannya masih dilakukan secara tradisional.  Padahal, di kota besar Jakarta ini bukan hal mudah untuk mendapatkan bambu yang bagus untuk pembuatan lemang.  Tetapi, tetap saja kerabatku setia menjadi pengrajin lemang yang telah berhasil mengantarkannya menyekolahkan anak-anaknya.

Mungkin inilah yang membedakan orang zaman old dengan zaman now.  Para orang tua kita dikenal gigih dan setia dengan profesinya, tidak lekang dimakan zaman.  Bahkan bapakku saja yang meskipun telah melalang buana ketika masih aktif.  Tetapi tidak melupakan kesukaannya memasak, serta keahliannya membuat tape ketan hitam!  "Sombong nggak bikin kenyang," begitu nasehatnya selalu.

Heheh...iya, bapak dulu ketika masih ada sangat rajin membuat tape ketan hitam, dan rasanya sangat mewah sekali.  Manis yang keluar dari tape, bukan karena manis gula.  Sehingga ketika dinikmati rasanya bikin ketagihan.

Membuat tape ketan hitam terbilang rumit, menurutku sih.  Dulu aku bilang ke bapak, "Ngapain bikin tape pak.  Mending kita beli saja lebih ringkes dan tidak bikin dag did dug."  Tetapi bapak menolak, menurutnya bikinan sendiri lebih enak, karena manisnya beda.  Soal dag dig dug jadi atau enggak, pastilah jadi kalau dibuat dengan benar serta bersih.

Ssstt...percaya nggak percaya, tetapi konon katanya tidak semua orang bisa membuat tape, dan tergantung suasana hati juga loh.  Uupps...

Maka jadilah aku bertahun-tahun memperhatikan bapak membuat tape.  Pernah tape ketan hitam dan pernah juga tape singkong.  Asli, memang butuh kesabaran tingkat dewa, dan kebersihan yang super.

Bahan:

  • 500 gr Ketan Hitam
  • 2 butir ragi tape, dihaluskan
  • 5 sdm gula pasir (sesuai selera)
  • Daun pisang untuk alas
  • Air masak 3 gelas

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x