Mohon tunggu...
Desy Pangapuli
Desy Pangapuli Mohon Tunggu... Be grateful and cheerful

Penulis lepas yang suka berpetualang

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Menikah adalah Perbedaan yang Menyatukan

5 September 2020   21:05 Diperbarui: 5 September 2020   21:04 96 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menikah adalah Perbedaan yang Menyatukan
Ilustrasi: https://republika.co.id/

Kapan menikah adalah pertanyaan yang mengerikan, tetapi itu dulu.  Meski di zaman sekarang pertanyaaan horor itu sesekali masih datang dari para sepuh.  Tetapi milenial kota besar zaman sekarang sudah tidak begitu ambil pusing.  

Kenapa?  Yah...bagi kaum muda, ngapain menikah jika sendiri saja semua terasa enjoy.  Apalagi dengan jabatan dan fasilitas yang "duniawi" bikin hidup terasa lengkap.  Istilahnya, biar jomblo tapi happy!

Inilah faktanya, di kota besar ada banyak kriteria sebelum akhirnya menjatuhkan pilihan siapa pendamping hidup nantinya.  Nggak mau ribet, dan nggak mau susah kata mereka.  Realistik saja, cinta tidak bisa dimakan.   

Berbeda dengan ketika pacaran dulu, saat semua terasa cukup hanya dengan melototi pujaan hati.  Sangking ngegilainya makan sepiring berdua saja dibilang kenyang.  Padahal ketika menikah, bisa kurus kerempeng kalau setiap hari makan hanya sepiring berdua.

Pada akhirnya, memang pernikahan diperhadapan dengan ekonomi.  Hiduplah di alam yang nyata bahwa uang ikut menentukan kapan kita tersenyum, dan kapan cemberut. Pikir saja, bagaimana tidak puyeng disodorkan tagihan yang ngantri untuk dibayar.  Dimulai dari cicilan rumah, kendaraan hingga gaya sosialita selama ini demi mengikuti trend.

Apa lagi ketika didalam pernikahan itu ada anak.  Memangnya anak bukan biaya?  Benar anak adalah anugrah terindah dalam sebuah pernikahan.  

Tetapi anak juga harus disekolahkan, dan paling tidak diberi makan juga pakaian.  Artinya, ada tanggungjawab yang mengikutinya.  Itulah kenyataan hidup sebuah pernikahan yang tidak semanis masa promo ketika pacaran.  Kira-kira inilah satu dari sekian sebab ngerinya orang menikah.

Tetapi apakah pernikahan sehoror itu?  Menurut penulis, pernikahan adalah kenyataan ketika kita tidak lagi bisa bersembunyi dibalik topeng karakter kita selama ini.  

Begitu memasuki pernikahan, maka gamblang dan jelas karakter pasangan kita terbaca 24 jam.  Jadi tidak seperti karakter yang kita kenali ketika masa pacaran yang satu atau dua jam itu.

Karakter-karakter ini akan meluap asli apa adanya ketika kondisi tersudut, contohnya saat pandemi Covid ini.  Kenyataan banyak orang kehilangan pekerjaan, dan usaha tutup membuat emosi semakin labil.  Lalu berujung dengan segala bentuk perang dan bisa jadi kekerasan dalam rumah tangga.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x