Mohon tunggu...
Den Reza Alfian Farid
Den Reza Alfian Farid Mohon Tunggu... Lainnya - Digital Marketer

Terkadang ku lupa pernah berpikir apa.

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Artikel Utama

Duduk Sama Rendah, Berdiri Sama Tinggi

27 Februari 2024   14:04 Diperbarui: 29 Februari 2024   01:45 5283
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Photo by Womanizer Toys on Unsplash 

Pernahkah Anda merenungkan arti sebenarnya di balik "duduk sama rendah, berdiri sama tinggi"? Mari selami makna mendalam dari kesetaraan ini.

Di kehidupan sehari-hari, kita sering banget dengar kalimat "duduk sama rendah, berdiri sama tinggi". Kalimat ini bukan cuma karena enak didengar, tapi juga punya arti yang dalam soal kesetaraan antar manusia. Tapi, apa sih sebenarnya maknanya? Dan, bagaimana sih kalimat ini bisa pas banget sama kehidupan kita, terutama buat kita yang masih muda dan punya semangat buat ubah dunia?

Yuk, coba kita pahami arti dasarnya. "Duduk sama rendah, berdiri sama tinggi" itu menunjukkan kondisi di mana setiap orang, enggak peduli dari mana asalnya atau apa status sosialnya, itu dianggap punya nilai yang sama. Saat ngobrol, semua orang duduk di kursi yang sama tingginya, enggak ada yang lebih tinggi atau rendah. Dan pas berdiri, semua orang liat ke horizon yang sama, enggak ada yang perlu melihat ke atas atau ke bawah. Ini enggak cuma soal posisi fisik, tapi lebih ke pengakuan akan kesetaraan hak dan martabat setiap orang.

Di zaman sekarang, di mana info dan tren cepat banget berubah, kalimat ini bikin kita pikir ulang tentang bagaimana kita memperlakukan orang lain dan pengin diperlakukan bagaimana. Di era di mana status sosial sering diukur dari berapa banyak followers di media sosial atau merk baju apa yang dipakai, gampang banget terjebak dalam penilaian orang dari hal-hal yang sebenarnya dangkal.

Pernah enggak, tanpa sadar kita langsung kasih label ke orang lain cuma dari penampilan luarnya? Atau, pernah enggak kita merasa 'lebih' hanya karena kita bagian dari komunitas atau kelompok tertentu? Itu kenapa penting banget buat ingat prinsip "duduk sama rendah, berdiri sama tinggi". Ini bukan soal menghilangkan perbedaan, tapi lebih ke hargai perbedaan itu tanpa merasa lebih baik atau lebih buruk dari orang lain.

Selain itu, kalimat ini juga memberi ingatan tentang pentingnya empati dan solidaritas. Di saat dunia rasanya makin mementingkan diri sendiri, gampang banget buat kita nyemplung ke dalam dunia 'aku' dan lupa tentang 'kita'. Tapi, ingat deh, setiap orang punya ceritanya sendiri, setiap orang berjuang dengan caranya masing-masing. Dengan memeluk prinsip kesetaraan, kita belajar buat dengerkan dan mengerti, bukan cuma diam dan menunggu giliran buat ngomong.

Kesetaraan juga erat kaitannya dengan keadilan. Di mana ada kesetaraan, di situ keadilan bisa tumbuh. Ingat, keadilan bukan cuma soal hukum atau aturan, tapi juga tentang bagaimana kita sebagai individu memperlakukan orang lain sehari-hari. Dengan memperlakukan orang lain sebagai setara, kita ikut serta dalam menciptakan lingkungan yang lebih adil dan nyaman buat semua.

Tapi, jangan salah paham. Menghargai kesetaraan bukan berarti kita harus selalu setuju dengan semua orang atau mengabaikan perbedaan pendapat. Perbedaan itu normal dan sehat, asal kita bisa menghargai dan menyampaikannya dengan cara yang membangun. Dengan melanjutkan dialog yang sehat, kita bisa belajar banyak, baik tentang diri kita sendiri maupun orang lain.

Di akhir hari, "duduk sama rendah, berdiri sama tinggi" itu bukan cuma sekadar kata-kata. Ini prinsip hidup yang mengajari kita tentang kesetaraan, empati, dan keadilan. Di tengah dunia yang cepat dan penuh saingan ini, yuk kita jadikan kalimat ini sebagai pengingat bahwa di mata kemanusiaan, kita semua itu sama. Kita share planet yang sama, bernapas dengan udara yang sama, dan jalan di bawah langit yang sama. Jadi, kenapa harus merasa lebih atau kurang dari orang lain?

Yuk, buka hati dan pikiran, peluk perbedaan dengan tangan terbuka. Karena pada akhirnya, dengan "duduk sama rendah, berdiri sama tinggi", kita bisa ciptakan dunia yang lebih hangat dan inklusif, di mana setiap orang merasa dihargai, didengar, dan dihormati. Dan bukankah itu dunia yang kita pengin wariskan buat generasi yang akan datang?

Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun