Mohon tunggu...
Denata
Denata Mohon Tunggu... wiraswasta

perempuan cerdas tidak hanya harus berpendidikan namun juga mampu menggunakan logika dan rasionalitas dalam menyingkapi sebuah isu. Broaden knowledge and be critical

Selanjutnya

Tutup

Tebar Hikmah Ramadan Pilihan

Target Menambah Keterampilan yang Realistis Selama Ramadan

15 April 2021   16:51 Diperbarui: 15 April 2021   17:07 374 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Target Menambah Keterampilan yang Realistis Selama Ramadan
sumber Veientilhelse.no

Kegiatan Ramadan tahun ini memang masih terasa seperti tahun lalu. Pandemi mengharuskan seluruh umat muslim menjalankan ibadah puasa di rumah saja. Namun, Ramadan di tengah pandemi bukan berarti kualitas ibadah menjadi berkurang. Jika menunggu saat berbuka hanya digunakan untuk bermalas-malasan, sudah pasti terasa membosankan dan tidak berfaedah.

Akan berbeda jika kita mampu mengelola waktu agar tetap produktif, bulan puasa akan terasa berjalan lebih cepat. Banyak aktivitas di rumah yang bisa dilakukan guna menunjang kualitas ibadah, seperti mengasah  keterampilan. Alih-alih merasa terjebak atau terkurung, justru Ramadan di rumah bisa menjadi momen tepat untuk mengembangkan kemampuan diri. Menambah keterampilan tidak akan merugikan, justru berguna nantinya, baik itu secara profesional untuk karir dan menghasilkan pundi-pundi uang ataupun secara personal sekedar menuangkan hobi.

Pentingnya Memiliki Target Pencapaian

sumber cnnindonesia.com
sumber cnnindonesia.com

Menjalani aktivitas di dalam rumah akan lebih berfaedah jika dimanfaatkan untuk mempelajari keterampilan baru dengan cara yang menggembirakan. Namun, kita harus memiliki target keberhasilan agar waktu di rumah tidak terbuang sia-sia.

Bagi saya target tidak harus muluk-muluk. Yang penting tahu apa yang ingin dipelajari. Ada proses yang dilalui dan harus ada perubahan yang tercapai khususnya aspek kemampuan dan pemahaman. Setelah menentukan target, maka bisa dilanjutkan dengan membuat gambaran yang ingin dilakukan secara spesifik.

Saya ambil contoh diri saya sendiri. Saat ini saya sedang mendalami kemampuan menulis. Maka hal pertama yang harus saya lakukan, menemukan tujuan menambah keterampilan menulis. Apakah saya ingin menjadi penulis cerita fiksi, nonfiksi, content writer, script writer, editor atau penulis buku serba bisa. Setelah memahami tujuan, bisa bergeser pada pertanyaan apa yang ingin didalami untuk belajar. Menulis itu sangat luas cakupannya, dengan mengetahui apa yang ingin dipelajari maka semakin besar kemungkinan mendapatkan keterampilan baru sesuai target.

Menjadi penulis memang harus memiliki kemampuan menulis yang baik. Menjadi koki, maka harus memiliki kemampuan memasak yang baik pula. Meningkatkan kemampuan menulis bisa dilakukan dengan beragam cara. Tapi tentu saja membutuhkan kedisplinan waktu, karena itulah Ramadan di tengah pandemi bisa dimaksimalkan untuk menentukan pencapaian diri.

Mengingat bahwa tujuan saya adalah menjadi penulis buku yang serba bisa maka saya bisa mulai dengan target membuat tulisan berkualitas dan komunikatif. Dalam artian tulisan yang saya buat harus mudah dibaca dan dipahami. Target kedua adalah kemampuan berpikir kreatif, agar tulisan tidak bertele-tele dan monoton. Karenanya saya membuat gambaran yang ingin dilakukan khususnya selama bulan Ramadan dengan membaca tulisan berkualitas dan menulis setiap hari.

Terukur dan Spesifik

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN