Mohon tunggu...
Delianur
Delianur Mohon Tunggu... a Journey

a Journey

Selanjutnya

Tutup

Analisis

Lembaga Survei dan Penerimaan Hasil Pemilu

18 April 2019   16:32 Diperbarui: 18 April 2019   16:45 0 0 0 Mohon Tunggu...
Lembaga Survei dan Penerimaan Hasil Pemilu
https://lontar.id/6884/6884/ 

Pemilu 2014, saya termasuk caleg pemula yang beruntung. Dipercayai seseorang sehingga beliau membantu pencalegan. Beliau membayar sebuah konsultan politik untuk mendampingi saya. Sayangnya, saya tidak mempunyai informasi memadai tentang lembaga tersebut. Informasi confidential yang tidak bisa dicari lewat google. Karenanya saya agak kesulitan membangun komunikasi juga memprediksi cara kerjanya. Saya pun berikhtiar mencari informasi tentang lembaga itu.

Suatu hari tanpa sengaja saya bertemu dengan seorang konsultan politik. Lembaga survei nya sudah mashur dan menjadi rujukan banyak kalangan. Saya pun meminta waktunya untuk mengobrol mencari tahu siapa konsultan politik yang mendampingi saya ini. Mungkin karena waktu masa pemilu dan saya seorang caleg, dia langsung memahami maksud saya.

Sayangnya, kalimat utama yang keluar adalah penolakan. Setelah mengatakan bila dia sedang sibuk, dia memberikan nama yang mesti saya hubungi untuk konsultasi dengan penekanan bahwa tarifnya sebagai konsultan politik itu mahal. Adapun temannya, murah dan terjangkau. Itulah pengalaman pertama berinteraksi dengan konsultan politik, di tahun pertama saya menapaki dunia politik praktis. Saya dilihat sebagai client bukan sebagai anak muda yang sedang bersemangat ingin berkonstribusi memperbaiki dunia politik Indonesia. 

Belajar dari pengalaman ini, saya memahami sinisme banyak kalangan terhadap lembaga survei. Karena di satu para surveyor itu, yang juga merangkap sebagai pengamat politik, di media selalu berbicara hal adiluhung tentang politik. Mengatakan perlunya politisi baik, mengecam parpol korup, demokrasi sehat, pemilu bermartabat yang bebas uang namun kata utama yang muncul manakala bertemu dengan seorang caleg pemula adalah tarif.

Ketika dulu baca-baca Musthalahul Hadits, ilmu untuk memverifikasi dan pengkategorian Hadits, ada namanya Hadits Shahih sebagai Hadits yang menjadi rujukan utama. Disebutkan bahwa diantara syarat Hadits Shahih itu, mesti disampaikan oleh seorang dhabit dan adil. Dhabit adalah periwayat hadits yang sangat kuat ingatannya. Dia bisa mengingat dan menyampaikan hadits sama akuratnya. Dhabit adalah aspek intelegensi seorang periwayat hadits. Sementara periwayat adil adalah orang yang selalu konsisten melaksanakan ketentuan agama dan senantiasa menjaga harga dirinya (muruah).

Karena ini berkaitan dengan Hadits, para ulama menerapkan kriteria yang sangat ketat perihal syarat Hadits ini. Guru saya dulu sempat bilang, andaikan ada seorang perawi hadits yang dikenal dhabit dan semua syarat-syarat tipe Hadits Shahih telah dia penuhi namun ada berita bahwa dia pernah buang angin di depan orang lain, maka hadits yang dia sampaikan itu tertolak. Tidak layak menjadi rujukan.

Apa yang dirumuskan para ulama Hadits ini, oleh Aristoteles disebut dengan Ethos, yaitu orang yang mempunyai pikiran, sikap, dan maksud baik. Ethos ini yang oleh Carl Hovland dan Walter Weiss, Pakar Komunikasi dari Amerika, pada tahun 1950an disebut dengan kredibilitas. Menurut Weiss dan Hovland, kredibilitas adalah syarat utama kalau pembicaraan kita ingin didengar orang lain. Sementara unsur kredibilitas itu ada dua; Expertise (keahlian) dan trusworthiness (dapat dipercaya). Kita akan bertanya kondisi penyakit kita kepada dokter, karena dia ahlinya (Expert). Tapi kita pasti akan ragu keterangan dokter yang suka melakukan malpraktik. Karena dia tidak bisa dipercaya (Trusworthy)

Dalam konteks lembaga survei, hal inilah yang saya sadari menjadi ganjalan bagi setiap orang untuk sepenuhnya 100% mempercayai lembaga survei. Karena di satu sisi mereka berbicara tentang urgensi politik bermartabat dan pemilu bersih dari uang, di sisi lain setiap hari berbicara merusak keadaban politik dan membagi-bagi uang ke masyarakat untuk mendukung jagoannya. Expertise sebagai ilmuwan politik diakui, tetapi sikapnya sulit dipercaya

Namun kalau kita kembali lagi ke methodologi Musthalahul Hadits diatas, disebutkan tentang adanya Hadits Hasan dan Hadits Shahih lighairihi. Hadits Hasan adalah Hadits yang telah memenuhi syarat-syarat Hadits Shahih, tapi kurang sempurna. Seperti ada perawi yang kadar adil dan dhabitnya kurang. Karenanya Hadits Hasan, tingkatannya dibawah Hadits Shahih.

Sementara didalam type Hadits Shahih ada yang disebut dengan Hadits Shahih lighairihi. Hadits yang tidak langsung masuk kategori Hadits Shahih, karena ada syarat yang tidak sempurna seperti perawinya yang kurang kredibel. Tapi statusnya terangkat menjadi Hadits Shahih karena dikonfirmasi oleh Hadits Shahih lain yang perawinya kredibel dan berbicara hal yang sama. Secara bahasa, Hadits Shahih lighairihi ini artinya sebuah Hadits yang menjadi Hadits Shahih karena diangkat oleh Hadits lainnya. Berbeda dengan Hadits Shahih lidzatihi, Hadits yang Shahih dengan sendirinya tanpa harus diperkuat Hadits lainnya.

Dalam kehidupan sehari-hari, kita pastinya akan ragu pendapat dokter yang suka melakukan malpraktik. Namun ketika pendapat dokter malpraktik tersebut tidak berbeda dengan dokter jujur, pastinya pendapat dokter yang suka malpraktik itu terangkat menjadi pendapat yang benar. Dia menjadi pendapat benar, karena mesti dikuatkan oleh pendapat dokter lainnya yang jujur

Karena ada masalah kredibilitas polster, maka saya mencari second opinion. Secara personal, saya beruntung bisa berkomunikasi dengan beberapa orang yang menurut saya dhobit (Expert) dan adil (Trusworthy) tentang Quick Count ini. Orang-orang tersebut akunnya di dunia maya juga bisa diikuti. Mereka orang-orang yang dalam Pilpres yang diametral seperti sekarang ini, juga merupakan Pro 02. Melalui akun media sosial maupun japri, mereka confirm meyakinkan saya kalau QC bisa menjadi patokan hasil akhir. Meski secara legal formal dan sampai titik akhir Real Count lah yang menjadi pegangan.

QC dari Lembaga Survei yang kredibilitas orang-orang nya saya keragui, tertutupi karena ada pendapat lain yang menguatkan. Kalau kita kembali ke Musthalahul Hadits diatas, mereka menjadi Shahih lighairihi atau Hadits shahih karena dikuatkan oleh Hadits lainnya. Bukan karena ucapan mereka yang bisa langsung dipercaya. Mereka memang tidak kredibel, hanya saja ada orang kredibel yang menguatkan mereka. Dalam posisi seperti inilah kemudian saya memahami posisi QC kemarin.

Berkaitan dengan kekalahan, pendukung yang kalah saya rasa tidak perlu merasa rendah diri justru harus bangga. Karena kalau kita lihat angka-angka dan prosesnya, penantang dan pendukungnya sudah melakukan hal yang luar biasa dan layak apresiasi. Hasil QC 2014 berada di kisaran 6-9% tidak jauh berbeda dengan QC sekarang. Artinya, tidak ada perubahan signifikan selama 5 tahun ini.

Namun keduanya memiliki modal yang berbeda. Bila 5 tahun lalu keduanya sama-sama bukan incumbent, sekarang ini satu kandidat sudah berkuasa. Kemudian ketika berkampanye, dia mengerahkan semua resources untuk memenangkan Pilpres. Diluar buzzer yang sudah bekerja sepanjang 5 tahun, dukungan media mainstream, ada Proyek APBN, program dan dana BUMN, mobilisasi para pendamping desa dan PKH, dukungan massif Kepala Daerah, Polisi, juga Intelijen. Untuk menggambarkan cara kampanye yang dilakukan oleh Petahana, The Economist dari London memberikan judul "To win re-election, Indonesia's president has betrayed his principles" Lalu Dalam lead nya disebutkan bahwa "his political tactics are increasingly shabby" Namun hasilnya tidak jauh berbeda dengan lima tahun lalu. Lalu kenapa mesti minder dan tidak percaya diri?

Lalu apa yang mesti kita lakukan sekarang?

Kalau kita berbicara "Sekarang" berarti kita sedang membicarakan waktu. Secara teoritis, waktu itu terbagi tiga. Masa lalu sebagai masa yang sudah dilewati, masa sekarang sebagai masa yang sedang dijalani, dan masa yang akan datang sebagai sebagai masa yang belum jelas apa yang akan terjadi.

Sejenak kita berhenti membicarakan masa lalu karena itu masa yang tidak akan pernah kembali. Kita lupakan dulu pembicaraan masa depan karena itu misteri dan hanya bisa diduga. Dugaannya bukan hanya belum tentu terjadi, bahkan bisa jadi terjadi sebaliknya. Karena masa depan itu gelap dan kita hanya bisa memperkirakan. Kitab suci sudah mengingatkan, bahwa bisa jadi sesuatu yang kamu benci, itu adalah kebaikan bagi kamu. Sebaliknya, bisa jadi sesuatu yang kamu sukai, justru itu keburukan bagi kamu (Al-Baqarah 216)  

Menurut orang Inggris, masa sekarang itu Present (hadiah), karenanya itu mesti kita nikmati. Jadi kita stop dahulu menjadi petugas KPPS dadakan dengan menshare berbagai foto form C1 pemilu tanpa mengunggahnya di berbagai situs yang dibuat untuk mengawal hasil pemilu, atau berhenti sejenak screenshoot berita atau rumor politik yang sensasional hanya untuk menertawakannya sementara kejadian sesungguhnya tidak kita ketahui.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2