Mohon tunggu...
Adinda Salsabila Risanti
Adinda Salsabila Risanti Mohon Tunggu... Penulis - Writer

Manusia introver yang suka menuangkan ide ke dalam tulisan. Ingin belajar hal baru dan mengasah skill menulis.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Budaya Aqiqah dalam Kepercayaan Masyarakat Jawa

15 November 2023   09:42 Diperbarui: 15 November 2023   10:42 723
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber: pexels.com oleh Sheena Policarpio

Dalam segi bahasa, aqiqah memiliki makna ‘memotong’. Bisa diartikan ‘memotong’ rambut bayi yang baru lahir atau ‘memotong/menyembelih’ binatang berupa satu atau dua ekor kambing.

Dalam tradisi masyarakat Jawa, aqiqah dilakukan dengan mengadakan acara selametan/kenduri. Aqiqah dilakukan ketika bayi berumur tujuh hari atau bersama dengan selapan (selametan ketika bayi sudah berumur satu bulan) sebagai bentuk rasa syukur atas kelahiran sang bayi. 

Masyarakat Jawa yang beragama Islam percaya bahwa kedua waktu itu merupakan saat-saat yang paling baik untuk melaksanakan aqiqah. Walaupun sebagian lagi percaya bahwa aqiqah bisa dilakukan setidaknya sebelum seorang anak menikah.

Menurut agama Islam, aqiqah disunahkan untuk memberi nama sang bayi serta melakukan pencukuran rambut, beberapa daerah di Indonsia juga menindik telinga bayi perempuan untuk dipasangi anting. 

Namun, ada juga orang tua yang telah menyiapkan nama semenjak bayi masih di dalam kandungan ibunya. Ketentuan lain dalam agama Islam untuk bayi laki-laki diharuskan menyembelih dua ekor kambing jantan. Sementara, untuk bayi perempuan hanya seekor kambing jantan.

Ada banyak cara penyembelihan dalam tradisi aqiqah masayarakat Jawa di Indonesia, seperti menyerahkan kambing kepada pihak masjid untuk disembelih dan memberi uang belanja (selanjutnya masalah daging akan dimasak atau dibagikan kepada santri atau masyarakat setempat sudah menjadi urusan pihak tersebut). 

Adapula yang disembelih oleh pihak keluarga dengan bantuan seorang tukang potong atau pemangku adat. Daging-daging tersebut kemudian dimasak dengan disatai atau digulai untuk disajikan kepada kerabat atau tetangga sekitar. Selain itu, keluarga yang bersangkutan juga mengadakan kenduri dengan membagikan daging yang telah dimasak dalam bentuk nasi berkat.

Namun, beberapa tradisi tentang aqiqah dalam masyarakat Jawa perlahan berubah seiring perkembangan zaman. Bukan berarti meninggalkan aqiqah sebagai bagian dari kultur Islam dan tradisi Jawa sepenuhnya, melainkan melaksanakan aqiqah sesuai dengan kepercayaan dan kemampuan masing-masing. Contohnya, beberapa orang tua menunda aqiqah hingga seorang anak berusia satu tahun karena kemampuan finansial yang belum memadai.

Koentjaraningrat menyebutkan dalam bukunya yang berjudul Kebudayaan, Mentalitas dan Pembangunan, ada tujuh konsep kebudayaan yang bersifat universal. Tujuh konsep kebudayaan itu terdiri atas: sistem pengetahuan, sosial, religi, peralatan hidup dan teknologi, bahasa, mata pencaharian hidup, dan kesenian.

Aqiqah dapat dikategorikan sebagai salah satu sistem sosial yang dilakukan oleh suatu kelompok masyarakat dengan menyembelih satu atau dua ekor kambing. Daging kambing yang disembelih selanjutnya dimasak dan dibagikan dalam acara selametan/kenduri sebagai kebudayaan fisiknya. Sementara itu, nilai-nilai budaya yang terkandung dalam tradisi aqiqah merupakan sesuatu yang dilakukan untuk mengungkapkan rasa syukur orang tua atas lahirnya bayi mereka.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun