Mohon tunggu...
Deddy Husein Suryanto
Deddy Husein Suryanto Mohon Tunggu... Administrasi - Pengamat Sosial

Penyuka Sepakbola, Penulis Biasa nan Sederhana (PBS), dan berharap selalu dapat menginspirasi dan terinspirasi. Cinta Indonesia. Segala tulisan selalu tak luput dari kekhilafan. Jika mencari tempe, silakan kunjungi: https://deddyhuseins15.blogspot.com

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Olivier Giroud, "Gokar", dan Keberuntungan

5 Juli 2021   19:08 Diperbarui: 5 Juli 2021   19:12 313 13 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Olivier Giroud, "Gokar", dan Keberuntungan
Giroud dan Benzema di Timnas Prancis sebelum Benzema terasingkan. Sumber: via Kompas.com

Saat itu, dua jam menuju kick-off final Liga Champions 2020/21, saya tiba-tiba merasa bahwa yang akan juara bukan lagi Manchester City, melainkan Chelsea. Kenapa?

Masuk akal atau tidak, saya berpikir bahwa proses melajunya Chelsea ke partai puncak Liga Champions hampir mirip dengan proses melajunya The Blues ke final Liga Europa 2018/19. Proses itu menempatkan satu nama sebagai orang yang terlihat berperan vital dalam urusan mencetak gol.

Dia adalah Olivier Giroud.

Pemain asal Prancis yang memang cukup sering mendapatkan kritik. Saya pun pernah mengkritiknya, ketika baru awal membela Arsenal.

Bukan soal produktivitasnya, melainkan karena dia terlalu mudah terjatuh ketika mendapatkan adu badan oleh bek lawan saat dia menguasai bola. Apesnya, ketika dia terjatuh, Arsenal jarang mendapatkan tendangan bebas atau tendangan penalti.

Itu yang membuat saya kemudian membandingkannya dengan Robin van Persie, Theo Walcott, hingga ketika Danny Welbeck berlabuh ke Arsenal. Mereka adalah penyerang-penyerang yang tidak setinggi Giroud, tapi mampu mempertahankan bola dengan baik.

Bahkan, Welbeck yang terlihat kekar, tetap bisa berlari sangat kencang dibandingkan Giroud yang cepat ngos-ngosan. Tetapi, ada dua hal yang menjadi kelebihan Giroud.

Akurasi tendangan dan keunggulan duel bola atas.

Akurasi tendangan yang dia miliki karena kebiasaannya menempatkan bola pada sudut 60 derajat, bahkan hampir 90 derajat dari titik 0 di depan mata. Itu yang membuat tendangannya selalu keras dan menuju ke tiang jauh.

Giroud selalu berusaha menempatkan bola pada posisi tembak sedemikian rupa. Sumber: Chelsea FC via Gettyimages.fr
Giroud selalu berusaha menempatkan bola pada posisi tembak sedemikian rupa. Sumber: Chelsea FC via Gettyimages.fr
Kita bisa sering melihat gaya menendang khas Giroud sejak di Arsenal. Sumber: via Footballsource.co.uk
Kita bisa sering melihat gaya menendang khas Giroud sejak di Arsenal. Sumber: via Footballsource.co.uk
Kiper mana pun akan banyak yang kesulitan untuk menjangkaunya dan berharap tendangan Giroud melebar. Karena, memang itulah risiko dari gaya menendang Giroud yang mengandalkan kaki kiri.

Ini juga yang cukup spesial. Karena, banyak penyerang berpostur tinggi sepertinya dan menjadi target man klasik cenderung mengandalkan kaki kanan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN