Mohon tunggu...
Deddy Husein Suryanto
Deddy Husein Suryanto Mohon Tunggu... Pengamat Sosial

Penyuka Sepakbola, Penulis Biasa nan Sederhana (PBS), dan berharap selalu dapat menginspirasi dan terinspirasi. Cinta Indonesia. Segala tulisan selalu tak luput dari kekhilafan. Jika mencari tempe, silakan kunjungi: https://deddyhuseins15.blogspot.com Iseng-iseng unggah video di https://m.youtube.com/channel/UCmc1Ubhzu3PPCG3XXqcGExg

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Tidak Mampu Kalahkan Persela, Persija Masih Belum Bangkit

22 Juni 2019   21:38 Diperbarui: 22 Juni 2019   21:46 36 4 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tidak Mampu Kalahkan Persela, Persija Masih Belum Bangkit
Hasil imbang untuk kedua tim di pekan ke-4 Liga 1 2019. (Twitter.com/@Liga1Match)

Pertandingan besar tergelar di Stadion Surajaya Lamongan, yang mempertemukan tuan rumah Persela dengan si juara bertahan Liga 1 Persija. Laga ini juga menjadi laga pertama Persija bersama pelatih baru pasca perpisahan tim asal ibukota itu dengan pelatih sebelumnya, Ivan Venkov Kolev. Pelatih asal Bulgaria memilih meletakkan jabatannya setelah Persija semakin terlihat sulit menemukan ritme permainan terbaiknya.

Keputusan ini bisa menjadi bagus namun juga bisa menjadi buruk. Karena, tim sudah berada perguliran musim kompetisi. Sehingga, memperbaiki performa Persija di sini murni harus dilakukan dengan cara merubah strategi bermain. Keputusan ini jelas lebih sulit dibandingkan dengan tindakan yang dilakukan rivalnya, Persib yang mengganti pelatihnya sebelum kompetisi digelar.

Meski demikian, dengan skuad yang ada saat ini, seharusnya Persija tidak begitu kesulitan untuk tampil bagus dan minimal berada di papan tengah. Karena, mereka adalah juara bertahan dan mereka masih memiliki komposisi pemain yang tak jauh berbeda dengan musim lalu.

Kendala terbesar bagi Persija di musim ini adalah perubahan taktik. Hal ini terjadi karena pelatih musim lalu, Stefano 'Teco' Cugurra tidak melanjutkan masa baktinya dan digantikan oleh Ivan Kolev. 

Ini yang membuat permainan Persija terlihat sedikit berbeda meski awalnya, Persija masih mampu menunjukkan permainan yang bagus, khususnya saat berlaga di kualifikasi Liga Champions Asia.

Namun, permasalahan Persija mulai terlihat dan semakin parah ketika Persija mulai memasuki lanjutan kompetisi di Piala Indonesia 2018 dan Piala Presiden 2019. Persija limbung dan konon kabarnya penurunan performa itu dikarenakan absennya Marko Simic di lini depan Persija. Alasan ini awalnya cukup diterima oleh penikmat bola Indonesia dan pendukung Persija. Namun ketika Persija sudah bersama Simic, performa tim Macan Kemayoran masih terlihat tak kunjung stabil. Inilah yang membuat mereka saat ini berada di zona papan bawah Liga 1 2019.

Memang, kompetisi masih panjang, apalagi jika berkaca pada situasi di musim lalu, Persija juga mengalami hal yang sama. Namun di musim itu, Persija masih mampu memperlihatkan keseriusan mereka dalam bertanding di setiap laga. Sedangkan di awal musim ini, level permainan mereka sedikit berbeda.

Inilah yang membuat Ivan Kolev akhirnya menyerah dan tampuk kepemimpinan di tim juru racik Persija dialihkan ke Julio Banuelos. Pelatih asal Spanyol ini akhirnya mendapatkan pertandingan pertamanya dan langsung bertandang ke Persela. Meski sama-sama tidak dalam tren yang bagus, Persija dengan pelatih baru tersebut cukup dijagokan untuk lebih unggul dibandingkan tim tuan rumah.

Pada kenyataannya hal itu tidak terjadi. Memang Persija mampu menguasai jalannya pertandingan. Namun, mereka gagal menciptakan banyak peluang on target dibandingkan Persela.

Bahkan, Persela seharusnya bisa menang seandainya Persija tidak diperkuat oleh Andritany Ardhiyasa di bawah mistar. Karena performa kapten tim itu mampu menahan gempuran-gempuran Persela yang tetap terjaga di kedua babak. Berkat reflek ciamik penjaga gawang nomor satu timnas saat ini tersebut, Persija dapat terhindar dari kekalahan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN