Mohon tunggu...
Dean Ruwayari
Dean Ruwayari Mohon Tunggu... Petugas Lapangan Keluarga Berencana

Belakangan doyan puisi. Tak tahu hari ini, tak tahu esok.

Selanjutnya

Tutup

Film Pilihan

"The Man Who Invented Christmas", Kisah Penulis yang Menghidupkan Perayaan Natal

19 Desember 2020   14:17 Diperbarui: 24 Desember 2020   08:26 203 28 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
"The Man Who Invented Christmas", Kisah Penulis yang Menghidupkan Perayaan Natal
Poster Film The Man Who Invented Christmas / IMDB

Di dunia, di mana Natal dirayakan secara luas sebagai waktu terindah dalam setahun, film The Man Who Invented Christmas, mungkin tampak seperti fantasi murni.

Film yang dirilis 18 November 2017 ini berpusat pada perjalanan yang membawa penulis Inggris Charles Dickens untuk menciptakan A Christmas Carol pada tahun 1843, saat di mana Natal bukanlah subjek yang layak untuk sebuah novel.

Film yang dibintangi aktor Beauty and the Beast, Dan Stevens ini mengeksplorasi bagaimana setelah serangkaian kegagalan, Dickens siap melepaskan kariernya sebagai penulis ketika inspirasi menghantamnya dalam bentuk kisah Natal, dan bagaimana secara tidak sengaja ia akhirnya mengubah cara Inggris merayakan hari besar itu selamanya.  

Sebelum A Christmas Carol, Natal adalah hari libur kelas dua di Inggris Raya, dibandingkan bahkan dengan Boxing Day. Secara tradisional, Boxing Day merupakan hari libur bagi para pelayan, dan hari ketika mereka menerima kotak Natal khusus dari majikannya. 

Para pelayan juga akan pulang pada Boxing Day untuk memberikan kotak Natal kepada keluarga mereka.

Perayaan tersebut dikenal sebagai festival pagan yang meriah, di mana orang-orang mengenakan kostum. Tetapi kebangkitan kaum Puritan di pertengahan abad ke-17 menyebabkan penghapusan hari libur dan perilaku tidak senonoh yang terkait dengannya.

Festival itu tidak disukai, kecuali di desa-desa kecil, termasuk daerah pedesaan tempat Dickens tinggal sebagai anak kecil sebelum keluarganya pindah ke London. 

Di sini, Dickens mengalami Natal bersalju setiap tanggal 25 Desember, yang mungkin memengaruhi keputusannya untuk menjadikan Hari Natal dalam A Christmas Carol putih, detail yang membantu menetapkan cuaca bersalju sebagai citra Natal yang ideal di Inggris, sebuah gagasan yang masih ada hari ini.

Namun, meskipun popularitas Natal bertahan lama di daerah pedesaan, Paskah tetap menjadi hari libur utama gereja dan Boxing Day menjadi hari libur musim dingin utama di Inggris.

Ketika Dickens menawarkan buku Natal kepada penerbitnya, tidak ada yang mengerti mengapa ada orang yang akan tertarik dengan ide tersebut. Namun penulis telah meramalkan perubahan di masa Natal. 

Ratu Victoria saat itu baru saja menikah dengan Pangeran Albert dari Jerman, yang membawa pohon Natal dari Jerman, dan gagasan festival sebagai waktu untuk keluarga dan perayaan perlahan-lahan meresap kembali ke kesadaran publik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x