Mohon tunggu...
David Agusta
David Agusta Mohon Tunggu... Mahasiswa Ilmu Komunikasi UAJY

Selamat membaca artikel saya! Terima Kasih.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Belum Tahu Budaya Jawa "Tedak Siten"? Yuk Simak!

13 Oktober 2020   18:45 Diperbarui: 13 Oktober 2020   18:49 236 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Belum Tahu Budaya Jawa "Tedak Siten"? Yuk Simak!
Tradisi Tedak Siten ini merupakan tradisi turun temurun orang Jawa untuk Bayi berumur tujuh bulan (sumber : http://www.timurjawa.com)

Sebelumnya apakah kalian pernah mendengar kata Tedak Siten? Mungkin jika selain orang jawa merasa bingung dengan kata tersebut, karena tidak pernah mendengar sebelumnya di daerah masing-masing. 

Jadi kata Tedak Siten ini sendiri berasal dari bahasa jawa yaitu "Tedak" berartikan "turun" dan "siten" sendiri artinya "tanah". Mungkin jika di gabungkan artinya sedikit aneh yaitu turun tanah, Namun yang dimaksud turun tanah ini adalah seorang bayi yang turun menginjak tanah bumi untuk pertama kalinya. 

Tedak Siten ini memiliki arti yang sangat filosofis bagi para leluhur yaitu ritual ini adalah sebagai bentuk penghormatan manusia sebelum menginjakan kakinya pertama kali ke bumi, jadi masyarakat Jawa percaya bumi adalah leluhur yang sudah hidup sebelum kita. Bayi  yang mengikuti ritual tedak siten ini sendiri biasanya berumur tujuh bulan dari waktu kelahirannya. 

Uniknya waktu yang dimaksud disini adalah waktu hitungan pasaran jawa yang dimana satu bulannya dihitung 36 hari. Acara ritual ini dibagi menjadi 2 rangkaian, yang pertama ialah Tedak Siten itu sendiri lalu yang kedia adalah Tedak Siten sebagai prediksi masa depannya. Baik saya akan menjelaskan satu persatu agar mudah dipahami.

Ritual Tedak Siten ini memiliki banyak bahan yang disiapkan, prosesi pertama harus menyiapkan makanan 'jadah' yang memiliki bahan dasar  beras ketan dengan parutan kelapa. 

Jadah ini biasanya memiliki tujuh warna yang berbeda-beda serta memiliki makna tersendiri di berbagai warnanya, jadi kenapa jadah ini memiliki macam warna? 

Karena warna-warna tersebut di filosofiskan dengan gambaran kehidupan di dunia ini, mulai dari warna hitam hingga ke putih yang menggambarkan dalam menjalankan kehidupannya akan mendapat masalah namun disetiap masalahnya tersebut mau seberat apapun pasti akan menemukan jalan keluarnya. 

Setelah itu jadah-jadah tersebut di bariskan kemudian mulailah si bayi untuk menginjak jadah-jadah tersbeut satu persatu urut mulai dari warna hitam. Waw sangat filosofis sekali bukan?

Seperangkat alat yang disiapkan untuk ritual
Seperangkat alat yang disiapkan untuk ritual "Tedak Siten" (sumber : https://gonjreng.com/tedhak-siten/)
Tidak hanya itu saja masih banyak lagi perangkat-perangkat yang digunakan dalam ritual tedak siten ini. Setelah melakukan injak jadah tersebut, kemudian disiapkannya juga makanan tradisional juga yaitu 'tumpeng' lengkap dengan ayam utuhnya yang menggambarkan sebuah permohonan dari kedua orang tuanya dari bayi tersebut untuk sang bayi agar menjadi anak yang dapat berbakti dan berguna bagi semua orang kedepannya.

Dalam tumpeng tersebut dilengkapi dengan sayur yaitu 'kacang panjang' yang dimana sayur ini menggambarkan umur yang panjang bagi si bayi ini. Lalu ada 'kecambah' yang menggambarkan sebuah kesuburan bagi si bayi, tidak hanya itu 'ayam' utuh tadi menggambarkan sebagai sosok yang dapat mandiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x