Mohon tunggu...
Dainsyah Dain
Dainsyah Dain Mohon Tunggu... Wiraswasta - Chief Education Officer
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Chief Education Officer di Yayasan Pendidikan Nasional Swadaya, Bandung. Konsultan Komunikasi-sains: manfaat medis dan peluang bisnis Vernonia amygdalina alias daun afrika; DAIN Daun Afrika Inovasi Nusantara

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Artikel Utama

Kopi Lembang Kembali Berkembang

19 Mei 2015   23:40 Diperbarui: 17 Juni 2015   06:48 473 0 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

[caption id="attachment_418726" align="aligncenter" width="620" caption="Ilustrasi/Kompas.com (Admin)"][/caption]

Pagi-pagi kami sudah mendaki, jalan setapak tepi hutan, di tengah lautan pohon teh peninggalan Belanda, yang kini dimiliki perusahaan pemerintah. Sasaran kami adalah rimbunan hutan Perhutani, sekira 3 kilometer berjalan kaki dari jalan raya Cisarua Lembang. Tujuan, historical walk seperti yang dilakukan para ambtenaar mengawasi perkebunan kopi perdana penghasil gulden, sebelum Indonesia merdeka.

Sejuk, basah embun, dan segar aroma terapi dari beragam tumbuhan kaki gunung, menyambut lima manusia kota pencinta antioksidan hitam yang paling banyak diminum di seluruh dunia. Kaki gunung Tangkuban perahu ini mulus udaranya, bersih tanpa asap racun kendaraan dan industri. Ke bawah kami melihat Bandung Kota, berselimut smog, tempat kami semua berkeluarga dan bekerja. Jika boleh memilih, kami ingin menancapkan kaki di sini, bergumul dengan botani asri, dan tak ingin kembali, ke dunia ilusi dan polusi.

[caption id="attachment_418725" align="aligncenter" width="300" caption="Jalinan kopi masyarakat di sela pinus perhutani"]

1432070394713355808
1432070394713355808
[/caption]

Sayangnya hal ini pun hanya mimpi. Hari itu kenyataannya adalah napak tilas sekaligus olah raga hiking sekaligus survei untuk feasibility study agribisnis specialty coffee. Setelah mendaki dan turun lagi, menikmati racikan kopi dari petani sejati, berdiskusi dan negosiasi visi-misi, kami pasti harus kembali bangkit dari mimpi, dan menjajaki serta mendalami peluang dan tantangan berusaha tani. Selanjutnya hari-hari akan dipenuhi promosi dan kompromi dengan kawan-kawan yang berminat investasi. Niat kami adalah ingin kembali merajut kejayaan anak negeri dalam industri dan seni kopi.

Coffee tour pagi itu langsung dipandu oleh sang petani kopi penuh dedikasi, Yoseph Kusuniyanto. Dengan ransel di punggung dan kelewang tebas di tangan, Yoseph berjalan di depan sambil memberikan kuliah lapangan mountaineering. Sesekali berhenti sambil menunjukkan panorama indah untuk diabadikan dengan kamera pocket, hape, dan SLR, yang dimiliki masing-masing turis kaget, yaitu Harris, Dedem, Beben, dan saya sendiri Dainsyah. Dedem adalah teman se-almamater Yoseph dari PAAP Unpad; saya dan Harris adalah alumni Sekolah Ilmu dan Teknologi Hayati ITB, dan Beben adalah lulusan FPMIPA UPI.

[caption id="attachment_418678" align="aligncenter" width="300" caption="area kebun teh milik PTPN"]

14320468041244535655
14320468041244535655
[/caption]

Satu jam berlalu, sampailah kami ke tempat yang dituju; tegakan pinus milik Perhutani, yang disela-selanya ditanami kopi oleh masyarakat sekitar yang tergabung dalam kelompok tani. Kerjasama ini dilandasi oleh dokumen legalisasi yang antara lain mengatur larangan menebang Pinus merkusii dan silakan menanam kopi dengan skema bagi hasil. Tumpang sari pinus-kopi ini sungguh serasi.

Yoseph bercerita tentang jerih payah para petani peserta program dalam menyiangi belukar, menyingkirkan gulma, menanam kopi, dan merawat pohon kopi berupa pemupukan dan pemangkasan beberapa kali, hingga masa panen di usia 2 tahun. Kopi-kopi yang diurus Yoseph ini sedang belajar berbuah, usia sekira 1,5 tahun. Kami diijinkan panen hanya buah kopi yang benar-benar matang. Tidak banyak, tetapi cukup untuk memenuhi tantangan bahwa kopi Lembang jenis caturra yang dihasilkan di sini tidak kalah dengan sensasi dan sugesti kopi luwak.

[caption id="attachment_418684" align="aligncenter" width="300" caption="pohon kopi di saat belajar berbuah"]

14320496561860055801
14320496561860055801
[/caption]

Adalah Harris yang akan menjadi "juri" menjajal bukti sensasi kopi Lembang, nanti, di rumah Yoseph, sebagai akhir tur kopi ini. Harris, ahli embriologi bayi tabung ini, telah menikmati segala kopi di cafe-cafe di Bandung. Sepanjang perjalanan ini, Harris pun berbagi cerita ihwal kedai kopi dengan berbagai teknik penyajian unik di seantero kota kembang, mulai seduhan kopi dengan mesin espresso, hingga teknik seduh asal tradisi Vietnam, Prancis, Turki, Itali, Inggris, dll.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bisnis Selengkapnya
Lihat Bisnis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan