Mohon tunggu...
Dahlia Silitonga
Dahlia Silitonga Mohon Tunggu... Guru - Senang belajar dan menulis

Anak pertama dari 4 bersaudara, sayang keluarga, senang jalan jalan, menulis dan bernyanyi.

Selanjutnya

Tutup

Inovasi

Mengapa Perlu Inovasi Malaria?

7 Juli 2022   11:00 Diperbarui: 7 Juli 2022   11:10 135 5 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Tampilan pembuka presentasi webinar (Dokpri)

Hari Senin pada tanggal 04 Juli 2022 diadakan Webinar Inovasi Malaria sejalan dengan tema Hari Malaria se-dunia bulan April 2022. Webinar ini didukung oleh WHO, NU dan berbagai kabupaten/kota dari seluruh Indonesia.  Webinar Inovasi Malaria dibuka dengan resmi oleh Bapak Dirjen P2P Kementerian Kesehatan dan dilanjutkan dengan presentasi dari WHO Malaria Indonesia yang dipandu oleh ibu Rita. Presentasi ibu Herdiana dibuka dengan mengapa kita memerlukan inovasi malaria?

Menurut data dari World Malaria Report tahun 2021, kecenderungan angka API tahun 2021 menunjukkan penurunan hingga 2,9 per 1,000 penduduk di dunia. Karena itu inovasi diperlukan untuk semakin menurunkan angka insidensi kasus malaria menuju eliminasi malaria pada tahun 2030 di Indonesia. Eliminasi malaria bisa tercapai jika didukung oleh semua individu, organisasi dan masyarakat Indonesia. 

Baseline data SDG 2021 (Dokpri)
Baseline data SDG 2021 (Dokpri)

Ada tujuh tantangan dalam mencapai eliminasi atau zero malaria di Indonesia, yaitu:

1. Masih ada ancaman pandemi Covid 19 

2. Migrasi parasit plasmodium akibat dari migrasi penduduk yang semakin luas.

3. Resistensi obat malaria terhadap parasit malaria di dunia.

4. Surveilans penyakit malaria (surveilans migrasi) yang perlu ditingkatkan.

5. Invasi Anopheles di perkotaan (An. Stephensi), sampai dengan hari ini belum ditemukan di Indonesia.

6. Pentingnya peran KKP dalam memperhatikan lalu lintas pelabuhan dan bandara sebagai pintu masuk perpindahan penduduk.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Inovasi Selengkapnya
Lihat Inovasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan