Mohon tunggu...
Nurterbit
Nurterbit Mohon Tunggu... Wartawan, Blogger, Lawyer, Youtuber

Journalis, Lawyer, Vlogger, YouTuber, Editor Harian Terbit (1984-2014), Owner www.nurterbit.com, Medsos semua akun pakai nama @Nurterbit, Fanpage FB: Wartawan Bangkotan, Email: aliemhalvaima@yahoo.com

Selanjutnya

Tutup

Fesyen Pilihan

Gaya Rambut Saya Ikut Trend "New Normal"

27 Mei 2020   06:47 Diperbarui: 27 Mei 2020   06:49 38 3 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Gaya Rambut Saya Ikut Trend "New Normal"
Gaya rambut saya, sebelum dan sesudah 'New Normal' (foto dok pribadi)

GAYA RAMBUT "NEW NORMAL"

Awalnya sih mampir ke tukang cukur langganan, bukan untuk pangkas rambut. Melainkan cuma mau rapikan kumis dan jenggot. Nyatanya saya potong rambut.

Biar kelihatan macho aja. Bukan macho =  mantan chopet atau makan choto ya..

Maklum, pasca lebaran dan selama "stay at home" dan "work from home" pada musim pandemi Covid-19, segala sesuatu yang "berambut" terabaikan dari perhatian. Terutama rambut yang ada di kepala.

Sempat bingung milih model rambut. Awalnya, mau nyukur tipis-tipis saja. Dengan tetap mempertahankan uban, yang belakangan semakin meluas tak terkendali. Rupanya, PSBB tak berlaku bagi rambut beruban

Misalnya tetap beruban seperti almarhum Adnan Buyung Nasution, atau politisi dan mantan menteri Hatta Rajasa. Atau sebaliknya. Lebih ekstrim dengan memilih kepala plontos, botak, meniru "style" Dedy Corbuzier atau Maman Suherman?

Gubernur Jawa Tengah, Mas Ganjar Pranowo, dalam satu wawancara di acara Rossy Kompas TV, memuji orang yang beruban dan tetap memilih tidak menyemir atau mengecat rambut. Kenapa?

"Dengan rambut dibiarkan tetap uban, tidak dicat atau disemir, pertanda orang tersebut jujur apa adanya. Tidak suka manipulasi penampilan. Saya puji. Sebab manipulasi itu bagian dari perbuatan korupsi. Orang tidak jujur itu koruptor," katanya.

Dalam agama Islam, dilarang menghitamkan rambut uban. Kecuali jika rambut disemir atau dicat dengan warna lain, misalnya: pirang, coklat dan lain-lain. Jangan warna hitam.

Berbagai gaya rambut (foto Nur Terbit)
Berbagai gaya rambut (foto Nur Terbit)
Di kampung saya di Makassar, Sulsel, rambut uban disebut 'uang' atau 'uangngang' alias orang yang sudah beruban (ubanan).

Jadi biar pun di perantauan saya miskin, tidak kaya karena tak punya duit, kalau pulang kampung saya langsung naik status menjadi orang kaya.

Kenapa? Ya, karena saya sudah banyak "uang" alias banyak uban. Beruban. Atau ber-uang. Bukan "beruang", jangan salah ya

Kembali ke masalah gaya rambut. Saya akhirnya tak berlama-lama di tukang cukur, tanpa konsultasi, saya pilih cukuran model "new normal". Istilah yang lagi populer saat ini. Gaya terkesan baru tapi tetap normal.

Apa itu? Ya pokoknya kenormalan baru, atau...susah ya jelasin apa itu "new normal". Gampangnya, budaya baru. Jadi untuk rambut, menurut saya, pokoknya gak botak, gak gondrong juga. Gitu aja deh...

"Kalau begitu, yang nomor dua aja, pak haji," kata Si Akang, tukang cukur langganan saya, asli orang Garut. Nomor dua apaan? Nomor urut Pilpres, Pileg, apa Pilkada? "Maksudnya dua senti panjang rambunya, pak haji," kata Si Akang.

Saya akhirnya setuju dicukur gaya rambut "dua senti". Usulan Si Akang. Rambut "new normal". Pilihan ini sederhana saja, karena ada beberapa pertimbangan. Antara lain :

1. Irit minyak rambut
2. Hemat shampo
3. Gak repot nyisir dan bawa sisir
4. Rambut uban tak menyilaukan
5. Kepala rasanya lebih enteng.

Dari semua pertimbangan di atas, poin 5 menurut saya, lebih masuk akal. Relevan dengan kehidupan sekarang. Koq relevan? Apa hubungannya antara model rambut dengan kehidupan?

Ya, gampang saja. Dengan rambut "new normal", gak gonrdrong gak gundul, kepala lebih enteng dan lebih ringan karena minimnya rambut.

Dengan demikian, tentu akan berpengaruh ke hal lain. Misalnya, beban hidup (terasa) lebih enteng juga. Bukannya semua beban hidup, segala keruwetan masalah duniawi, adanya di kepala?

Coba saja. Kepala tempat "berlabuhnya" segala macam persoalan. Tempat bersemayam otak kita dalam berpikir. Ya, kecuali kalau isi kepala kita sudah tak punya otak, itu lain cerita

Nur Terbit
Bekasi, Selasa 26 Mei 2020.

VIDEO PILIHAN