Mohon tunggu...
Wahyu Tanoto
Wahyu Tanoto Mohon Tunggu... Penulis - Catatan dari seorang saya

Berniat menulis, dengan harapan dapat merangkai kata menjadi kalimat yang bermanfaat bagi sesama.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Kisah Preman Taubat di Zaman Nabi Isa

3 Juli 2022   19:17 Diperbarui: 3 Juli 2022   19:58 62 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Gambar: Zeea Astungkara

Imam Al-Ghazali dalam Kitab Ihya Ulumuddin mencatat sebuah kisah inspiratif yang bisa diambil sebagai pembelajaran. Kisah ini tentang Hawariyin yang merupakan orang-orang hebat, kekasih Allah, dan para pengikut Nabi Isa 'alaihissalam.

KH. Bahauddin Nur Salim atau Gus Baha telah menceritakannya dalam sebuah tayangan yang diunggah oleh akun Instagram gusbaha.official sebagaimana diceritakan kembali oleh laman muslimobsession.com

Suatu hari, saat Hawariyin sedang menempuh perjalanan. Tampak terlihat oleh seorang preman sangat tertarik mengikuti orang-orang shalih tersebut. Dia pun langsung bergabung dalam barisan rombongan.

Namun di antara Hawariyin ternyata ada salah seorang yang merasa risih dengan kehadiran preman.

"Aku dikenal wali, kok dekat dengan preman?!" ungkap Gus Baha.

Maka si wali lantas mempercepat jalannya. Sedangkan preman sejak awal memperlambat jalannya. Preman ini rupanya rendah diri dan merasa orang semacam dirinya tidak layak bersama orang shalih.

"Intinya, preman ini menjaga kesopanan, sementara si wali memelihara keangkuhan." ujar Gus Baha.

Lalu apa yang terjadi? Saat itu juga Allah berfirman kepada Nabi Isa 'alaihissalam.

"Isa, dua orang ini memulai amal dari nol! Wali ini Aku hapus amalnya, preman ini Aku hapus semua dosanya." Gus Baha menambahkan.

Semuanya nol-nol. Menurut Gus Baha, satu pihak (preman) memperoleh barakahnya adab (etika), sementara satunya lagi (wali) mendapat konsekuensi dari perilaku ujub (sombong).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan