Mohon tunggu...
Christie Damayanti
Christie Damayanti Mohon Tunggu... Arsitek - Just a survivor

Just a stroke survivor : stroke dan cancer survivor, architect, 'urban and city planner', author, traveller, motivator, philatelist, also as Jesus's belonging. http://christiesuharto.com http://www.youtube.com/christievalentino http://charity.christiesuharto.com

Selanjutnya

Tutup

Transportasi Pilihan

Cerita tentang Jembatan Penyeberangan di Dukuh Atas dan Gelora Senayan

16 Juni 2021   10:19 Diperbarui: 16 Juni 2021   10:30 333 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Dokumentasi pribadi Aku diatas JPO sekitaran Gelora Senayan yang "instamable" ..... Dengan desain cantik, permukaan memakai keramik urat kayu serta penutup atap yang keren!

By Christie Damayanti

Jembatan penyeberangan orang atau JPO, sebenarnya memang sangat diperlukan. Di jalan2 lingkungan, karena biaya mahal, di Jakarta banyak masih dengan zebra-cross.

Tetapi, jik ada JPO, sebagian besar mereka masih melanggar aturan dan menyeberang di jalan tanpa zebra-cross, yang artiny, benar2 membahayakan.

Wajar, sih .....

Jika siang hari panas terik, kita harus naik JPO untuk menyeberang. Capek. Panas. Dan, padahal dekat sekali!

Jika malam hari, JPO terlihat menakutkan, apalagi JPO di jalan2 lokal yang tidak ada lampu. Akan justru membahayakan jika berjlan sendiri. Lihat tulisanku,

Sebenarnya Banyak Konsep Keamanan dan Kenyamanan JPO Bagi Pejalan Kaki di Jakarta

Memang, JPO di Jakarta sampai sekarang masih rawan. Dengan kejahatan dan dengan orang2 berjualan di atas jembatan, membuat kita risih dan tidak nyaman menyeberang.

Karena mereka duduk di permukaan jembatan dan berjualan, sedangkan kita (jika perempuan memakai rok), sangat tidak nyaman .....

Tetapi, JPO adalah suatu keharusan untuk keselamatan dalam menyeberang, apalagi di jalan2 besar dan jalan2 protokol Jakarta.

JPO sendiri adalah fasilitas pejalan kaki untuk menyeberang jalanyang ramai dan lebar atau menyeberang jalan tol dengan menggunakan jembatan sehingga orang dan lalu lintas jalan, dipisah secara fisik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Transportasi Selengkapnya
Lihat Transportasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan