Mohon tunggu...
Reinhard Hutabarat
Reinhard Hutabarat Mohon Tunggu... Penikmat kata dan rasa...

Menulis untuk senang-senang...

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Jelang Bigmatch Liverpool Vs Arsenal

23 Agustus 2019   18:17 Diperbarui: 23 Agustus 2019   18:31 121 11 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jelang Bigmatch Liverpool Vs Arsenal
Jelang duel Liverpool-Arsenal, sumber : https://www.sabigaju.com

Laga Bigmatch Liga Inggris akan tersaji besok lewat duel pemuncak klasemen, Liverpool kala menjamu peringkat kedua, Arsenal di Anfield Stadium, Liverpool. Tahun lalu Liverpool memang membantai Arsenal dengan skor telak 5-1. Akan tetapi hal itu lebih diakibatkan oleh taktik Emery yang bermain terbuka, dimana para pemain Arsenal juga membiarkan pemain Liverpool terlalu bebas menguasai bola.

Tetapi kali ini Emery menjamin hal itu tak kan terulang kembali. Ia sudah belajar dari pengalaman untuk jangan pernah sekali-sekali membiarkan pemain Liverpool untuk mengembangkan permainan mereka, agar gawang mereka tidak kebanjiran gol lagi seperti tahun lalu.

Kepergian Aaron Ramsey memang sangat disayangkan. Negosiasi perpanjangan kontraknya gagal karena klub tidak mau memenuhi permintaan kenaikan gaji Ramsey. Ia pun pergi dengan gratis ke Juventus. Apakah ia akan berhasil disana? Rasanya cukup sulit, apalagi persaingan di lini tengah Juventus sangat sesak dengan pemain berkualitas. Pemain hebat seperti Emre Can dan Sami Khedira sendiri pun kini bahkan masuk daftar jual.

Skuat Arsenal kali ini memang lebih baik dari tahun lalu, minus sang kapten Aaron Ramsey yang sudah hijrah ke Juventus. Penampilan pemain pinjaman dari Madrid, Dani Ceballos sangat mengesankan, karena ia kemudian menjadi ruh permainan Arsenal.

Kala bersua Burnley pada pertandingan minggu lalu, Ceballos membuat dua asis bagi kemenangan Arsenal. Kini Arsenal menyesal tidak membeli Ceballos secara langsung, atau membuat opsi pembelian pada klausal peminjamannya kemarin itu.

Lini depan "Meriam London" itu pun kini semakin gahar berkat kedatangan pemain termahal Arsenal, Nicolas Pepe yang didatangkan dari Lille dengan mahar sebesar 80 juta Euro. Dengan demikian lini serang Arsenal akan dihuni oleh trio Aubameyang, Lacazette dan Pepe dengan kapitalisasi nilai pasar sekitar 200 juta Euro. Artinya kualitas penyerang Arsenal memang sudah setara dengan penyerang klub-klub top Eropa lainnya.

Akankah Emery memasangkan "trio macan" ini sejak awal pertandingan? Ataukah Emery cukup memasangkan "duo serigala" Auba-Lacazette di depan Dani Ceballos? Walaupun saya fans Liverpool sejati, tapi kali ini  saya ingin mengamati berbagai formasi dan taktik yang mungkin akan dipakai Emery untuk mengatasi Liverpool di kandangnya sendiri.

Tidak ada yang tersembunyi ataupun rahasia di Liverpool. Skuat dan taktik bermainnya selalu sama. Kali ini perbedaannya hanya terletak pada sosok kiper dan belum menyatunya permainan tim, terutama pada organisasi pertahanan. Hal ini disebabkan oleh "jam bermain bersama" beberapa pemain inti yang belum cukup lama, seusai perhelatan Copa America dan Piala Afrika kemarin. Jadi Arsenal memang berkunjung pada waktu yang tepat!

Berkaca pada pertandingan Southampton-Liverpool kemarin, hampir tidak terlihat kekurangan permainan Liverpool secara tim. Kekecualian mungkin hanya pada lini belakang. Tampaknya para bek Liverpool memasang garis pertahanan terlalu tinggi, untuk melakukan perangkap offside. Ini memang gaya bermain khas Jurgen Klopp ataupun Pep Guardiola yang menyukai permainan menyerang secara kolektif.

Gaya bermain begini menuntut kiper cerdas kelas dunia yang bisa bermain bak seorang libero pula. Dua bek sayap Liverpool sangat aktif membantu serangan. Keduanya bak flank sejati pula, dengan torehan asis melebihi semua pemain terbaik Manchester City. Sebaliknya ketika bertahan, kedua bek sayap ini pun susah juga untuk dilewati, sehingga susah untuk mengirim crossing ke jantung pertahanan Liverpool.

Sementara lini tengah pertahanan Liverpool dikawal oleh mantan bek termahal dunia yang juga bek terbaik Liga Inggris, Virgil van Dijk yang akan bermain bersama Joe Gomez atau Joel Matip. Kolaborasi bek tengah bersama kiper terbaik dunia, Alisson Becker adalah yang terbaik di EPL. Salah satu cara pengamanan mereka selama ini adalah kombinasi backpass yang mumpuni. Awalnya Becker pun pernah melakukan blunder ketika menerima backpass. Tetapi seiring waktu berjalan, kombinasi backpass Liverpool semakin apik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x