Mohon tunggu...
Chistofel Sanu
Chistofel Sanu Mohon Tunggu... Konsultan - Indonesia Legal and Regulation Consultant On Oil and Gas Industry

Cogito Ergo Sum II Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin II https://www.kompasiana.com/chistofelssanu5218

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Rusia di Antara Preman

17 September 2022   15:05 Diperbarui: 17 September 2022   15:12 226 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
KTT negara-negara anggota The Shanghai Cooperation Organization atau Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO). Kredit Foto : Wikipedia

Perlu dicatat bahwa kita telah melihat komposisi lanskap internasional ini sebelumnya.

Dalam daftar panjang tempat paling neraka di dunia, koloni penjara Rusia berada di urutan teratas. Dalam sebuah wawancara dengan Associated Press tahun lalu, Olga Romanova, kepala organisasi non-pemerintah (NGO) untuk hak-hak tahanan, mengatakan bahwa Vladimir Putin, presiden Rusia, "puas" dengan kondisi kamp penjara ini, "ingin memiliki instrumen yang menakutkan dalam tangannya." Anda harus memiliki tempat di mana orang-orang takut untuk pergi."

Di antara lebih dari 500.000 tahanan yang dikurung dalam sistem gulag Rusia adalah Alexei Navalny, seorang pemimpin oposisi yang dianiaya oleh rezim Putin, dan bintang WNBA Amerika Brittney Griner, yang dipenjara selama sembilan setengah tahun atas tuduhan narkoba. Tapi gulag juga berisi penjahat kejam dan berbahaya yang sekarang berkat perang Rusia di Ukraina mungkin untuk mendapatkan kebebasan mereka dalam beberapa minggu mendatang daripada Navalny atau Griner.

Pekan lalu, muncul video Yevgeniy Prigozhin, kepala kelompok penjahat bayaran yang dikenal sebagai Grup Wagner (untuk menghormati komposer favorit Hitler), merekrut tahanan untuk upaya perang Rusia di koloni penjara yang tampak suram di pusat kota. negara.

Prigozhin memberi tahu para tahanan: "Jika Anda menjalani hukuman enam bulan, Anda akan bebas." Dia melanjutkan untuk memperingatkan mereka bahwa hidup tidak akan mudah: tahanan yang mencoba pergi akan dieksekusi, katanya, dan siapa pun yang ditangkap oleh Ukraina diharapkan bunuh diri dengan menembakkan granat tangan. Menekankan bahwa dia sedang mencari sukarelawan yang sehat dan bugar, ia mengatakan dengan tegas bahwa "ini adalah perang yang sulit, bahkan seperti di Chechnya dan lainnya."

Pertempuran sengit adalah salah satu cara untuk menggambarkannya; bencana bagi rezim Putin adalah hal lain. Bencana bagi rezim Putin adalah sesuatu yang lain sama sekali. Dalam beberapa hari terakhir, tentara Ukraina telah membuat kemajuan luar biasa di medan perang, sementara laporan tentang tentara Rusia yang melarikan diri dari garis depan, kelaparan dan kehilangan arah, adalah hal biasa. Jika Rusia ingin bangkit, itu akan membutuhkan kekuatan putus asa untuk melawan, seperti tiga tahanan yang direkrut oleh geng Wagner yang menggunakan pisau Juni lalu saat menggali parit Ukraina di dekat pembangkit listrik Vuhlehirska di timur negara itu.

Yang mengejutkan, rasa putus asa yang sama mengatur hubungan luar negeri Rusia. Sama seperti di dalam negeri telah beralih ke elemen kriminal untuk membantu dalam invasi brutal tetangga selatannya, demikian pula Moskow mencari rezim jahat dunia saat mencoba menopang kedudukan internasionalnya.

Pekan lalu, Putin berada di kota kuno Uzbekistan Samarkand untuk menghadiri pertemuan puncak Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO). Kedengarannya megah, SCO adalah klub kecil negara bagian dengan catatan hak asasi manusia yang berkisar dari yang mencurigakan hingga yang mengerikan. Itu termasuk Rusia, SCO termasuk Cina, India, Pakistan dan bekas republik Soviet Uzbekistan, Kazakhstan, Tajikistan dan Kirgistan.

Sejak Kamis lalu, SCO menambah anggota baru, salah satunya memiliki catatan pelanggaran HAM sebagai pahlawan Rusia dan China. Presiden Iran Ebrahim Raisi yang juga hadir pada pertemuan SCO di Samarkand, menerima kabar gembira bahwa Republik Islam telah diterima sebagai anggota penuh. Selama pertemuannya dengan Putin, ia menyimpulkan tujuan SCO dengan cara yang sangat elegan, dengan mengatakan: "Hubungan antara negara-negara yang dikenai sanksi AS, seperti Iran, Rusia atau lainnya, telah dapat memperbaiki banyak masalah.

Perlu diingatkan bahwa kita telah melihat konfigurasi lanskap internasional ini. Selama Perang Dingin, Uni Soviet memiliki pengaruh kuat di negara berkembang, misalnya, memainkan peran kunci di negara-negara Afrika dan Asia termasuk yang mempersenjatai diri dengan senjata ampuh untuk memutuskan hubungan dengan Israel setelah Perang Dingin. 1967. Apalagi saat itu Iran masih menjadi sekutu Barat. Saat in, Putin, yang telah dilatih dan ditempa di KGB era Soviet, sedang mengejar kebijakan serupa untuk berkoalisi dengan negara-negara yang sudah anti-Barat atau tidak punya pilihan selain mengikutinya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan