Mohon tunggu...
Chistofel Sanu
Chistofel Sanu Mohon Tunggu... Konsultan - Indonesia Legal and Regulation Consultant On Oil and Gas Industry

Cogito Ergo Sum II Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin II https://www.kompasiana.com/chistofelssanu5218

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Waspadai Aliansi Putin Dengan Negara Dikucilkan

24 Juli 2022   14:52 Diperbarui: 24 Juli 2022   15:01 87 6 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Iran telah memperkuat hubungan militer dan perdagangan dengan China dan Rusia dalam beberapa tahun terakhir.(Gambar: GETTY)

Putin ingin China bergabung dengan aliansi barunya dengan Iran.

Dalam dua setengah tahun sejak pecahnya pandemi virus corona, Presiden Rusia Vladimir Putin diketahui mengambil tindakan ekstrem untuk menghindari infeksi. Selain tinggal lama di dalam bunker di pinggiran Moskow dan Pegunungan Ural, dan meja panjang yang memisahkannya dari tamunya, pemimpin Rusia itu hampir sepenuhnya menghindari bepergian ke luar negeri.

Bulan lalu, ia mengunjungi Turkmenistan dan Tajikistan, dua negara bekas blok Soviet yang dianggap Putin sebagai "halaman belakang",tetapi kunjungan itu hanyalah hidangan pembuka sebelum hidangan utama  perjalanannya ke Iran.

Orang dapat berargumentasi, tentu saja, bahwa setelah invasi ke Ukraina, hanya segelintir pemerintah di seluruh dunia yang ingin menyambut orang yang secara luas dianggap sebagai agresor paling kejam dan paling menonjol di abad ke-21. Dipilihnya Teheran sebagai perjalanan diplomatik jarak jauh pertamanya setelah jeda yang berkepanjangan memang dipengaruhi oleh isolasi diplomatik Rusia setelah perang berdarah di Ukraina. Namun, bukan berarti Putin merayu para ayatollah hanya karena tidak ada pilihan yang lebih baik.

Kunjungan ke Iran menunjukkan keinginan kedua negara yang dikucilkan untuk mendirikan kamp semut Barat yang efektif, yang akan membantu keduanya mengatasi kerusakan akibat sanksi.

Mereka akan ingin menambahkan lebih banyak negara ke kamp ini, yaitu mereka yang mampu memberi dan tidak hanya menerima. Suriah Bashar Assad, misalnya, bersedia bergabung kapan saja, tetapi apa yang bisa disumbangkannya?

Di sisi lain, bergabungnya China dengan Rusia dan Iran dalam front persatuan melawan AS dan Barat akan menjadi skenario optimal dari perspektif Moskow dan Teheran. Orang Cina, bagaimanapun, tidak bermaksud untuk melayani kepentingan orang lain.

Sementara itu, kedua sisi poros Rusia-Iran ingin mensinergikan antara tataran simbolis dan praktis. Kunjungan publik Putin ke Iran  di mana ia bertemu dengan pemimpin sejati negara itu, Ayatollah Ali Khamenei, dan pemimpin bonekanya, Presiden Ebrahim Raisi dimaksudkan untuk melegitimasi kembali rezim tersebut. Ini, setelah rezim yang sama digambarkan sebagai ancaman nyata bagi perdamaian dunia hanya seminggu yang lalu, selama kunjungan Presiden AS Joe Biden ke wilayah tersebut.

Selain membujuk Iran, Putin memberi isyarat kepada negara-negara lain yang diancam oleh Iran bahwa memilih pihak AS bisa jadi merupakan kesalahan. Pada akhir Juni, Putin menyatakan bahwa hubungan negaranya dengan Iran memiliki "karakter strategis yang mendalam." Ini adalah eskalasi dalam retorika, dan dunia sedang menunggu untuk melihat apakah itu didukung oleh tindakan.

Orang-orang Iran telah menyombongkan kemampuan mereka untuk mengajari Rusia cara menghindari sanksi ekonomi. Hubungan yang berkembang antara Moskow dan Teheran di bidang minyak dan gas, dan tentu saja dalam pertahanan, akan membuat para pemimpin dunia tetap terjaga di malam hari. Aliansi orang buangan bisa menjadi hal yang berbahaya.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan