Saifullah S (Pilo Poly)
Saifullah S (Pilo Poly) Pengelola @Puisi_Kompas dan puisikompas.wordpress.com

Pengelola @Puisi_Kompas | Magang di @tempodotco | Mengabdi di PepNews.com | He who has a why believe for can bear whith almost any how: Nietzsche

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan

Dirut BPJS: Kepuasan Masyarakat Meningkat hingga 79,5 Persen

16 Mei 2018   14:47 Diperbarui: 16 Mei 2018   14:49 188 0 0
Dirut BPJS: Kepuasan Masyarakat Meningkat hingga 79,5 Persen
Dokumentasi Pribadi


Direktur Utama Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS), Fachmi Idris mengatakan, pihaknya pada tahun ini kembali menerima predikat Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) untuk ke 26 kalinya, dihitung sejak periode berdirinya PT Askes (Persero).

"Bukan cuma itu. Namun WTP tersebut juga dari hasil pengukuran Good Goverment tahun 2017 oleh BPKP," kata dia dalam kegiatan Public Expose Laporan Keuangan dan Laporan Pengelolaan Program Tahun 2017 di Kantor Pusat BPJS Kesehatan, Rabu, 13 Mei 2017.

Dia menambahkan, selain mendapatkan WTP berturut-turut hingga empat dari 2014 hingga 2017, pihaknya juga mengklaim bahwa ada peningkatan kepesertaan peserta program JKN-KIS, dari 187,9 jiwa pada 2017 meningkat menjadi 197,4 juta jiwa pada 11 Mei 2018.

Terkait pelayanan BPJS, kata dia, Fahmi menyebutkan, 2017 pihaknya telah bekerjasama dengan 21.763 Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP), yang didalamnya terdapat puskesmas, dokter praktik perorangan (DPP), klinik TNI/Polri, Klinik Pratama, rumah sakit, dan dokter gigi perorangan.

"Sementara, ditingkat lanjutan, yakni Fasilitas Kesehatan Rujukan Tingkat Lanjutan (FKRTL), BPJS telah bekerjasama dengan 2.268 rumah sakit dan klinik utama," kata dia.

Disinggung terkait berapa peserta setiap hari yang memanfaatkan fasilitas BPJS, Fahmi mengatakan, pada tahun 2017 adapun pemanfaatan fasilitas di FKTP mencapai 150,3 juta ditambah dengan pemanfaatan di poliklinik rawat jalan rumah sakit sebesar 64,5 juta.

"Itu juga masih ditambah lagi dengan pemanfaatan rawat inap di rumah sakit sebanyak 8,7 juta. Artinya, rata-rata pelayanan kesehatan perhari kelender adalah 612.055 dengan total keseluruhan dari 2014 hingga 2017 adalah 640,2 juta pemanfaatan," jelas dia.

Fahmi juga merinci jumlah pendapatan iuran JKN-KIS pada tahun 2017 mencapai 74,25 triliun. Jika iuran ini diakumulasi, kata dia, maka sepanjang empat tahun ini BPJS telah menerima total 235.06 triliun dari iuran JKN-KIS.

Untuk diketahui, hingga saat ini BPJS Kesehataan telah bekerja sama dengan berbagai pihak bank seperti Mandiri, BRI, dan BTN yang siap melayani pembayaran iuran peserta JKN-KIS.

"Peserta JKN-KIS juga bisa melakukan pembayaran melalui internet banking, sms banking, mesin EDC, autodebet, mobile banking, jaringan minimarket, kader JKN, Kantor Pos, Pegadaoan, aplikasi Go-Jek, Paytren, dan lain-lain," ungkap Fahmi.

Terakhir, kata Fahmi, ada peningkatan kepuasan dari masyarakat terhadap fasilitas yang disediakan BJPJS mencapai 75,7 persen. Pada tingkat FKTP, indeks kepuasan masyarakat mencapai 75,9 persen. Sementara, tingkat FKRTL sebesar 75,2 persen, sesuai dengan yang telah ditetapkan pemerintah.

"Untuk tingkat kepuasan peserta JKN-KIS tahun 2017 juga termasuk dalam kategori tinggi, yakni 79,5 persen," jelas dia.