Mohon tunggu...
Hamdani
Hamdani Mohon Tunggu... Konsultan - Sang Musafir - Mencari Tempat untuk Selalu Belajar dan Mengabdi

Kilometer Nol

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Sumpah Pemuda yang Telah Usang, Mungkinkah Mulai Dilupakan?

28 Oktober 2021   14:44 Diperbarui: 28 Oktober 2021   14:45 81 6 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Dokumentasi pribadi

Hingga di era pandemi ini sudah sangat sedikit pemuda Indonesia yang tahu tentang sejarah Sumpah Pemuda di zaman perjuangan dahulu. Anak-anak muda sekarang justru lebih mengingat akan ikrar cinta dan sumpah setia untuk pasangan ketimbang sejarah kepemudaan.

Mengapa pemuda bisa lupa dengan gegap gempita sejarah heroik kaumnya sendiri? Mungkin banyak faktor yang mempengaruhi melunturnya jiwa patriotisme pemuda saat ini, terutama hilangnya rasa bangga terhadap sejarah perjuangan bangsa.

Indikator pemuda zaman now telah melupakan janji setia pemuda untuk Indonesia dapat dilihat dari rasa nasionalisme kebangsaannya. Konkritnya, pemuda tidak lagi memiliki semangat memperingati hari sumpah pemuda dengan khidmat. Bahkan tidak ada perayaan sama sekali.

Ini menandakan jika ikrar sumpah pemuda tidak lagi menjadi alat untuk merajut persatuan dan kesatuan bangsa dalam konteks budaya, semangat, dan jiwa nasionalisme. Meski secara tekstual ikrar sumpah pemuda tidak hilang dari catatan sejarahnya, setidaknya untuk saat ini.

Sumpah Pemuda memang telah usang. Kelahirannya sudah mendekati satu abad usia (1928-2021). Konon seusia itu sumpah pemuda hanya menjadi catatan kosong tanpa makna dalam kehidupan pemuda itu sendiri. Jiwa sumpah pemuda telah dibegal dengan kebijakan modern ala kebarat-baratan yang penuh dengan perilaku feodalisme dan rasisme.

Ikrar sumpah pemuda tidak lagi cocok dengan era milenial yang jiwa raganya telah dirampok oleh bangsa lain secara tidak sadar. Bahkan negara pun mendukung asing untuk menelanjangi pemuda Indonesia untuk melepaskan baju sendiri.

Jangankan sumpah pemuda yang miliki kesakralan untuk persatuan dan kesatuan budaya dan rasa, Pancasila saja masih banyak pemuda yang belum tahu apa maknanya. Padahal pilar kuat bangsa Indonesia ada pada Pancasila.

Kondisi ini sejatinya mengkuatirkan kita semua. Manakala alat perjuangan mulai dilupakan oleh anak bangsa, maka ini berarti setengah dari hasil perjuangan itu bukan lagi milik kita. Tetapi telah dirampas oleh bangsa lain.

Sumpah Pemuda adalah alat perjuangan yang lebih dahsyat dari mesin tempur sekalipun. Tak mudah merajut kesatuan ditengah perbedaan walaupun hanya dengan tiga kalimat tersebut. Tetapi nyatanya pemuda Indonesia rela melepas ego kesukuan demi melahirkan bangsa besar bernama Indonesia.

Nah, jika hari ini gelora sumpah pemuda tidak lagi membara dalam dada pemuda, maka berarti tidak ada lagi penghormatan terhadap perjuangan pemuda Indonesia. Apakah ini tidak menyedihkan?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan