Mohon tunggu...
Analgin Ginting
Analgin Ginting Mohon Tunggu... Human Resources - Saya seorang pencinta kemanusiaan, suka berbagi untuk kebaikan bersama

Regenerasi dari akun Kompasiana sebelumnya.

Selanjutnya

Tutup

Diary

Siapakah Dia?

28 Juni 2022   09:48 Diperbarui: 28 Juni 2022   10:11 101 11 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Saya punya sebuah pertanyaan kepada anda sekalian sahabat sahabatku.  Pertanyaannya sederhana dan pasti anda bisa menjawabnya, saya yakin itu.  Ada dua orang hebat yang pernah hidup di Indonesia ini dan prestasinya pun hebat.  Sebentar saya akan tuliskan ciri ciri kedua orang itu, sebagaimana yang saya tahu dari pemberitaan yang ada tentang mereka.   Lalu anda jawab siapa kah mereka ? Itu saja pertanyaannya.

Yang pertama adalah seorang Jenderal yang berasal dari Jawa Barat.  Dia pernah menjadi gubernur, lalu pernah juga menjadi menteri.   Saat dia menjadi menteri banyak keputusannya yang membuat adem bangsa ini, namun ada juga beberapa keputusannya yang keliru. Dia mempunyai keluarga yang baik baik, dan menjadi tokoh keluarga dan suku di Jawa Barat. Saat ini dia sudah meninggalkan dunia ini.  Pertanyaannya apakah anda masih ingat siapa dia ?

Tokoh yang kedua adalah seorang pemuda ceking,  yang hidup dalam kesederhaan. Kemana mana dia pergi naik sepeda motor.  Dia suka berbicara dalam berbagai forum. Namun focus nya selalu tentang hal hal yang dibutuhkan namun sudah hilang dari bangsa ini. Dia berani, karena memang dia pemberani dan mempunyai banyak data dan informasi.  Dia bicara apa adanya, dengan tujuan berbicara hanya berdasarkan data dan fakta fakta objektif.  Tapi banyak orang yang merasa tidak nyaman dengan apa yang dia katakan. Hingga suatu saat dia meninggal karena terminum racun.  Pertanyaannya apakah anda masih ingat siapa dia ?

Nah dari dua penjelasan singkat diatas apakah para sahabat bisa mengingat dua dua nya?  Atau hanya mengingat hanya satu ?  Siapa yang anda ingat?   Mengapa dia yang anda ingat ?

Sumber Photo: https://id.pngtree.com/

Hidup lah adalah ingatan, dan manusia hidup untuk meninggalkan ingatan akan dia, kalau boleh selama lamanya.  Nenek moyang kita mengatakan hal  ini dalam bentuk peribahasa.  Harimau mati meninggalkan belang, manusia mati meninggalkan nama.  Nama manusia itu diingat saat dia sudah mati, meninggalkan dunia ini.

Dalam sebuah kitab ada dikatakan bahwa hidup manusia itu seperti kabut di pagi hari. Usianya hanya sebentar, begitu terbit sinar matahari maka dia pasti hilang, sirna tak berbekas. Umur manusia dalam dunia ini hanya sebentar, atau sebentar sekali sebentar kabut di pagi hari.  Ada juga yang menggambarkannya seperti daun daun pohon.  Muncul daun daun itu pada pohon yang sedang bertumbuh, namun hanya beberapa waktu kemudian jatuh kebawah, menjadi sampah.  Sebagian dibakar, Sebagian kecil dijadikan kompos untuk pupuk organik. 

Namun walaupun singkat umur manusia itu dia bisa melakukan hal hal yang akan membuat dia hidup dalam ingatan manusia dalam waktu yang lama.  Ada yang umur hidupnya hanya sebentar sekali tidak sampay 30 tahun, namun ingatan akan dia menimbulkan kebanggaan dan rasa kagum.  Ada juga yang hidup puluhan tahun bahkan hampir satu abad, karena dia diberi usia sampai 90 an tahun.  Akan tetapi orang berusaha untuk melupakannya. 

Nah pertanyaan yang paling penting yang ingin saya ajukan, bukanlah siapa mereka yang dua orang itu?  Akan tetapi anda mau menjadi atau serupa dengan  orang yang mana?  Apakah anda ingin seperti gubernur atau seperti pemuda kurus ceking itu ?  Lalu apa alasan Anda menentukan pilihan Anda?  Dan satu lagi pertanyaan nya, apakah gaya hidup anda saat ini sudah mengarahkan anda terhadap pilihan anda tadi?  Segera lah berfikir dan tentukan pilihan anda sahabat ku.  Sebab beberapa saat  lagi sinar matahari akan terbit untuk mengusir kabut.  Dauh pohon itu sudah meninggalkan warna hijaunya, dan mulai muncul warna kuning kecoklatan.  

Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan