Mohon tunggu...
Zulkifli SPdI
Zulkifli SPdI Mohon Tunggu... Guru Bahasa Arab MAN 3 Solok

Hidup akan benilai dengan amal, manusia akan berharga dengan kemanfaatannya bagi orang lain

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Kala Kiper Maju ke Depan

6 Maret 2020   06:00 Diperbarui: 6 Maret 2020   09:29 38 2 1 Mohon Tunggu...

Sahabatku yang berbahagia... selamat bertemua lagi dengan penulis dalam rangkaian aksara ini. Semoga bermanfaat ya...

Dalam sebuah permainan sepak bola, kiper merupakan orang terakhir yang bertanggung jawab untuk mengamankan gawang dari kebobolan atau kemasukan bola. Namun, terkadang kita juga pernah melihat Sang Kiper maju ke depan atau ke tengah-tengah lapangan.

Bukan hanya sesuatu yang langka dan bahkan terlihat sangat ganjil, melainkan akan bisa menjadi bencana terjadinya kekosongan gawang yang berakibat terjadinya gol bunuh diri. Hal itu tentu saja sangat merugikan tim secara keseluruhan.

Inilah sebuah ilustrasi kehidupan. Tidak semuanya harus maju ke depan. Mesti ada yang tetap bertahan di belakang untuk mencapai tujuan bersama.

Coba bayangkan, kalau dalam sebuah bus ada dua sopir yang kedua-duanya ingin mengendari bus tersebut di saat yang bersamaan tentu saja seisi bus akan terancam nyawanya bahkan orang-orang yang berada di luar bus itu sekalipun.

Tetapi seandainya mereka bisa saling berbagi peran dan bergantian mengemudikan bus yang sama, maka perjalanan yang sangat jauh sekalipun akan bisa dituntaskan dengan aman dan nyaman.

Begitulah hendaknya sikap kita dalam mengarungi kehidupan ini. Karena manusia adalah makhluk sosial, yang tidak bisa hidup sendiri, maka dia harus bisa bekerja sama dengan orang lain.

Hidup tidak akan bermakna jika ada yang hanya mementingkan egonya saja. Merasa diri yang paling segalanya. Sedangkan orang lain tidak ada apa-apanya. Maka hidup akan jauh dari kata bahagia.

Ingatlah bahwa kita bukanlah Tuhan Yang Maha Kuasa. Kita takkan mampu melakukan apapun yang kita mau hanya kita punya pangkat, jabatan bahkan harta yang melimpah sekalipun. Sejarah sudah membuktikannya. Tak ada manusia yang mampu hidup dan berkuasa sendiri tanpa disokong orang-orang di sekitarnya.

Lihatlah Fir'aun, Qarun dan lain-lain yang kisah perjalanan hidupnya diabadikan oleh Allah SWT di dalam Al quran. Fir'aun adalah sesosok manusia angkuh karena kekuasaan yang dimilikinya. Saking angkuhnya, dia malah mengaku sebagai Tuhan Maha Tinggi. Toh akhirnya dia mati dengan cara mengenaskan. Terombang-ambing dan ditelan mentah-mentah oleh Laut Merah.

Begitu juga dengan Raja Namruz yang terkenal dengan kekuasaannya yang tak tertandingi pada masanya. Namun, pada akhirnya dia meregang nyawa setelah kalah melawan seekor nyamuk. Sungguh sangat miris dan tragis.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x