Mohon tunggu...
Nanang Diyanto
Nanang Diyanto Mohon Tunggu... Travelling

Perawat yang seneng berkeliling disela rutinitas kerjanya, seneng njepret, seneng kuliner, seneng budaya, seneng landscape, seneng candid, seneng ngampret, seneng dolan ke pesantren tapi bukan santri meski sering mengaku santri wakakakakaka

Selanjutnya

Tutup

Hobi Artikel Utama

Cerita Yuyung Abdi dan Tren Fotografi

2 Maret 2019   11:33 Diperbarui: 4 Maret 2019   01:56 0 11 6 Mohon Tunggu...
Cerita Yuyung Abdi dan Tren Fotografi
Yuyung Abdi dalam kesempatan di Rebo'an Beku Institute. Dokpri

Dunia fotografi terus berkembang, baik dari sisi peralatan maupun tren.

Itu jawaban mas Yuyung Abdi ketika menjawab pertanyaan dari teman kami. Mengapa fotografi dipelajari hingga jenjang doktoral seperti yang baru saja diselesaikannya.

Banyak fotografer yang sudah jago, tapi ketika ditanya warna apa yang dijepretnya, mereka geleng kepala. Apa filosofi warna, apa alasan memadukan warna, sampai warna itu berpengaruh apa pada orang yang melihat warna. Itu baru soal urusan warna dan masih banyak lagi hal-hal yang selama ini tidak diketahui oleh para fotografer otodidak.

Acara pemotretan wedding di jalanan pada salah satu rekan kami di Beku Institute
Acara pemotretan wedding di jalanan pada salah satu rekan kami di Beku Institute
Salah satu pengambilan gambar di jalanan, saya pakai hp. Dokpri
Salah satu pengambilan gambar di jalanan, saya pakai hp. Dokpri
Belum lagi trend semakin berkembang. Suatu misal dulu foto wedding obyek suruh diam, suruh nurut, suruh berjajar, suruh ikuti kemauan fotografer. Tak ubahnya seperti pagar kabupaten, candanya.

Sekarang mulai ada wedding jurnalisme, ada wedding street dan banyak lagi perpaduan. Bagaimana foto bisa mengabadikan saat-saat sakral, yang diambil secara natural, secara candit. Tanpa dibuat-buat apa adanya. Bagaimana ekspresi, bagaimana reaksi tak terduga dibalik layar yang selama ini tidak terdokumentasikan.

Bagaimana keseruan di dapur, para ibu-ibu sedang mempersiapkan hidangan. Terutama acara-acara di daerah yang masih kental dengan adat dan budaya. Rasa kegotong-royongan dalam persiapan hajatan.

Saya jadi teringat pernah dimintai tolong motret acara hijab kabul anak dari pimpinan tempat saya bekerja. Awalnya saya menolak karena acara sakral, dan hijab kabul gak bakalan diulang lagi di lain waktu.

"Bu jangan saya, biar teman saya saja yang terbiasa wedding-an." Jawab saya kala itu. Namun beliau bersikukuh tetap saya yang motret.

"Bu.. ijab kabul itu dalam hidup cuma sekali, kalau fotonya jelek takut lain waktu lain waktu diulang ijab kabulnya.." kata saya waktu itu.
Pimpinan saya cuma jawab, asyeeeeeeeem sambil tersenyum.

Tak tahu apa alasannya setelah itu saya dimintai tolong untuk motret momen- momen seperti itu. Padahal sudah ada fotografy resmi dalam acara tersebut. 

"Aku potretkan seperti acara di pernikahan Bu Shanty.." kata pak Setyo. Begitu juga pak Enggar di kemudian hari.

Apa sih yang saya potret? Foto-foto candid, situasi hiruk-pikuknya hajatan. Yang luput dari jepretan fotografer yang memotret temanten dan acara resepsi.

Tangis haru saat pamitan pada orang tua, foto Damar Sasongko
Tangis haru saat pamitan pada orang tua, foto Damar Sasongko
Potret seorang ayah yang sedang dipotongkan kukunya saat antri dirias oleh calon perempuan. Potret mempelai perempuan yang sudah mulai dirias minta disuapi ayahnya yang sedang makan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN