Nanang Diyanto
Nanang Diyanto Perawat Kamar Operasi (PNS)

Perawat yang seneng berkeliling disela rutinitas kerjanya, seneng njepret, seneng kuliner, seneng budaya, seneng landscape, seneng candid, seneng ngampret, seneng dolan ke pesantren tapi bukan santri meski sering mengaku santri wakakakakaka

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama FEATURED

Balon Udara Tradisi yang Sebentar Lagi Punah

17 Agustus 2016   14:38 Diperbarui: 18 Juni 2018   08:01 1081 11 5
Balon Udara Tradisi yang Sebentar Lagi Punah
melestarikan Tradisi Lebaran, karya Bastian

Jepretan mas Bastian tentang persiapan penerbangan balon udara sungguh menggelitik. Berapa orang sedang memegangi balon, sebagian lagi membuat perapian dan sebagian menyulut sumbu api. Nampak pula tentengan petasan pada balon. “Melestarikan Tradisi Lebaran” judul yang tertera.

Foto ini dipajang di sebuah mall di Ponorogo dalam rangka pameran fotografi memperingati hari jadi Ponorogo ke 520. Pemeran yang diprakarsai oleh dinas pariwisata. Pameran tersebut mengambil tema Ponoragan, apa saja yang berhubungan dengan Ponorogo. Seni, budaya, wisata, kuliner, alam, dan hal-hal tentang Ponorogo.

Balon udara ikut Ponoragan?

Persiapan penerbangan balon udara didepan rumah pak Sigun
Persiapan penerbangan balon udara didepan rumah pak Sigun
balon raksasa mulai menghitam dan sudah siap terbang, Sigun
balon raksasa mulai menghitam dan sudah siap terbang, Sigun
Balon udara adalah salah satu tradisi, biasanya diterbangkan ketika hari raya Idhul Fitri dan peringatan kemerdekaan seperti hari ini. Entah kapan mulainya, yang saya tahu sejak kecil tradisi itu sudah ada. Setiap lebaran dan 17 Agustus-an tiap desa berlomba-lomba menerbangkan balon, semakin besar balon semakin membuat kebanggaan. 

Dulu berbahan kerangka bambu tipis dengan kertas minyak (kertas layangan). Karena harga plastik semakin terjangkau dibuat bahan plastik. Plastik selain lebih kuat juga lebih mudah mengikuti pola. Begitu juga kerangka berbahan plastik dan diberi yang ringan. Tradisi tetap sama, hanya bahan dan ukurannya semakin lama semakin besar.

himbauan dari kepolisian yang beredar di medsor, sumber fb Damar
himbauan dari kepolisian yang beredar di medsor, sumber fb Damar
Minggu-minggu ini beredar selebaran di medsos larangan dari kepolisian pelarangan penerbangan balon udara, karena membahayakan. Membahayakan penerbangan salah satunya. Entah bagaimana keberlangsungan tradisi ini tahun depan. Tentunya faktor-faktor keamanan dan resiko harus diperhatikan. Apapun historisnya tradisi tapi kalau menyangkut keselamatan hajat hidup orang banyak harus dipertimbangkan.

Belum lagi banyaknya sampah balon yang tersangkut di jaringan listrik PLN, tentu juga membahayakan.

antar kota antar propinsi
antar kota antar propinsi
Teman saya yang rumahnya Yogyakarta pernah  mengatakan Ponorogo selain kota reyog juga kota balon. Entah itu sindiran atau bagaimana. Menurutnya berkali-kali ditemukan balon yang sudah terjatuh di wilayah Yogyakarta. Balon-balon tersebut bertuliskan nama kelurahan di Ponorogo.

Begitu cerita penjual mainan di daerah Kepanjen Malang kemarin. Ada kejadian kandang ternak di wilayahnya terbakar akibat kejatuhan balon udara. Untung kandang tersebut bisa segera dirobohkan sehingga tidak merembet ke rumah induk. Sumbu masih menyala padahal jarak Ponorogo-Malang lumayan jauh, biasanya pula balon baru terjatuh bila api di sumbu sudah mati. Entahlah ini balon dari Ponorogo atau bukan. Penjual mainan tersebut yakin balon dari Ponorogo karena ada tulisan nama desa yang disematkan pada balon tersebut.

“Hebat orang desa Ponorogo bisa menerbangkan balon sampai Malang....” katanya sambil menyerahkan uang kembalian atas maian yang saya beli.

Menurutnya lagi tak hanya balon yang membakar kandang ternak tapi sering kali kota tersebut menjadi tempat pendaratan balon-balon dari Ponorogo, tanpa sengaja.

Mungkin pemerintah daerah Ponorogo dalam hal ini dinas pariwisata bisa mengakomodir. Tradisi tetap bisa jalan tapi tidak membahayakan. Entah seperti festival balon yang dikelola dan diberi pengamanan seperti tali, sehingga balon bisa dikendalikan seperti layang-layang. Entah bagaimana dipersalahkan atau di tanah lapang.

Meski himbauan dan larangan dari kepolisian sudah terbit tapi belum tersosialisasikan. Perlu pemahaman bagi masyarakat akan bahaya dan resiko tradisi balon udara.

Terima kasih mas Bastian dan Pak Sigun atas foto dan ceritanya.

#PonorogoAdalahRindu