Mohon tunggu...
Nanang Diyanto
Nanang Diyanto Mohon Tunggu... Travelling

Perawat yang seneng berkeliling disela rutinitas kerjanya, seneng njepret, seneng kuliner, seneng budaya, seneng landscape, seneng candid, seneng ngampret, seneng dolan ke pesantren tapi bukan santri meski sering mengaku santri wakakakakaka

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Pasang Surut Seni Jaran Kepang Di Ponorogo

30 Agustus 2014   21:10 Diperbarui: 18 Juni 2015   02:04 549 2 4 Mohon Tunggu...

[caption id="" align="aligncenter" width="567" caption="Jaran kepang, jaran dor, Senterewe, Jaran Thik, Kuda Lumping "][/caption]

Ada yang baru di peringatan hari Jadi Kabupaten Ponorogo kemarin, ada 5-7 kelompok peserta yang menampilkan seni Kuda Lumping, dan ini baru pertama kalinya terjadi. Orang sering menyebut Sentherewe, Jaran Thik, Jaran Kepang, Jaran Pegon, Jaran Dor namun kesemuanya mirip dalam penampilan maupun iringan gamelan serta tariannya.

Ada semacam makna rekonsialisasi, karena masyarakat Ponorogo beranggapan kedua seni ini dulu bertolak belakang atau bermusuhan.

Masih terngiang di ingatan penulis waktu kecil ketika nenek penulis melarang ketika mau menonton seni Jaran Kepang ini, nenek bilang tabu, karena seni ini kental dengan syetan dan dedemit, dan puncaknya ketika kakak perempuan penulis terinjak orang yang ndandi (kesurupan), dan kakak harus dirawat di puskesmas.

[caption id="" align="aligncenter" width="563" caption="jaran thik di hari Jadi Ponorogo"][/caption]

Namun intinya bukan itu nenek melarang, menurut mbah Panut yang kalau itu penulis curhati jaman masih anak-anak, mbah Panut bilang Jaran Kepang indentik dengan musrik, mulai dari persiapan yang memakai kemenyan dan wewangian dan bunga bungaan. Penulis waktu itu protes reyog dadag juga memakai juga. Mbah Panut diam sambil berkata kelak kalau saya dewasa akan tahu apa alasannya.

Penulis masih teringat ketika itu para penari jathil reyog anak-anak laki-laki sebaya penulis, dan belum perempuan seperti sekarang ini, itu di era tahun 70-80 an. Teman laki laki yang jadi penari jaranan reyog dianggap banci di sekolah, dia selalu necis perpakaian, dan ngomongnya kelemak kelemek seperti perempuan, dan ditangannya hampir selalu memakai jam tangan yang ada krepyaknya warna gilap terang, dan waktu tampil dimake up halus seperti perempuan.

[caption id="" align="aligncenter" width="567" caption="celengan dan penari jaran kepang"][/caption]

Dan kebetulan kakak sepupu ada yang mencuri curi kesempatan untuk begabung seni kuda lumping di dusun sebelah,  pada waktu itu kakak sepupu bilang, ndak mau jadi penari jathil reyog karena takut dikeloni oleh pembarong. Terang saja make up penari jarang kepang didominasi merah dan hitam yang sangar dan menakutkan pikir saya kalau itu.

Penulis kecilpun mencuri curi kesempatan ikut kakak sepupu tampil, ternyata seni jaran kepang di dusun sebelah adalah buat tandingan dengan seni reyog dadag yang dianggap keliru karena melegalkan hubungan sejenis antara penari jathil laki  laki dengan pembarong atau para orang kaya yang kala itu mengasuh gemblag atau penari jathil reyog tersebut.

[caption id="" align="aligncenter" width="420" caption="mata merah, melilik penari sudah mulai kesurupan"][/caption]

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x