Mohon tunggu...
Birgaldo Sinaga
Birgaldo Sinaga Mohon Tunggu... -

Anak bangsa yang ingin setiap anak bangsa maju berkembang tanpa ada intimidasi, perbedaan perlakuan dan ketidak adilan.

Selanjutnya

Tutup

Politik

Bung Ara Jawaban untuk Sumut 1?

11 September 2016   09:40 Diperbarui: 11 September 2016   11:49 599 2 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Awal September lalu saya pulang ke Medan, kampung halamanku. Sebelum Bandara megah Kuala Namu berdiri, Bandara Polonia di tengah kota menjadi satu satunya bandara yang melayani penerbangan dari dan ke Medan. Letaknya yang di tengah kota tidak layak dipertahankan lagi sebagai syarat sebuah bandara yang aman dan nyaman.

Apa ya yang nampak berbeda kulihat di Kota Medan sejak kutinggalkan kota ini tahun 1997 lalu?? Salah satunya Bandara Kuala Namu nan megah ini. Ini membanggakan Kota Medan  meski Bandara Kuala Namu terletak di Kabupaten Deli Serdang.

Selain itu?? Ahhh...aku malu mau mengatakannya. Ingatanku 20 tahun lampau saat naik angkot setiap hari melalui jalanan kota Medan tidak nampak ada perubahan. Jalanan masih berdebu. Kering. Angkot masih seenaknya berhenti ngetem menunggu penumpang. Ribuan becak dengan terpal penutup kusam ngetem dipinggir pinggir jalan memambah kekumuhan.

Kota Medan bak kota tua yang kehabisan gagasan bagaimana mempercantik diri. Infrastruktur bopeng bopeng. Banjir menjadi hal biasa. Suasana kebatinan publik campur aduk antara marah, dongkol, kecewa dan patah harapan. Uang APBD berlimpah. Medan menjadi pusat hub antar kota antar provinsi 33 kabupaten kota Provinsi Sumut. Sumber daya manusia cukup. Sayangnya kekuatan dan potensi itu tidak berarti.
Sumut atau Medan bak kota tak bertuan. Siapa kuat dia yang menang. 

Kegetiran warga Kota sudah pada titik nadir. Bayangkan Gubernur dan Walikotanya masuk penjara karena serakah bin tamak. Anggota DPRDnya juga setali tiga uang. Ikut bermain dengan pejabat menjarah uang rakyat. Mereka berkongkalingkong menjadi pemain pat gulipat merampok uang APBD. Ujungnya ikut masuk penjara KPK.

Apalagi yang bisa diharapkan dari Kota Medanku?

"Jangan pesimis Bang, kita harus tetap optimis", ujar Bang Thomson kawan ngopi di ruangan merokok di Kuala Namu Air Port tadi siang.

"Abang yakin Sumut bisa berubah?", sergahku.

"Semuanya bisa asal kita mendapat penimpin yang benar seperti Surabaya atau Jakarta", balasnya tegas.

Hnmm...aku mengisap rokok dalam dalam. Gumpalan asap putih menutupi wajah penuh percaya dirinya.

"Tapi siapa pemimpin itu Bang", tanyaku.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan