Mohon tunggu...
Fintecher Gaul
Fintecher Gaul Mohon Tunggu... Penikmat Pasar Modal

Penikmat Pasar Modal

Selanjutnya

Tutup

Tekno Pilihan

Head to Head Kejeniusan IPOTPAY Vs Jenius

16 Oktober 2017   15:05 Diperbarui: 16 Oktober 2017   15:27 0 1 0 Mohon Tunggu...
Head to Head Kejeniusan IPOTPAY Vs Jenius
Jenius Vs IPOTPAY

"Everybody is genius. But if you judge a fish by its ability to climb a tree, it will spend its whole life believing that it is stupid," begitu kata sosok jenius yang tak diragukan lagi Albert Einstein.

Jenius itu bukan sembarang kata. Kata ini kalau disandang tanpa bukti justru akan menjadi bumerang. Jenius merujuk pada orang yang mempunyai kapasitas alami di bidang intelektual. Dengan kata lain, jenius merujuk pada seseorang dengan kemampuan alami yang istimewa dalam bidang tertentu seperti seni, literatur, musik atau matematika.

Masalahnya menjadi lain, ketika kata jenius dijadikan nama untuk sebuah produk seperti Jenius dari Bank BTPN. Klaim prematur bisa menjadi bumerang manakala tak terbukti tingkat kejeniusannya.

Tak ada yang melarang penggunakaan kata jenius untuk menamai sebuah produk. Hanya saja, sebenarnya ada tanggungjawab yang tidak ringan disematkan di dalamnya. Jenius yang tak terbukti hanya akan memperolok diri sendiri.

Tokoh-tokoh jenius dunia jelas bukan pribadi yang menyandang sebutan tokoh jenius karena klaim diri. Jenius itu disematkan secara sosial. Ia lahir secara alamiah.

Albert Einstein. Siapa yang tidak kenal tokoh jenius yang satu ini. Fisikawan ini mampu mengubah cara pandang ilmu fisika. Meskipun sewaktu kecil sempat dianggap sebagai anak yang bodoh, fakta bicara lain. Ia justru menjadi salah satu manusia yang mampu mengubah dunia, bahkan juga bikin bom atom.

Ada lagi, Judit Polgar dari Hungaria. Ia mendapat predikat Grandmaster pada usia 15 tahun 4 bulan. Dia adalah wanita pertama yang mengalahkan juara catur dunia, Gary Kasparov. Ia seperti Kasparov yang menduduki peringkat 1 dunia di kejuaraan catur pada usia 22 tahun. Ia berhasil mengalahkan komputer Deep Blue milik IBM pada 1996, meskipun setahun kemudian dia dikalahkan balik dengan komputer catur canggih ini.

Leonardo Da Vinci adalah seorang ahli di bidang musik, matematika, arsitektur, geologi, kartografi dan seni. Mahakarya yang terkenal darinya adalah lukisan Monalisa dan Perjamuan Terakhir.

Stephen Hawking, penemu teori lubang hitam ini dianggap sebagai ahli sains, ahli kosmologi, teoritis fisikawan yang tak pernah gagal mengejutkan semua orang dengan temuan-temuannya. Terence Tao adalah ahli matematika dengan spesialisasi analisis harmonik. Uniknya, ia menerima gelar PhD pada usia 20 tahun dan menjadi professor hanya selang 4 tahun setelahnya.

Christoper Hirata, seorang jenius yang sudah bekerja di NASA pada umur 16 tahun. Gelar PhDnya diraih pada usia 22 tahun di Princeton. Sekarang, profesinya adalah pengajar Astro Fisika di CIT, Amerika. Kim Ung Yong, insinyur asal Korea Selatan ini mempunyai IQ 210 dan ia mampu menghafal banyak bahasa. Ia sudah pandai membaca dan bicara dalam 4 bahasa sejak umur 3 tahun.

Sosok jenius lainnya Marilyn Vos Savant. Perempuan berdarah Jerman-Italia ini aktif dalam dunia tulis-menulis dan mampu memberikan saran dan jawaban tentang pertanyaan apapun.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2