Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum, Tan keno kinoyo ngopo

Aku Manusia Soliter, Latihan Moksa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Metamorfosis dan Evolusi Agama

18 Februari 2024   23:03 Diperbarui: 18 Februari 2024   23:03 111
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Metamorfosis Dan Evolusi Agama-Agama

Agama berkembang seiring dengan evolusi sosiokultural. Sistem keagamaan termasuk dalam masa sejarah, dengan alasan yang sama  sistem tersebut merupakan bagian dari sistem sosiokultural yang bersangkutan: sistem tersebut muncul di dalamnya dan berkembang bersamanya. Semua perubahan evolusioner disebabkan oleh ketidakstabilan sistemik dan, secara umum, merupakan respons terhadap kebutuhan adaptasi dan kelangsungan hidup. Faktanya, terdapat hubungan yang jelas antara evolusi budaya dan evolusi agama dalam budaya. Hubungan antara yang satu dengan yang lain nampaknya tidak dapat dipisahkan, meskipun disarankan untuk tidak membingungkan mereka dan mempertahankan perbedaan teoritis antara keduanya.

Ketika ditanya apakah agama merupakan subsistem spesifik dari sistem sosial atau sebuah dimensi yang melekat pada salah satu subsistem yang membentuk masyarakat, jawabannya adalah keduanya. Memang benar,  di mana pun, kita menemukan subsistem tertentu, baik yang dilembagakan maupun karismatik, sebagai suatu aktivitas yang terbatas pada waktu khusus. Namun, pada saat yang sama, kami mengamati  dimensi ini merupakan dimensi yang ada di mana-mana, sehingga memungkinkan untuk menganalisis implikasi keagamaan dari setiap subsistem atau aktivitas suatu masyarakat, atau bahkan seseorang. Implikasi keagamaan yang umum ini tidak harus sesuai dengan apa yang orang anggap sebagai agama yang sudah mapan. Karena ada pilihan-pilihan efektif, tidak terkecuali agama, yang merupakan akibat dari penolakan praktis, baik secara keseluruhan atau sebagian, terhadap agama yang diakui secara eksplisit.

Kami menganggap  setiap tradisi keagamaan merupakan suatu sistem yang kompleks, yang mengembangkan kehidupannya di tengah keadaan yang berubah, dan dalam interaksinya dengan keadaan tersebut, struktur dan fungsinya dipertahankan atau diubah. Seperti sistem apa pun, sistem keagamaan terdiri dari sebuah inti yang mencakup pesan dasar: keyakinan mendasar dan postulat suci tertinggi (Rappaport). Di dalamnya kita harus menambahkan seperangkat subsistem yang diartikulasikan di sekitar nukleus dan perangkat imunologi yang melindunginya dari serangan eksternal dan mencoba menyelaraskan kontradiksi internal. Inti secara implisit berisi kode, seperti genom yang menghasilkan pesan dalam bentuk sejarah yang mengekspresikan dan menafsirkannya dengan cara yang sangat beragam. Dalam konten inti ini, pandangan dunia, nilai-nilai, simbol-simbol penting dan organisasi dasar disintesis. Harus ditegaskan  unsur-unsur ini hanya muncul dalam bentuk-bentuk sejarah: rumusan iman, prinsip-prinsip etika, aturan-aturan liturgi dan lembaga-lembaga hierarkis, semuanya merupakan varian dari suatu tema yang sudah merupakan penafsiran sejak awal.

Dalam formulasinya, sistem keagamaan bisa menghadirkan visi dunia yang kurang lebih terbuka, atau doktrin yang kurang lebih tertutup secara dogmatis, yang mungkin kaku dalam representasi kuno. Namun, meskipun konfigurasi sakral tertua berupa mitos, ritus, dan praktik tetap dipertahankan, hal tersebut tidak boleh diharapkan tidak berubah. Seiring berjalannya waktu, kemungkinan besar makna dan bentuk penggunaan sosialnya akan terus berubah.

Perkembangan sejarah milenium dapat ditandai dengan adanya kecenderungan umum, mungkin karena dominannya salah satu komponennya, baik itu mitos, ritus, norma etika, cara organisasi, atau karakter prototipikal. Dalam pengertian ini, terdapat perbincangan tentang orientasi atau tipe yang dominan di setiap aliran besar kehidupan beragama: sosok orang bijak dalam peradaban Tiongkok, tokoh mistik di India, dan tokoh nabi dalam agama-agama Ibrahim (Abraham).  

Setiap sistem keagamaan mengatur dirinya sendiri dengan menyesuaikan komponen-komponennya dan kesesuaiannya dengan masyarakat. Pemerintah terus melakukan reorganisasi dan mencoba menanggapi tantangan ekosistem politik dan sosial. Dari situlah muncul derivasi dan penyimpangan sejarah, ke berbagai arah, yang menjadi jalur evolusi. Dari waktu ke waktu, inovasi-inovasi signifikan muncul dan hal ini dapat mengarah pada morfogenesis sistem yang dapat diterima dan diperbarui. Namun, pada saat-saat kritis tertentu, diversifikasi yang dilakukan mengarah pada perpecahan, akibat penolakan sektor-sektor yang paling tradisionalis terhadap perubahan. Dalam kasus ekstrim, pesan awal diubah, menimbulkan mutasi pada kode pembangkit, hingga melahirkan agama baru. Meskipun meneruskan tradisi yang sama, akibat yang paling normal adalah  modifikasi-modifikasi penting terhadap pengakuan iman terjadi seiring berjalannya waktu, sehingga memunculkan suksesi  dan superposisi   paradigma sejarah dari keyakinan agama yang sama.

Perlu dibedakan antara tahapan evolusi agama, dari sudut pandang antropologi, dan fase perkembangan tradisi-tradisi besar, dari sudut pandang sejarah peradaban. Pada pendekatan pertama, terdapat teori klasik seperti yang dirangkum oleh Marvin Harris, yang menetapkan empat jenis utama aliran sesat dengan implikasi evolusioner, sesuai dengan skala integrasi sosiokultural: aliran sesat individualistis, aliran sesat perdukunan, aliran sesat komunitas, dan aliran sesat gerejawi.

Perubahan struktural agama mengikuti urutan tertentu di semua wilayah, sehubungan dengan peningkatan besaran demografi dan kompleksitas organisasi. Tradisi-tradisi keagamaan besar (Hindu, Budha, Tao, Konghucu, Ibrani, Kristen, dan Islam) semuanya termasuk dalam kategori aliran sesat gerejawi, artinya, mereka merupakan agama terorganisir di tingkat negara.

Para ahli sejarah agama menyoroti fase-fase berbeda yang dilalui agama-agama sepanjang zaman. Seperti telah saya tunjukkan, setiap tradisi besar didasarkan pada inti kebenaran dan postulat yang esensial, yang rumusannya tentu bersifat historis sejak saat-saat aslinya. Inti tersebut, meskipun sistemnya masih dapat dikenali, tetap dipertahankan dalam pola yang terus berubah, dirumuskan ulang berkali-kali, diorientasikan ulang dalam fungsi sosialnya, ditafsir ulang dari mentalitas baru, direformasi sebagai respons terhadap krisis.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun