Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum, Tan keno kinoyo ngopo

Aku Manusia Soliter, Latihan Moksa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Hal Mistis?

8 Februari 2024   22:06 Diperbarui: 8 Februari 2024   22:17 86
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Tractatus Logico Philosophicus/dokpri

Apa itu hal "Mistis"

Ludwig Wittgenstein (1889/1951) adalah salah satu dari sedikit pemikir yang memprakarsai dua arah terkenal dalam berfilsafat atau setidaknya memberi mereka dorongan yang signifikan. Karya awalnya  Tractatus Logico Philosophicus (1921/1922) adalah buku kunci untuk filsafat yang berkomitmen pada logika formal dan hubungan dekat dengan empirisme dan tema klasik metafisika dan  teologi rasional terdengar jauh dan tidak masuk akal. Setelah periode pergolakan intelektual, Wittgenstein mengerjakan Investigasi Filsafat (diterbitkan  tahun 1952) hingga dua tahun sebelum kematiannya. Karya ini meresmikan arah filsafat yang sama sekali berbeda, yaitu filsafat bahasa normal. 

Penyelidikan filosofis telah menemukan beberapa penerimaan yang menarik dalam teologi   khususnya di wilayah Protestan. Hal ini cukup mencengangkan karena topik keagamaan hampir tidak berperan di dalamnya. Segalanya benar-benar berbeda di Tractatus. Ketika sampai pada pertanyaan tentang keterwakilan dari apa yang tidak dapat direpresentasikan, ada baiknya kita mencermati hal ini karena Wittgenstein memperkuat kecenderungan yang dapat dilihat dalam Kant, namun menetapkan aksennya sendiri.

Ludwig Wittgenstein (1889-1951) bukan hanya seorang filsuf analitik yang hebat tetapi  seorang yang memiliki kepekaan mistik yang mendalam: Yang mistis bukanlah keadaan di dunia ini, melainkan keberadaannya. Memandang dunia sub specie aeterni berarti memandangnya sebagai suatu keseluruhan  suatu keseluruhan yang terbatas. Merasakan dunia sebagai suatu kesatuan yang terbatas  inilah yang bersifat mistik. Jika jawabannya tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata, maka pertanyaan pun tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata. Teka-teki itu tidak ada. Memang ada hal-hal yang tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata. Mereka membuat diri mereka nyata. Hal ini lah yang disebut mistis (Tractatus Logico-Philosophicus).

Wittgenstein sepertinya menunjukkan dengan cara ini salah satu kesalahpahaman filosofis: ketika seorang pemikir mencoba berdiskusi dengan orang lain, maka dengan beberapa elemen dunia tempat ia tinggal, tentang keberadaan dunia secara keseluruhan (bahkan jika itu akan terjadi; keseluruhan yang tak terbatas). Mereka sama sekali tidak mampu memberikan jawaban yang benar-benar penting baginya, dan dia  tidak mampu memberikan penjelasan seperti itu kepada mereka.

Mungkin  tidak ada gunanya mengharapkan jawaban berharga dari makhluk yang ditemui dalam mimpi (jelas) mengenai penyebab dan makna mimpi tersebut. Namun demikian, percakapan semacam ini bisa menjadi kesempatan untuk mendapatkan wawasan tentang sifat negara ini. Dan pengalaman seperti itu dapat diungkapkan secara verbal sebagai sesuatu yang serupa dengan hal tersebut: Adalah salah satu orang yang ada dalam mimpi, sama nyatanya dengan orang lain, dan pada saat yang sama atau pada saat yang sama seluruh dunia mimpi diwujudkan sepenuhnya. Namun demikian, kata-kata tersebut masih belum sesuai dengan kenyataan.

Inti dari warisan metafisik   semua upaya yang tercatat untuk menciptakan teori umum tentang keberadaan   mungkin merupakan contoh paling menarik dan mengesankan dari upaya sia-sia dalam sejarah umat manusia. Paradoksnya  alasan penting mengapa teks metafisika layak dipelajari, sebagai awal pencarian jati diri yang inspiratif dan menggugah pikiran.

Mistis adalah apa yang paling dimiliki, hadir tanpa syarat, melampaui kata-kata.Wittgenstein menutup Tractatusnya dengan kalimat terkenal tentang Das Mystische: Apa yang tidak dapat kita bicarakan harus kita lewati secara diam-diam. Akan lebih tepat lagi jika tidak mengatakan satu kalimat pun.

 Konkritnya adalah bagi Wittgenstein, mistik adalah wawasan: dunia itu ada. Hal yang tidak dapat dibenarkan dan dapat diperdebatkan inilah yang penting. Wittgenstein menempatkan hal ini sebagai pusat pemikirannya ketika ia berbicara tentang batas-batas ilmu empirik. Ilmu pengetahuan alam hanya dapat menggambarkan bagaimana dunia ini, tetapi secara filosofis tidak dapat menjelaskan apa yang ada di dunia.

Bagi Wittgenstein, mistik muncul dari keterbatasan apa yang dapat dipikirkan dan dikatakan;  Yang mistik adalah kebalikan dari yang logis, yang dapat dipikirkan, yang dapat dikatakan; Wittgenstein menulis: Perasaan dunia sebagai suatu keseluruhan yang terbatas adalah mistik. Jadi ini adalah tentang perasaan melihat keseluruhan dunia, keseluruhan ini tidak bisa lagi dikatakan, tapi hanya bisa dimaksudkan, yaitu diperlihatkan, dan dengan demikian keseluruhan ini menunjukkan dirinya sebagai sesuatu yang tidak bisa diungkapkan.

Jika kita mentransfer wawasan ini ke dalam bentuk agama yang dihidupi, secara teologi sampai pada kesimpulan: Filsafat harus menggambarkan bagaimana umat beragama berbicara dalam konteks kehidupan yang mana. Ia harus memperhatikan bagaimana ekspresi keagamaan digunakan, dalam permainan bahasa yang mana, dalam bentuk kehidupan yang mana. Dan   atau dengan kata lain Percaya pada Tuhan berarti memahami pertanyaan tentang makna hidup. Percaya pada Tuhan berarti menyadari  fakta-fakta dunia belum terungkap.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun