Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum, Tan keno kinoyo ngopo

Aku Manusia Soliter, Latihan Moksa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Retorika Burke (1)

8 Februari 2024   19:33 Diperbarui: 8 Februari 2024   19:54 77
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa Itu Retorika Kenneth Burke (1)

Hubungan antara filsafat, retorika, dan persuasi tidak pernah dapat dipisahkan. Ada ketegangan di antara mereka sejak kemunculan mereka di Yunani. Konflik ini secara khusus diungkapkan dengan jelas dalam karya Nietzsche, Marx, Freud dan Heidegger serta para penulis yang terinspirasi oleh mereka. Dengan menggunakan masalah retoris secara langsung atau tidak langsung, para pemikir ini mengacaukan filsafat secara keseluruhan. Untuk menjelaskan konflik yang mendalam ini, diberikan tinjauan sejarah tentang berbagai aspek ketegangan lama. Titik awalnya selalu merupakan permasalahan yang diajukan oleh Nietzsche, Marx, Freud dan Heidegger dkk.

 Bahasa sebagai Tindakan Simbolik, seperti yang diceritakan oleh subjudulnya, mengumpulkan banyak esai Kenneth Burke   yang telah muncul.misalnya dalam essainya di tahun 1951, Retorika   Lama dan Baru, Kenneth Burke mengontraskan dua konstruksi retorika yang membedakan pandangan tradisional dari pandangan kontemporer: Istilah kunci dari retorika lama adalah 'persuasi', dan penekanannya adalah pada rancangan yang disengaja. Istilah kunci dari retorika 'baru' ini adalah 'identifikasi', yang dapat mencakup faktor yang sebagian 'tidak disadari' sebagai daya tariknya.

Dengan definisi ini dan serangkaian karya penguatan yang mengesankan, Kenneth Burke telah memenuhi syarat sebagai pemimpin magisterial dari pendekatan retorika modern, Retorika Baru, yang, dari sudut pandang penelitian Jerman, selalu dilihat sebagai fenomena khusus Amerika, mengingat Advokat lain berlatar belakang AS, seperti Richard M. Weavers, Ivor A. Richards, dll.

Kenneth Burke (lahir dengan nama Kenneth Duva Burke, 15 Mei 1897-19 November 1997) adalah kritikus sastra Amerika  pernah menganalisis retoris tentang alam pengetahuan dan pandangannya terkait sastra sebagai tindakan simbolik yang di mana bahasa dan agensi manusia bergabung. Kenneth Burke merupakan kritikus dari teori dramatisme yang memiliki pandangan manusia sebagai aktor yang seharusnya menggunakan simbol dalam berbagai pelaksanaan seperti refleksi, representasi, seleksi, dan defleksi dengan realitas. Namun dalam teori dramatisme, manusia menggunakan simbol dalam membuat, menggunakan, dan menyalahgunakan simbol.

Seperti kaum modernis lainnya, Burke menaruh perhatian pada peran hierarki dalam bahasa dan pengetahuan (retorika), sama seperti Foucault yang memusatkan perhatian pada ketertiban dalam masyarakat. Jadi, kita dapat mengatakan  Burke adalah gabungan dari Foucault (hierarki, keteraturan), Richards (seruan retoris, analisis retoris dan teori), dan linguistik (bahasa, simbolik). Atau saya percaya itulah peran mistisisme dalam Burke   sesuatu yang mirip dengan simbol dalam teori bahasa sebelumnya.

Burke ingin mengedepankan identifikasi dalam tulisan/retorika, dengan mengklaim  dengan istilah ini sebagai instrumen, kami berupaya menandai bidang retorika, dengan menunjukkan bagaimana motif retorika sering kali muncul di tempat yang biasanya tidak dikenali, atau dianggap milik...kami juga berusaha mengembangkan subjek kami melampaui batas-batas retorika tradisional;

Burke ingin kita memandang rumusan retorika = identifikasi bukan sebagai pengganti melainkan narasi tambahan (yang secara tradisional kita pahami sebagai retorika = persuasi). Oleh karena itu, persuasi dan identifikasi bekerja secara beriringan, bukan bertentangan satu sama lain.

Tujuan dari buku ini, menurutnya, adalah untuk menulis filsafat retorika karena perhatiannya pada perangkat retorika, saran untuk memperluas kanon retorika, dan penggunaan analisis retorika untuk menyoroti teks dan hubungan manusia;

Bahasa, seperti fungsi biologis lainnya, berakar pada momen-momen kontradiktif yang terjadi secara bersamaan, itulah sebabnya ia mengklaim  ekspresi impuls adalah represi terhadap orang lain. Kita dapat dengan mudah memperluas hal ini dengan mengartikan  ekspresi di satu sisi berasal dari represi di sisi lain. Bahasa, menurutnya, hanyalah salah satu bentuk mistisisme. Dan kekuatan mistisisme diperkuat oleh hierarki. Dia menyimpulkan bukunya sebagai berikut, dengan menggabungkan bahasa, mistisisme, dan retorika:

Namun karena, baik atau buruk, misteri hierarki selalu bersama kita, marilah kita, sebagai pelajar retorika, mencermati berbagai daya tariknya, dengan rasa cemas dan gembira. Dan yang terakhir, marilah kita amati, semua yang ada di sekitar kita, yang selamanya mendorong kita, meskipun mungkin terpecah-pecah, motif yang mencapai identifikasi utamanya dalam pemikiran, bukan mengenai bencana universal, namun dalam tatanan universal   seperti dalam retorika dan dialektika. simetri metafisika Aristotelian, dimana semua kelas makhluk diatur secara hierarkis dalam suatu rantai atau tangga atau piramida nilai yang meningkat, masing-masing jenis berjuang menuju kesempurnaan dari jenisnya, dan seterusnya menuju jenis berikutnya di atasnya, sementara perjuangan dari keseluruhan seri menuju Tuhan sebagai pusat perhatian dan hal-hal ringan yang dicintai, akhir dari semua keinginan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun