Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum, Tan keno kinoyo ngopo

Aku Manusia Soliter, Latihan Moksa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Spencer, Darwin, Nietzsche Evolusi sebagai Ideologi

3 Januari 2024   18:41 Diperbarui: 3 Januari 2024   18:55 78
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Spencer, Darwin, Nietzsche Evolusi  Sebagai  Ideologi  

Apa yang dimaksud dengan teori evolusi Darwin masih belum jelas untuk waktu yang lama, tidak hanya di kalangan Nietzsche, tetapi juga di kalangan penafsir Darwin, yang menjadi asal mula Nietzsche, dan bahkan di kalangan Darwin sendiri. Terhadap teori ilmiah tentang evolusi, yang merevolusi biologi dan lambat laun menyebabkan disiplin-disiplinnya terfragmentasi sehingga menghasilkan kesatuan sintetik dan yang kini secara umum diakui di kalangan para ahli biologi, pandangan dunia ilmiah dan ideologi politik dengan cepat mengikuti jejaknya, dan Darwinisme diperebutkan di semua tingkatan, namun sebagian besar tidak terdiferensiasi dengan jelas. Nietzsche ingin memisahkan dengan jelas pertanyaan Bagaimana kita memahami dunia? dan Bagaimana kita mengatur kehidupan kita? dan menuduh Strauss membingungkan dan mengaburkan pertanyaan kedua dengan mencampuri teori Darwin. Nietzsche juga sering membiarkan level-level tersebut saling mempengaruhi. 

Dia selalu berusaha untuk terlibat dengan ilmu pengetahuan, namun mendekatinya secara filosofis atau, seperti yang dia sebut, secara heroik: dia tidak lagi memperlakukannya hanya sebagai sesuatu yang ketat, dingin, bijaksana, tetapi sebagai prospek yang mengejutkan, sebagai sebuah Berpikir berani, berdiri sendirian melawan semua setan dan dewa (Nachlass 1881). Dalam studinya tentang sains, ia sering kali tidak melampaui pengetahuan umum dalam banyak hal; tapi ini cukup untuk membuat hasil mereka bermanfaat bagi filosofinya. Dia menerima penelitian tersebut dengan sangat percaya diri sehingga dia selalu mampu mengenali prasangka yang mendasari penelitian tersebut. Oleh karena itu, ia tidak tertarik untuk membenarkan atau menyangkal teori evolusi Darwin dan filsafatnya  pada akhirnya kebingungan ini berkembang sedemikian rupa sehingga Darwinisme dipandang sebagai sebuah filsafat;

Sebaliknya, doktrin perkembangan spesies biologis berfungsi sebagai dorongan dan titik acuan bagi kebenaran tertinggi tentang aliran segala sesuatu yang heroik. Namun sejarah, etnografi, estetika dan banyak hal lainnya juga berperan di sini. Sebagai seorang filsuf, Nietzsche mencoba menghadirkan struktur serupa pada semua   bahkan 'peristiwa' yang paling beragam sekalipun. Bukti ilmiah dan konsep filosofis harus dipisahkan. Oleh karena itu, pertama-tama kita harus menjelaskan bagaimana Nietzsche memahami teori evolusi secara ilmiah.

Charles Darwin masih bertanggung jawab atas berbagai bentuk kekuatan manusia hingga saat ini. Hak pihak yang lebih kuat untuk menundukkan yang lebih lemah sering kali ditelusuri kembali ke teori evolusi naturalis Inggris   teori ini mencakup perilaku kompetitif individu serta hierarki sosial dan ketidakadilan, serta perkelahian dan peperangan.

Darwin sendiri mendasarkan teorinya terutama pada dunia hewan dan tumbuhan dan berulang kali menjauhkan diri dari analogi sosial. Darwinisme Sosial tidak hanya menerapkan doktrin seleksi alam Darwin pada sejarah manusia, tetapi juga menyatakan perjuangan antar manusia, ras, dan bangsa sebagai hukum alam. Seleksi melalui perjuangan untuk hidup dan survival of the fittest segera dilihat sebagai hal mendasar yang konstan dalam keberadaan manusia dan sebagai penyebab utama persaingan, perjuangan dan perang.

Filsuf dan sosiolog Inggris Herbert Spencer, bukan Darwin, yang menciptakan moto terkenal Survival of the fittest pada tahun 1864. Darwin mengadopsi ungkapan tersebut dalam edisi bahasa Inggris kelima dari karyanya The Origin of Species, yang terbit pada tahun 1869, dan menggunakannya sebagai tambahan pada istilah teknisnya tentang seleksi alam. Bagi Spencer, evolusi terutama berarti perjuangan untuk eksistensi. Spencer, bukan Darwin, yang menjadi salah satu pendiri Darwinisme sosial, yang menerapkan prinsip biologis seleksi alam pada semua hubungan sosial.

Spencer mewakili liberalisme radikal di mana setiap orang adalah pencipta keberuntungannya sendiri, namun setiap orang juga harus disalahkan atas kemalangannya sendiri. Oleh karena itu, dia dengan tegas menolak tunjangan kesejahteraan negara. Yang superior harus mengambil keuntungan dari superioritasnya, dan yang inferior mengambil keuntungan dari inferioritasnya.   Jika setelah berakhirnya perjuangan militer untuk eksistensi di antara masing-masing masyarakat, yang tersisa hanyalah perjuangan industrial untuk eksistensi, maka yang terakhir adalah perjuangan industri untuk eksistensi. kelangsungan hidup dan Penyebaran harus diperuntukkan bagi masyarakat yang menghasilkan individu-individu terbaik dalam jumlah terbesar, yaitu individu-individu yang paling mampu beradaptasi dengan kehidupan di negara industri, tulisnya.

Orang sakit sebagai pemberat keberadaan;  Darwinisme Sosial Spencer pada dasarnya adalah teori liberal radikal mengenai masyarakat industri awal. Namun, paling lambat pada tahun 1900, prinsip survival of the fittest diterjemahkan ke dalam logika militer perang ras dan ke dalam pemusnahan orang sakit, lemah dan cacat - awalnya dalam teori, dan setelah Nazi berkuasa. dalam praktek.

Kelompok yang lemah dan sakit tidak lagi dianggap mendapat manfaat dari kesejahteraan negara atau belas kasihan swasta, namun malah dipandang sebagai pengimbang keberadaan. Jika suatu masyarakat ingin memenangkan pertempuran demi kelangsungan hidup suatu bangsa dan ras, masyarakat harus menyingkirkan orang-orang ini. Pada tahun 1920, pengacara kriminal dan konstitusi Leipzig Karl Binding dan psikiater Freiburg Alfred Hoche menganjurkan persetujuan penghancuran kehidupan yang tidak layak untuk dijalani. Ide-ide Darwin telah lama diputarbalikkan dan dibentuk kembali dan, dalam bentuk yang menyimpang ini, menghasilkan kebijakan eutanasia dan pemusnahan orang-orang Yahudi dari Sosialis Nasional.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun