Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum, Tan keno kinoyo ngopo

Aku Manusia Soliter, Latihan Moksa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Siluet Moral Nietzsche

6 Desember 2023   08:55 Diperbarui: 6 Desember 2023   09:33 193
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
 Friedrich Wilhelm Nietzsche /dokpri

Siluet Moral

"Segala sesuatu yang mendalam menyukai topeng," Friedrich Wilhelm Nietzsche pernah berkata. Namun bertentangan dengan keinginannya, topeng itu justru menjadi kejatuhannya. Tertanam dalam pesona ekspresi yang ceria, berkilau, dan mempesona secara sensual, terdapat keseriusan pemikirannya   terlalu jelas untuk sampai ke telinga para filsuf Jerman.

Friedrich Wilhelm Nietzsche adalah seorang filsuf, penulis prosa, kritikus budaya, dan filolog Jerman yang karyanya memberikan pengaruh yang sangat besar pada filsafat kontemporer. Ia memulai karirnya sebagai seorang filolog klasik sebelum beralih ke bidang filsafat. Inilah cara dia mengetahui nasib semua orang yang mampu melakukan lebih dari sekadar memenuhi tugas profesional tradisional:  apa pun yang mereka lakukan di luar tugas tersebut, sejak awal diragukan apakah mereka akan sanggup melaksanakan tugas tersebut.

Nietzsche tidak dianggap serius oleh para pemikir profesional karena ia tidak bisa berbuat lebih dari sekedar serius. Hal ini tidak mencerminkan kepekaan para filsuf Jerman yang sampai saat ini mereka dengan hina menolak mendengarkan pemikir Nietzsche karena penyair Nietzsche menenggelamkannya di telinga mereka dengan pesona, kepenuhan dan kebebasan bentuknya.

Tentu saja, dia tidak memberikan "sistem" etika; namun bukan hanya karena ia tidak memiliki bentuk paling luar dari kata-kata mutiara tersebut, sehingga kata-kata mutiaranya dapat dirangkai dengan mudah dan tanpa celah pada poin-poin utamanya; namun inti pemikirannya, yang mana setiap sistem hanyalah sebuah tubuh, dan yang pada akhirnya hanya dilestarikan oleh sejarah pemikiran manusia   hadir dengan penuh objektivitas dan kejelasan, siap ditarik meski berdasarkan rumusan-rumusan mazhab dan disesuaikan dengan sejarah-faktual. pengembangan kategori etika menjadi.

Yang terakhir inilah   merupakan sebuah popularisasi terbalik, bisa dikatakan  yang ingin saya coba ilustrasikan di sini: untuk membawa prinsip-prinsip moral-filosofis Nietzsche ke ekspresi profesionalnya yang paling sederhana dan dengan demikian menetapkan poin yang ia buat dalam pengetahuan moral;  hal-hal   atau dalam penipuan tentang hal-hal itu  telah dia capai.   Jika klasifikasi Nietzsche dalam filsafat moral historis ini terutama berlaku bagi mereka yang mengabaikan atau mengunggulinya secara ex cathedra, hal ini  berlaku bagi para pengikutnya yang tidak kritis, yang melihatnya terlepas dari kelangsungan kehidupan intelektual manusia, tidak dapat diungkapkan oleh moral yang ada. Kategori filsafat, suatu causa sui intelektual.

Jadi mereka melakukan kesalahan yang berlawanan dengan yang mereka lakukan; Kedua belah pihak menempatkannya di luar perkembangan sejarah filsafat  ada yang di bawahnya, ada yang di atasnya   sedangkan hanya dengan diintegrasikan ke dalamnya barulah ia mendapat tempat yang akan dipertahankannya, jika ia tetap mempertahankannya.

Ide dasar Nietzsche adalah sebagai berikut: dalam perjalanan sejarah, terutama sejak agama Kristen, mayoritas, yang secara alami terdiri dari yang lemah, biasa-biasa saja, dan tidak penting, telah mencapai dominasi eksternal dan internal atas minoritas yang kuat, mulia, dan aneh.

Sebagian karena akibat dan ekspresi, sebagian lagi karena penyebabnya, nilai-nilai moral asli telah berubah total. Seperti yang ditunjukkan oleh sejarah bahasa, pada awalnya adalah "baik" untuk menang, memerintah, mengembangkan kekuatan dan kesempurnaan seseorang dengan sukses, meskipun dengan mengorbankan orang lain; Yang jahat adalah yang lebih rendah, yang lemah, dan yang tercela.

Kontras nilai-nilai ini telah dibentuk kembali oleh kecenderungan demokratis-altruistik yang paling jelas mendominasi dalam agama Kristen: orang yang tidak mementingkan diri sendiri yang meninggalkan ketegasan, yang hidup untuk orang lain, untuk yang lemah, miskin, dan inferior, kini menjadi baik; Ya, mereka ini, mereka yang menderita, yang kekurangan, yang kekurangan, sebenarnya adalah mereka yang "baik", yang diberkati, yang kerajaannya adalah surga.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun