Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum, Tan keno kinoyo ngopo

Aku Manusia Soliter, Latihan Moksa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Sophrosyne (4)

4 Desember 2023   12:01 Diperbarui: 4 Desember 2023   21:48 82
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa Itu Sophrosyne (4 )

Kata kehati-hatian (sophrosyne), keberanian (andreia) dan kebijaksanaan (sophia). Jika tiga bagian jiwa memenuhi tugasnya dengan baik, keadilan akan terwujud (dikaiosyne): Kebijaksanaan atau Sophrosyne (sophrosune, pikiran yang sehat, bijaksana, pengendalian diri, tahu diri,) dari kata ( sophron, waras, moderat, bijaksana ) dan kaya (sos, aman, sehat, utuh ) atau dalam tema Indonesia Jawa Kuna (papan, empan, andepan)

Phronesis ( phronesis ) adalah istilah dalam filsafat Yunani, yang pertama kali diciptakan oleh Aristotle  dalam bukunya Etika Nicomachean sebagai ukuran kebajikan besar manusia. Biasanya, ungkapan ini diterjemahkan sebagai kehati-hatian dan kebijaksanaan praktis.

Ketika mendengar istilah "kebajikan" sehubungan dengan zaman kuno, hal pertama yang terlintas dalam pikiran Anda adalah empat kebajikan utama Platonnis. Di balik selubung ini terdapat nilai-nilai utama berupa keberanian, kehati-hatian, kehati-hatian, dan keadilan, yang memungkinkan seseorang menjalani kehidupan yang bahagia. Istilah kebajikan utama didasarkan pada bahasa Latin "cardo" dan berarti sesuatu seperti "engsel pintu".

Menjadi jelas  ini adalah kondisi-kondisi dasar, bahkan kebajikan-kebajikan dasar, yang penting bagi reputasi seseorang yang baik, warga negara yang baik, oleh masyarakat, dan terutama oleh dirinya sendiri. Oleh karena itu, empat kebajikan utama memainkan peran penting bagi seluruh koeksistensi sosial dan, sesuai dengan jejak Platon,  untuk pendirian polis. Bagi Platon, kebajikan dasar menjamin kesehatan jiwa dengan menjamin gaya hidup yang baik. Mengikuti jalan ini mewakili fokus utama dari semua tindakan.

Keadilan (dikaiosyne) adalah kebajikan yang diberikan oleh Zeus yang dikembangkan lebih lanjut dan dibentuk oleh pengalaman hidup. Ini mendalilkan undang-undang etika dan moral dalam pemikiran dan perilaku yang dikonsolidasikan secara individual dan bersifat memaksa dan berwibawa. Dalam polis, orang yang bertindak menurut adat istiadat dan moral yang diakui dalam masyarakat dan memenuhi kewajibannya sebagai warga negara dan terhadap Tuhannya dianggap adil. 

Menurut Platon, keadilan adalah kebajikan tertinggi, karena ini muncul secara otomatis bila ada keselarasan antara ketiga kebajikan lainnya dan bagian jiwa yang bersesuaian (Epithumia= bagian keinginan hasrat, seksuasi, produksi reproduksi , Thumos = bagian keberanian, logistikon = bagian akal). 

Hubungan harmonis tersebut hanya dapat terwujud jika masing-masing bagian jiwa secara eksklusif menjalankan fungsi dan tugasnya, tanpa mengarahkan fokusnya pada hal lain. Seluruh bagian jiwa dibimbing oleh gagasan kebaikan. Skema ini dapat dengan mudah ditransfer ke hubungan antara individu dan kolektifnya, karena bagi Platon negara adalah gambaran jiwa manusia. Di sini , keselarasan harus dicapai antara kepentingan subjektif dan kesejahteraan umum. Hal ini dimungkinkan oleh penguasa perantara, yang menyadari gagasan kebaikan. Platon menghubungkan kualitas ini dengan para filsuf. Oleh karena itu, keadilan tidak hanya bermanfaat bagi kesejahteraan individu, tetapi  bagi kebaikan bersama.

Kehati-hatian (phronesis) terdiri dari keunggulan moral dan keunggulan dalam pengetahuan praktis. Hanya melalui keutamaan kehati-hatian barulah ketiga keutamaan lainnya menjadi berguna. Melalui mereka, orang dapat membedakan antara yang baik dan yang jahat dan  mengenali apa yang menjamin kelangsungan kualitas moral. Pengetahuan yang meliputi phronesis, selain pengetahuan yang diperoleh dari pengalaman,  pengetahuan yang didasarkan pada akal. Ini adalah alasan yang kembali ke gagasan mengapa kebajikan sejati muncul dari kehati-hatian.

Orang yang bijaksana adalah orang yang mempunyai kebijaksanaan praktis, yaitu yang mengetahui apa yang harus dilakukan ketika berhadapan dengan orang dan benda lain serta mampu memanfaatkannya untuk keuntungannya. Pengetahuan praktis menampilkan dirinya sebagai kekuatan penilaian praktis; seseorang dapat memutuskan dalam situasi konkret apa yang baik atau buruk, benar atau salah, penting atau tidak penting. Oleh karena itu kehati-hatian menyiratkan kebijaksanaan yang berhubungan dengan tindakan.

Keberanian (andreia) mengacu pada pengendalian rasa takut dan pemeliharaan kemampuan untuk bertindak dalam bahaya. Ini mencakup alasan, kehati-hatian dan pertimbangan. Orang pemberani mengetahui bahaya yang dia hadapi dan dapat bereaksi serta bertindak sesuai dengan itu, bahkan jika dia harus bertahan lebih lama untuk mencapai tujuannya. Dapat dikatakan  usahanya dibimbing oleh intuisi yang lebih tinggi.

 Oleh karena itu, orang yang berani tidak hanya dicirikan oleh keberanian, tetapi  oleh pengalaman, pandangan jauh ke depan dan kemauan keras, baik di lingkungan polis maupun di ruang privat. Dalam urusan polis, kedisiplinan dan rasionalitas dianggap sebagai ciri warga negara pemberani. Keberanian tidak lagi mewakili keprihatinan yang suka berperang dan berani, melainkan berkembang dalam kerangka Platonnis baru

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun