Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum, Tan keno kinoyo ngopo

Aku Manusia Soliter, Latihan Moksa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa itu Dialektika Platon (3)

17 November 2023   13:10 Diperbarui: 17 November 2023   13:21 121
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa Itu Dialektika Platon (3)

Dialog Socrates atau Platon adalah bentuk dialektika tertentu yang dikenal sebagai metode elenchus (secara harfiah berarti "sanggahan, pengawasan" di mana serangkaian pertanyaan mengklarifikasi pernyataan yang lebih tepat dari keyakinan yang samar-samar, konsekuensi logis dari pernyataan itu dieksplorasi, dan kontradiksi ditemukan. Metode ini sebagian besar bersifat destruktif, yaitu keyakinan yang salah akan terungkap dan hanya konstruktif karena pengungkapan ini dapat mengarah pada pencarian kebenaran lebih lanjut. [6] Deteksi kesalahan tidak berarti pembuktian antitesis. Misalnya, kontradiksi dalam konsekuensi definisi kesalehan tidak memberikan definisi yang tepat. Tujuan utama aktivitas Socrates mungkin adalah untuk meningkatkan jiwa lawan bicaranya, dengan membebaskan mereka dari kesalahan yang tidak diketahui, atau bahkan, dengan mengajari mereka semangat penyelidikan.

 Misalnya, teks Euthyphro , Socrates meminta Euthyphro memberikan definisi kesalehan. Euthyphro menjawab bahwa yang saleh adalah yang dicintai para dewa. Tapi, Socrates  setuju dengan Euthyphro bahwa para dewa itu suka bertengkar dan pertengkaran mereka, seperti pertengkaran manusia, menyangkut objek cinta atau kebencian.

Oleh karena itu, Socrates beralasan, setidaknya ada satu hal yang disukai dewa-dewa tertentu tetapi dibenci oleh dewa-dewa lain. Sekali lagi, Euthyphro setuju. Socrates menyimpulkan bahwa jika definisi kesalehan Euthyphro dapat diterima, maka harus ada setidaknya satu hal yang saleh dan tidak beriman (karena keduanya dicintai dan dibenci oleh para dewa)  diakui Euthyphro tidak masuk akal. Dengan demikian, Euthyphro menyadari melalui metode dialektis ini bahwa definisinya tentang kesalehan tidak cukup bermakna.

Dalam contoh lain, dalam Gorgias karya Platon, dialektika terjadi antara Socrates, Gorgias Sofis, dan dua orang, Polus dan Callicles. Karena tujuan utama Socrates adalah mencapai pengetahuan sejati, ia bahkan rela mengubah pandangannya sendiri demi sampai pada kebenaran. Tujuan mendasar dari dialektika, dalam hal ini, adalah untuk menetapkan definisi yang tepat tentang subjek (dalam hal ini, retorika) dan dengan menggunakan argumentasi dan pertanyaan, menjadikan subjek lebih tepat. Di Gorgias , Socrates mencapai kebenaran dengan mengajukan serangkaian pertanyaan dan sebagai imbalannya, menerima jawaban yang singkat dan jelas.

Hal yang sama pada Simposium adalah salah satu dialog Platon yang paling mudah diakses, sebuah dokumen sejarah yang mengasyikkan serta mahakarya sastra yang menghibur. Dengan mengungkap desain struktural dialog, Dialectic at Play karya Plato bertujuan mengungkap sosok Platon yang baginya bentuk dialogis bukan sekadar ornamen atau metodologi filosofis, melainkan esensi eksplorasi filosofis. Dialektikanya bukan sekedar argumen; itu juga bermain.

Analisis yang cermat terhadap setiap lapisan teks secara kumulatif menghasilkan gambaran struktur dasar dialog, terkait dengan argumen dan mitos, dan menunjukkan bahwa ada hubungan dinamis antara misteri Diotima yang lebih tinggi dan organisasi dialog secara keseluruhan.  Simposium , dengan teori seni positif yang terkandung dalam pendakian menuju Keindahan, dapat dipandang sebagai karya pendamping Republik , dengan kritik negatifnya terhadap peran seni dalam konteks Kebaikan.. Mengikuti saran Nietzsche dan penerapan kriteria yang dikembangkan oleh Mikhail Bakhtin, mereka selanjutnya berpendapat untuk melihat Simposium sebagai novel pertama.

Simposium dan tempatnya dalam pemikiran Platon nsecara umum, menyentuh isu-isu utama dalam keilmuan Platonis: hakikat seni, hubungan tubuh-jiwa, masalah identitas, hubungan antara mitos dan logos, cinta Platon.

Hal kedua yang ditentang Platon adalah dialektika kaum Eleatics dan kalimatnya, dengan caranya sendiri merupakan kalimat kaum Sofis, yaitu: Yang ada hanya ada, dan tidak ada yang tidak ada sama sekali. kaum sofis seperti yang dikatakan Platon: Karena yang negatif tidak ada sama sekali, melainkan hanya apa yang ada, maka tidak ada yang salah; semuanya kita tidak mengetahui atau merasakan apa yang tidak ada; segala sesuatu yang ada adalah benar.

Ada hubungan yang canggih dengan hal ini: apa yang kita rasakan, apa yang kita bayangkan, tujuan yang kita berikan pada diri kita sendiri adalah konten afirmatif; Segala sesuatu yang bagi kita adalah benar, tidak ada yang salah. Platon menuduh kaum Sofis telah menghapuskan perbedaan antara yang benar dan yang salah dengan mengatakan tidak ada yang salah; dan bagi kaum sofis semuanya benar. Oleh karena itu, Platon tertarik untuk menunjukkan ketidakberadaan sebagai determinasi esensial dari keberadaan: Segala sesuatu, baik yang umum maupun yang individual, dalam banyak hal ada dan tidak ada dalam banyak hal.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun